A Freshman’s Week

Jatinangor adalah salah satu kota yang punya pengaruh besar akibat perubahan suhu drastis. Padahal, Tangerang yang notabenenya udah lebih panas dari Bandung, malah ga pernah ngasih dampak apa-apa. Cuaca yang terik ditambah suhu udara kota Jatinangor yang masuk Bandung Selatan yang masih bisa dibilang dingin, bisa jadi faktor kuat bibir gue pecah-pecah kaya sekarang. Ga itu aja, akibat ospek yang mengharuskan gue banting tulang hilir-mudik di Jalan Dago selama delapan hari penuh di Bulan Ramadhan,bikin gue jadi kurus kering gini.

Tapi itu pengalaman. Kalo ternyata pas OSPEK, pikiran gue cuma pengen cepet-cepet selesai, itu gak semudah yang dibayangkan. Lo harus menanggung beban hidup berupa backpack gede-gede, baju formal, dan sepatu warna-warni. Gila ya, masih ada aja jaman sepatu warna-warni pas OSPEK. Tapi untung deh, daripada cowok-cowoknya disuruh pake tas barbie kan bahaya. Ehm.

Kosan gue gak jauh letaknya dari kampus. Sekitar 10 menit kalo jalan lewat Jembatan Cincin, jembatan yang (katanya) terkenal karena pernah ditayangin di Dunia Lain. Sebelumnya gue gak pernah tau apa Dunia Lain itu, ternyata itu sebuah acara yang nampilin penampakan setan yang disorot jelas sampe katanya muka setannya juga bisa keliatan jelas. Hihi. Kasian ya, masuk TV, sebagai tempat bersejarah, yang harusnya dijadiin objek buat sejarah sebuah tempat kaya Backpacker, malah dijadiin buat objek ngeliat setan.

Setiap pergi-pulang kampus, gue selalu ngelewatin jembatan ini. Tapi sampe sekarang, belom ada tuh ada kejadian-kejadian aneh. Gue malah lebih tertarik sama pemandangan kanan-kiri jembatan cincinnya. I can tell. Gila! Gak pernah gue, selama dalam perjalanan ke puncak pas SD pun, ngeliat pemandangan yang sejelas ini. Gunung dan deretan sawah berpetak-petak turun yang kalo kena bayangan matahari tuh udah kaya lukisan. Ampun deh. Kampus manapun gak punya jembatan-belakang-menuju-kampus kaya jalan menuju UNPAD. 😛

Jurusan Sastra Inggris adalah pilihan nomor satu gue dalam SNMPTN. It has been my sincere dream since I was in highschool: mendalami bahasa inggris. Makanya, euforia rasa seneng dan haru pas tau gue lulus sasing, seketika tumpah air mata gue *alah*. Setelah dapet kelas dan ditunjuk sebagai ketua kelas, perkuliahan pun dimulai.

Being a freshman in a new college feels like you’re a superstar at the moment. Ga percaya? Awalnya, gue kira anak kuliah itu serba bebas. Perspektif gue waktu gue masih SMA, dan pas kelas 12 itu, di akhir-akhir periode sekolah, on the road to Ujian Nasional banyak banget kakak-kakak baik dari kampus negeri maupun swasta yang dateng untuk sekadar share pengalaman jadi anak kuliahan atau gimana perjuangan mereka untuk bisa ikut tesnya.

Pertama kali dateng ke UNPAD dan ngeliat kakak-kakak beralmamater ini mondar-mandir di depan gue, keluar masuk fakultas mereka masing-masing, sambil nelfon atau buka laptop, rasanya bakal beda banget sama dunia SMA. Ternyata bener. Gue coba untuk strong dan be convinced sama apa yang gue liat beberapa hari lalu dan coba mematri pikiran ini dalem hati kalo, “Gue bisa jadi anak kuliahan yang gak manja.”

Sejurus setelah nyokap pulang dari kosan sehari sebelum hari pertama kuliah, I cried. I totally did. Bagaikan ditinggal guard yang selama dua belas tahun nemenin gue beli buku tulis baru, sepatu baru, tas baru, sekarang harus beli sendiri. Apa-apa sendiri. Rasanya aneh.

They say the first year is the hardest. Semenjak itu, perkuliahan dimulai. Sampe sekarang dan gak terasa udah seminggu gue hampir hapal gedung-gedung di Fakultas Ilmu Budaya UNPAD. Mulai ketemu dosen yang macem-macem. Ada yang katanya ganjen, asik banget, filosofi abis, sampe ke-tuhan-tuhanan ada. Wah, but since I ain’t going to talk about them here, I’m stopping.

Seaneh apapun dosen yang bakal ngajar atau seaneh apa lingkungan kosan yang sekarang gue tempati, gue tau ini bakal jadi lingkungan dimana nantinya bakal ngasitau siapa gue sebenarnya, kuat gak gue menghadapi segala jenis situasi ekstrem yang bakal dateng nantinya. Yang gue tau nantinya lingkungan canggung ini bakal jadi keluarga kedua gue. Yang gue tau, temen-temen kelasan gue nantinya bakal jadi sahabat-sahabat yang gak bakal gampang dilupain. Yah, freshman rules. Bismillah. Ridhoi jalan-Ku ya Allah. Berkahi setiap langkah yang akan kuambil kedepannya.

SALAM MAHASISWA UNPAD!

🙂

Advertisements

Bestfriends: Stars That Never Dim

Selama punya blog, kayanya gue belom pernah nih share tentang sekolah SMA gue tercinta: SMA Yadika 3 Tangerang. Gak terlepas dari apa yang para oknum-oknum ini ajaran dan ngasih berbagai macam motivasi dan pendidikan, teman-teman tersayang dan sahabat baru yang gue tau dari awal bakal jadi temen baik selama gue sekolah.

A real friend is one who walks in when the rest of the world walks out.

Cerita sedikit deh tentang gimana awalnya gue masuk Yadika. Seminggu sebelum tahun angkatan baru SMA dibuka, gue jatuh sakit. Lagi-lagi, nyamuklah penyebabnya. Mengingat Tangerang–as you might know–adalah kota ternak nyamuk yang sampe sekarang belum diakui Museum Rekor Muri Indonesia juga. Kena DBD dan di-opname,  mau gak mau harus nanggung suka-duka kehidupan rumah sakit deh. Kebayang ga sih, sehari aja gue disuntik bisa dua sampe tiga kali. Jam empat subuh, pasti gue keringet dingin setiap kali ngedenger bunyi kretek kretek rodak kereta yang isinya obat-obatan plus jarum suntikan gue. Dan cusssss………it injected beneath my skin dan rasanya…..nyess.

Pengen rasanya ikut bokap mondar-mandir sana-sini cari sekolah yang bagus. Pertama SMA Budi Luhur adalah pilihannya. Bokap setuju masukin gue disitu, mengingat beliau belum tau kalo ternyata ada sekolah yang lebih deket. Pas tau kalo BL sekolahnya masuk siang, bokap gue mengurungkan niatnya dan mengalihkanlah gue ke Yadika, karena sekolah Yadika selalu shift-nya masuk pagi. Pake shift segala, berasa cleaning service aja apa..

Pertama kali dateng di sekolah itu, satu hal yang gak pernah gue sangka-sangka adalah feedback dari temen-temen yang dulu pernah satu SMP bareng gue dan sekarang masuk Yadika juga. Salah satunya Natasya. Dia kaget gue masuk Yadika. Secara, gue juga kaget dia bisa masuk Yadika. Gila aja. Otak itung-itungan di SMPN 3 yang jago ngomong kaya Tasya aja masuk Yadika. Wah, saingan gue deh. Hehehehe.

Gak pikir panjang, waktunya MOS. MOS ini adalah masa penjajakan dimana seorang siswa baru yang diadaptasikan dan disambut secara langsung oleh para senior dan guru-guru. Untungnya, pas sekarang gue kuliah OSPEK-nya jauh lebih ringan dibanding MOS gue dulu pas SMA. Kalo pas SMA yang disuruh bawa ayam dari negeri britney spears lah, atau minuman bersoda berdarahlah dan segala jenis metafor-metafor dari wujud makanan yang harus dibawa. Kalo salah bawa, bisa-bisa dikerjain suruh muter-muter kelas atau sekadar bacain surat cinta ke kakak senior cewek. Hihihi.

Sementara MOS gue berasa di-bully secara ga langsung, hehehe ngawur dikit nih, pas OSPEK UNPAD, dalam kurun waktu delapan hari gue malah ga disuruh bawa yang berat-berat. Paling kaya perlengkapan shalat dan nametag sesuai jurusan masing-masing, mengingat waktu itu lagi bulan Ramadhan. Bedanya, kalo barang-barang yang buat dibawa MOS itu tiga hari sebelum hari H, kalo pas OSPEK, SEHARI SEBELUM HARI H BARANG-BARANG UDAH HARUS SIAP. Hari ini dikasih tau, dan besok udah langsung jadi! Dasar anak kuliah……

Awalnya, gue gak pernah nyangka bisa masuk sekolah Yadika. Bayangan gue untuk masuk SMA Negeri 3 Tangerang, SMA favorit di Tangerang, kandas seketika pas tau kalo hasil rata-rata ujian akhir gue cuma 30,00. Gak terkecuali bokap dan nyokap yang nyemprot gue abis-abisan karena pengaruh syetan jahat di facebook dan sifat kecanduan gue pas baru kenal-kenalnya sama YM, sampe tante dan sepupu gue yang di Pontianak sana bela-belain sms gue cuma buat bilang, “Kamu gimana sih? Padahal kan UN cuma ngulang-ngulang doang! Ga belajar juga bisa itu mah.” Mukamu ga belajar..

Gue duduk di dalam ruangan kelas bernama “Gugus Venus”. Waktu angkatan gue, masih ada lima kelas. Sekarang denger-denger sih cuma ada empat atau tiga kelas. Menyedihkan, ya. I was sat down and saw these funny-looking faces and I thought “I’m gonna die here”. Sekilas, anak-anak ini keliatan begitu……….apa ya, aneh. Wajah-wajah ini terlihat gak meyakinkan untuk dijadiin temen. But I grew up eventually. I started to realize that my narrow-minded thoughts was totally wrong.

Kelas 1 SMA, gue ditempatkan bareng anak-anak yang gue gak pernah bayangkan sebelumnya. Mereka……..liar. Jauh sama gua yang lebih ke introvert dan polos. Pernah diajakin ke bioskop PAS HARI PERTAMA MASUK SEKOLAH, padahal baru kenal dan langsung diajak nonton bioskop. Gue tolak dan akhirnya mereka ngejer gua sampe ke ojek yang gue biasa tumpangin setiap pulang sekolah. Gila ya. Bayangin aja. Yang dicontekinlah, yang disuruh ngerjain PR lah, yang disuruh nulisin tulisan arab pas pelajaran agamalah, yang disuruh translate bahasa ke English lah, waduh banyak deh. Pengin rasanya berontak. Tapi apa daya. Gue coba bertahan *asik*

Kelas 2 SMA. Gue mulai cari jati diri gue sebagai seorang murid dan anak yang bisa dipercaya. Gue duduk paling depan. Berdua sama Jerry. Cowok sendirian berdua. Kiri-kanan-belakang woohoo cewek semua! Temen-temen cowok milih untuk duduk di belakang. Yah wajar aja kalo gue rada kuper dan tertutup masa-masa itu. Alhamdulillah. Semester 1 gue berhasil masu tiga besar nilai tertinggi di kelas. Berhubung XIIPA 2 itu kelas unggulan dan gue berhasil jadi yang unggul. Tapi gue gak pernah puas.

Disini gue mulai tau karakter anak-anak di sekolah yang beginilah begitulah blah. Tapi gue coba untuk yakin dan nazar sama diri sendiri kalo gue gak boleh terpengaruh sama kerasnya goncangan pergaulan disini. I have to keep being myself while others don’t. Gue mulai punya temen yang bener-bener temen, dan mana yang fake atau sekedar manfaatin doang.

Kelas 3 SMA. Gue mulai dapet temen-temen sejati dan sahabat gue disini. Gak terkecuali siapa-siapa yang sempet gue benci, atau gak pernah kebayang sebelumnya untuk dijadiin temen. I try not to pick my friends randomly just by their appearance, it’s totally not fair. Se-alay atau se-extrovert orang pasti mereka punya sisi kelebihan dan kekurangan masing-masing yang ternyata bisa ngelengkapin apa kekurangan kita di satu sisi. Gue berhasil jadi diri gue sendiri selama tiga tahun perjuangan. Yah……temen-temen emang gak banyak, tapi mereka semua, at least, bisa dipercaya dan gak fake. Hehehe.

Gak sedikit gue nemuin temen-temen yang nguji atau bikin capek hati atau bahkan ada yang benci. Ada yang ngasih ejekan-ejekan alus setiapkali ada temen yang kurang disukain, atau sekadar ngasih cold stare. Secara ga langsung kan ng-bully juga nih.

Satu  kejadian yang juga bikin gue, “APAAN SIH” adalah pas salah satu temen yang sempet gak sengaja ke-unfollow akun twitternya, dan besoknya dia langsung ngasih cold stare, like, super super cold stare ke temen yang unfollow dia itu. Dan bahkan berita dia diunfollow udah merembes kemana-mana dan sekarang dia dimusuhin gila-gilaan. Yang gila siapa ya jadinya? Waduh tapi ambil sisi positifnya aja ya.

Bahwa berteman itu bukan karena kita ngeliat apa dia ganteng, atau punya sex appeal yang tinggi, charism yang charming dan semacamnya. Tapi dari hati. Klise sih emang tapi coba deh liat lebih dalem, apa jadinya kalo kita milih temen sekadar dari penampilan. Kalo mereka berbuat salah, wajar. Itu harfiahnya manusia untuk berbuat salah. Saling memaafkan dan tidak membenci sekaligus membeda-bedakan teman dari kasta, jabatan, pangkat, atau anak siapapun itu adalah satu yang mulia. Yang dicintai Allah.

Gue tau apa yang gue dapet belum sepenuhnya terpenuhi, belum sepenuhnya kaya apa yang gue mau. Karena mimpi-mimpi besar gue yang lainnya masih menunggu di depan sana. All I gotta do is to dream big, dream fierce, believe, and try my best to seize it. 

Hereby, gue angkat topi sama peran-peran temen2 dan sahabat-sahabat sekalian yang udah dukung gue sampe kita udah pada kuliah jauh kemana-mana tau. Ada yang ke Bandung, ada yang netep di Tangerang, ada yang jadi bidan, polisi, bahkan ada yang jadi kuli minyak hehehe. Eits jangan buruk sangka dulu, gue doain kok biar semuanya jadi spesialis di bidangnya masing-masing. Yang kuli jadi pengelola minyaknya. Amin.

Goodbye, my stars; that always shine when my spirit light is unlit. When everything seems to be at the darkest, you guys show me what real friends are for. My second family.

Masih Bocah Kok Pinter Flirting di Internet?

Ngeliat anak jaman sekarang kalo udah ada didepan handphone atau iPhone, even iPad atau laptop sendiri……..rasanya miris aja. Inget gue dulu. Dulu banget.
Dulu.

I was window-shopping the other day disebuah mal di Jakarta Selatan. Dikagetkan sama segerombolan anak ini yang mondar-mandir muterin lobi pake roller blade. Para roller-blader ini mayoritas cina sih (keliatan lah, bayangin kalo anak-anak Zimbabwe pake sepatu roda muter-muter mal sambil ketawa girang. Kan lucu), dengan santainya bahkan bokap-nyokap anak-anak ini main iPad atau komputer tablet ditangannya sambil sennyum-senyum sendiri. Ini anak maunya apa sih, berasa mal punya sendiri, pikir gue.

Sekilas, gue tetep jalan mengitari lantai Ground mal. Toko demi toko. Ketemu lagi sama dua-tiga orang anak keturunan chinese lagi main roller-blade plus ditangannya lagi megang PSP (kalo gue dulu, ini namanya game boy. Itu lho yang layarnya kecil trus rata-rata gamenya cuma Tetris). Nah, kalo jaman ini beda. PSP ini JAUH lebih banyak gamenya (agak ada penekanan pada kata ‘jauh’ ya). Mulai dari soccer, cooking competition, sampe jual-beli barang dan salon-salonan juga ada semua disitu.

Di satu sisi, gue agak terganggu untuk tau bahwa anak-anak innocent ini dengan sebegitu cepetnya efek globalisasi udah bisa addicted sama gadgets ini. Mungkin ini efek positif globalisasi ya. Sukur-sukur deh instead of being addicted sama gadgets tapi pelajaran disekolah tetap dinomorsatukan. Yang gue khawatir, anak-anak lain diluar sana yang kasusnya sama, bahkan saking kecanduannya sampe pelajaran aja ditinggalin. Bahkan gue pernah denger berita ada yang rela menangin sebuah conquest di Game Online selama seminggu gak keluar-keluar kamar. Sick, right? Another case, gue juga sempet denger banyak orang-orang yang udah addicted sama Game Online sampe-sampe meninggal didepan komputer karena keseringan main. Full seminggu didepan komputer! (Gue ga ngerti deh seminggu atau seberapa lama. Intinya doi ga ngapa-ngapain selain mantengin layar komputer. Nyemil dan paling kalo mau buang air besar aja game-nya baru di pause).

Tiba-tiba gue keinget jaman SD dulu. Ketika semua ini masih belum terjadi. Semua ini hanyalah tabu belaka *gausah nangis wan*. Umur 12 tahun, sekitar kelas 6 SD, karena baru naik kelas dan gue berhasil meraih peringkat 1 (huh just so you know temen-temen, gue dulu itu pinter loh. Gue akuin! Hehehe hampir 4 tahun di SD gue rangking 3 besar semua. Padahal dulu tampang nerd ini gak bisa dibohongin. I, back then, was nerdy-looking kid who still doesn’t know what to do.  Trus baru SMP aja deh kulit gue putih bersih, ganteng, alis tebel, hidung agak mancung (kedalem), bibir tipis semerah delima cuman badannya aja masih bungkuk. Dan baru SMA lah gue sadar kalo hidung gue semakin lama semakin mancung. Hihihihi. Mancung keluar yah maksudnya… dan tetap ganteng. Hahahaha gadeng)

Sampe mana tadi? Oya ranking 1!
Usut punya usut, gue dikasih handphone pertama gue, Flexi (entah merk dan tipenya apa. Yang jelas hape pertama gue itu gede banget dan ada antenanya. Trus bodi hapenya juga segitiga, kaya orang sixpack yang badannya jadi tuh) dari bokap gue. Huh…bersyukur deh. Gue dulu ga abis pikir deh SD mau ngapain juga tuh gue pake Hape. Kalo buat komunikasi, percuma. Toh tiap hari gue juga bakalan dijemput –kalo gak ada yang jemput sesuai jam yang dijanjikan, gue naik ojek dan bayar dirumah– Hidup gue gampang banget kala itu :’)

Fiturnya ga seberapa, setidaknya memungkinkan untuk ngelacak bikini Ibu Guwu dan celana dalam Bapak Guwu. Hihihi hebat ya. Coba aja cari tipe dan merk hape flexi yang punya fitur ini. Layarnya masih monotone. Jadi, fitur intip-mengintip pakaian dalam Ibu Guwu jadi kurang seru deh. Hahahaha nggalah.

Yah…….setelah masuk SMA, langsung ganti BB (Blackberry) yang kata anak ABG jaman sekarang tuh hape yang lagi he’eh banget lah. Fiturnya cocok buat mereka yang demen chit-chat dan modusin gebetan. But I didn’t see the features that far at the moment. I was just thoughtless and I tell you once again, I had nothing to think about back then. Yah, karena pengaruh lingkungan contact BBM gue pas pertama kali masih 16 orang. Itu juga yang suka modus-modusin. Ade kelas dan masih banyak lagi (sok artis banget lu wan). tapi ya gitu, semenjak hape itu hilang (baca Selamat Tinggal, Teman Lama) gue jadi agak off sama yang  namanya handphone. Huhuhu.

Gue makin sedih pas tau jadi banyak anak-anak yang jadi korban cyber crime di jaringan handphone (ya know, kaya yang ngirim-ngirimin sms “Mama minta pulsa”). Ditambah porn website visiting yang gak bisa dipungkiri. Andil-andil orangtua yang mereka butuhkan rasanya hilang aja gitu. Gue ngeliatnya fungsi afeksi di sebuah keluarga itu gak ada apa-apanya kalo anaknya aja udah salah asuh. Sampe bahkan gue sering nemuin anak-anak labil ini di facebook yang suka flirting di wall gebetannya cuma sekadar say Hi dan akhirnya ngomong yang nggak-nggak; which is sad. Indonesians still has a future, Mr. Governor! Maybe this is the way we live, how we live. Not to give a proper love for their children instead of letting them do anything they recklessly want.

Gak pernah terbayang kalo anak-anak ini kedepannya secara ga langsung melestarikan kebudayaan dan kebiasaan yang mereka biasa lakukan waktu mereka kecil. Kalo dibilang pemerintah cuma ngomong doang, itu bener. Cuman kalo pemerintah dibilang gak ngelakuin apa-apa, itu belom tentu bener. Mereka setidaknya udah ngelakuin apa yang mereka bisa ya meskipun belom bisa dibilang total.

Jangan terlalu stereotype terlalu berlebihan lah temen temen, toh masalah utamanya kan bukan pemerintah secara keseluruhan. Pesannya buat bapak dan oknum-oknum pejabat yang keluarganya adem ayem dan bisa kocar-kacir kesana kemari: Perbanyak deh buat seminar-seminar yang menggalakkan tentang kejahatan globalisasi terhadap anak-anak.
Terutama di daerah terpencil. Atau cara gampangnya, block atau tutup semua website internet berbau pornografi di jaringan internet. Setidaknya, itu adalah sebuah langkah awal biar anak-anak ini gak terjerumus kedalam kemaksiatan yang bakal tertanam sampai hari tua nanti. 

Be wise.

Pantaskah Anak Kecil Main Twitter?

SNMPTN udah selesai. Segala jurus dan bentuk doa udah gue panjatkan. Sekarang tinggal nunggu 7 Juli dan sampe hari H buat pengumuman tesnya. Setidaknya usaha-usaha tiap malem gua stay up buat buka-buka materi geo/sekedar ngafalin arca-arca ga penting itu, sudah terbayarkan dengan menangnya Swedia atas Perancis malam tadi (loh). Yah……meskipun Perancis yang kalah. Gue masih terpukul pas tau kalo Laura Basuki sudah menikah.

Yah karena topik gue bukan pertandingan bola (ya seperti yang bisa diliat oleh saudara-saudara sekalian ya. Setiap ada football match entah itu Euro Cup, World Cup, Bulungan Cup pasti di timeline selalu ada this person yang selalu nyerocos tak tentu arah tentang seluruh pertandingan. Dari pemain bolanya lagi lari, atau ekspresi pelatih tim favoritnya pas gak ngegolin, atau sekadar ngetweet seberapa gede stadion/ramenya penonton ato supporter tim favoritnya. Dengan sigap, kalo ada orang macam ini yang kocar-kacir + ngomong trashy things di timeline langsung gue mute seketika. Selesai.

Lebih parah lagi, orang-orang yang gue mute ini (entah ini aplikasi twitter hape gue yang error atau emang orang ini bukan ditakdirkan untuk di-mute) somehow pagi-paginya MUNCUL LAGI! Doi ngetweet seberapa seneng tim favoritnya menang dan ngasitau ke publik berapa besar duit taruhan yang dia dapet semalem. Bahkan sampe pertandingan dikomplek/RT nya pun sampe dikasitau di twitter.

Hmm belom sempet gue close timeline bar, udah ada newsfeed yang ga sabar kayanya pengen cepet2 dibuka. Gue langsung buka berita dan terkejut setengah mampus: Dua cewek SMP mabok nabrak truk ditengah jalan jam 3 pagi. Apa yang dirasa? Selama gue SMP, kenal alkohol………..denger alkohol aja deh, itu udah pusing. Jangan jauh-jauh deh, rokok aja dulu. Dulu waktu di smp 3 tangerang, sering banget para konselor ini dateng ke kelas-kelas cuma buat ngingetin betapa penting gaji ibu-bapak kita yang mereka nyarinya sampe banting tulang (gila, hebat ya bisa banting tulang sendiri) dan dengan gampangnya kita ngebakar uang-uang itu dengan rokok; yang pada akhirnya juga gak ngasilin apa-apa buat kesehatan pertama, kedua buat finansial juga.

Kalo inget-inget masa smp dulu, gue yang kenal rokok aja cuma dari konselor, guru BP, dan internet. Dan kalo ngeliat peralihan era di tahun 2012 sekarang, duh…….gue ngeliat bocah-bocah SMP yang kocar-kacir dijalan dengan santainya ngebulin asap rokok ke para pejalan kaki rasanya sewenang-wenang banget. Trus masih mending deh, cowok ngerokok udah harfiah, dan ini cewek!!! Bocah cewek SMP yang ngerokok. Cantik sih, rambutnya panjang, ranum gitu lah (apanya wan?) trus bahenol juga trus montok juga trus………(WAN! Nyebut!) Astaghfirullah bukan itunya yah. Tapi ya tetep aja secantik apapun itu cewek kalo udah ngerokok, yah….cantiknya pudar. Bener..

Hehehe maybe this is not the right way to judge someone: from the way they smoke ato kalo mereka ngerokok atau ngga. Apalagi sampe udah kenal alkohol dan minuman keras lainnya. Udah angkat tangan deh, terlanjur sudah. Ditambah lagi kalo setiap gue pulang sekolah biasanya pandangan gue gak melulu terpaku pada jalan didepan. Yah….kadang kalo lagi laper ya curi-curi pandangnya ke warteg atau warung makan terdekat hehehe. Kalo lagi penasaran ya curi-curi pandangnya ke warnet, kok penasaran? Iya. Tau apa? Gue makin ngeri karena setiap yang gue liat kalo mandangnya ke warnet itu kebanyakan bocah. Terutama cewek-cewek.

Seriously, 2012, kenapa ya harus kaya gini. Kenapa lah globalisasi –yang emang gue tau gak selalu bawa dampak positif– harus jatohnya ke anak-anak tak berdosa ini. Lingkungan dan keluarga rasanya udah nyatu gitu ya. Temen-temen sebaya yang berkelakuan sama kaya gitu pasti ‘nular’ ke temen yang satu dan yang lain terus terus kaya gitu dan akhirnya bisa sejumlah anak-anak disatu kampung itu punya kebiasaan buruk yang sama. Ngeri gak tuh. Internet malah disalahfungsikan. Visit pornsite yang katakanlah bisa sampe membeludak jumlah visitornya, apalagi visitor kebanyakan anak-anak. Miris aja rasanya. Keluarganya kemana??! Dimana andilnya ckck.

Globalisasi yang ngaruh ke mass media, gak terkecuali social media, kaya twitter dan semacamnya. Disatu sisi, gue overjoyed kalo sekarang2 semakin banyak anak SD yang udah canggih twitteran. Disatu sisi juga ngerasa kaya jadi bentuk penyalahgunaan social media. Contohnya, ada this girl yang selalu ngomong ga pake otak di timeline. “Oh My God, kenapa sih Tuhan gak adil banget.” atau “Gue suka sama lo woy! Sadar dong. Peka dikit kek!” atau “Tuhan bunuh gue sekarang, angkat nyawa gue sekarang!” (padahal cuma diputusin atau gak dilirik gebetannya). Sekilas, nama dan foto avatarnya yang meyakinkan (karena keliatannya cewek ini udah dewasa). Tapi pas gue buka profil dan liat bionya yang masih 13 tahun, GUBRAK! Gila bener-bener penyalahgunaan deh. Seolah-olah twitter jadi tempat pelampiasan yang gak proper aja gitu. Dengan ngomong yang ini-itu, gak sadar apa yang diomongin itu bisa jadi dekadensi moral buat dia sendiri kedepannya.

Yah……gue mau ngomong panjang lebar disini juga ga guna. Tapi seriously Indonesia harus berubah. Oops, I did it again. GIMANA MAU BERUBAH KALO BAPAK-BAPAK TAJIR PEJABAT AJA SEMPET-SEMPETNYA LAGI RAPAT MPR MASIH SUKA NONTON BOKEP?!

Pesannya: sebelum menggunakan social media/ngetweet sesuatu, lihat dulu (kalo perlu ngaca dulu dikaca di dalem kamar. Punya kaca kan?) berapa umur kita. Sesuaikan isi twitter itu dengan umur kita. Sebelum di misjudge sama orang dan bahkan bisa jadi kebiasaan buruk kita kedepannya. Hati-hati loh.