Cerita Magang di Sekretariat Negara RI

September berakhir. Periode magang gue di Kementerian Sekretariat Negara Republik Indonesia juga ikut berakhir. Akan bohong kalau bilang gue gak dapet pengalaman, cerita, dan mungkin derita selama sebulan ini. Wkwk. Tulisan reflektif singkat ini adalah pengingat bahwa at least gue udah tau sedikit banyak rasanya jadi PNS gimana, dan berada di sekitar istana negara, lengkap dengan sentinel bersenjata di pintu masuk dan anjing-anjing pelacak dari Paspampres tiap pagi. Tapi yang paling penting, ini adalah tentang gimana rasanya jadi seorang pekerja, yang rela bangun pagi-pagi dari Senin sampai Jumat, dan mendambakan weekend.

 

Kok Bisa Magang, Wan?

Pas bulan Juli 2016, kalo gak salah mau masuk bulan puasa, jurusan gue, Departemen Bahasa dan Sastra Inggris FIB Unpad, ngeluarin surat undangan gitu buat mahasiswa. Isinya adalah tawaran magang di sekretariat negara (setneg), yang periodenya selama sebulan. Di titik itu, gue kondisinya abis banget lolos seminar (jadi kayak prasidang skripsi) dan fokus menyusun strategi untuk ngerjain skripsi di semester depan.

Tentu aja gue langsung tertarik dong, dan mengirimkan CV ke kantor prodi. Dua minggu setelahnya, ada telfon dari Biro Penerjemahan dan Naskah di Setneg, yang bilang bahwa gue diterima magang di sana. Jujur waktu itu ga terlalu seneng atau sedih, karena berbagai faktor. Bokap gue bilang bahwa pas magang nanti, “[gue] akan cuma jadi babu!” wkwk. Kerjaannya disuruh-suruh, motokopi kertas, terus ngangkatin barang, kadang kadang malah beliin makan siang pegawai senior. Hahaha. Miris bener ya Allah. Ya namanya juga bocah kencur, belom tau apa-apa soal dunia permagangan, jadinya gak bisa banyak komentar dan ngerespons.

Tanpa basa-basi, gue akhirnya langsung kontakan sama Dini Rahmatiar, rekan magang, dia anak sasing juga seangkatan sama gue. Dengan perasaan takut, khawatir, dan was-was yang sama, at least gue ngerasa gue ga sendirian. Haha. Untungnya, kekhawatiran itu pupus seketika pas gue bisa ketemu Dini di kantor untuk pertama kalinya. Dan dari sinilah perjalanan kami bermula. *musik pembuka Insidious*

 

Hari Pertama

Hari pertama adalah bencana. Bermodalkan duit seadanya dan muka yang pas-pasan (kalo ini mah gausah ditanya Wan), gue naik bus A44 dari perapatan Ciledug. Cuma Rp 10.000 coi! Kapan lagi naik bus semurah itu ke Jakarta Pusat? Yaudah. Gue inget banget pake baju batik lengan panjang, celana bahan, dan pantofel. Sumpah udah kek mo pegi kondangan. Dan di dalem bus cuma gua yang bajunya serapi itu. Yang lain ibu-ibu gitu pake daster sama kerudung asal pake gitu yang panjang, sambil bawa tas-tas gede dipangkuin. Yah, wajarlah. Emang tujuan bus itu juga mau ke Blok M sih.

Singkat cerita, gue sampe di kantor pertama kalinya jam 8 pagi, setengah jam lebih telat dari jam masuk seharusnya. Untung ya, gak ada hal aneh-aneh yang terjadi. Bayangan gue sampe sampe langsung disemprot gitu sama bos: “Kamu nih, baru juga magang udah belagu. Pulang kamu! Saya ga mau liat muka kamu lagi.”

Yak, mungkin gue aja kali yang kebanyakan nonton drama.

Sesampainya di kantor, Pak Syarif langsung nyambut kami dan ngenalin kami ke semua pegawai di sana. Wiii semuanya ramah-ramah banget. Ada yang masih muda, banyakan udah kepala tiga.

Sampe jam makan siang, belom ada pekerjaan yang dikasih ke kami. Walhasil, gue sama Dini makan siang dulu di kantin BRI bareng sama anak-anak magang lain dari Universitas Islam Al-Azhar Jakarta. Semuanya cewek. Jadi gua paling ganteng 🙂 Hahaha.

img_20160921_085618

 

Rutinitas Pagi 30 Menit-an

Di hari ke lima magang kalo ga salah, gue dan Dini udah mulai bisa beradaptasi dengan kondisi setneg. Kami udah mulai ngebolang di kantor, dari gedung 1 sampe 3. Dan di dalemnya ada apa aja. Dan gue mulai sadar bahwa di depan gedung tempat gue, gedung 3, tepatnya di Asisten Deputi Bidang Naskah dan Terjemahan, itu ada jogging track gitu. Jadi di tempat penukaran kartu identitas, tepat di sebelahnya ada taman luas, terus kalo jalan terus ada air mancur. Nah, yaudah deh. Sejak hari kelima itu sampe akhir hari magang, gue selalu nyempetin diri untuk joging bentaran.

Ini bisa gue lakukan soalnya bis jemputan dari Ciledug kan nyampe kantor jam 6.30 pagi (bayangin dong gue harus bangun jam berapa wkwk), dan itu sejam lebih awal dari waktu masuknya. Tentu gue punya waktu kosong sejam untuk leha-leha kan. Bisa sih gue browsing browsing apa gitu (karena internetnya cepet!), tapi kan bete juga kalo seharian depan layar mulu. Yang ada minus kacamata gue bisa nambah. Yaudah, dari rumah, semalemnya, gue masukin baju kantor plus celana, dan udah siap pake setelah olahraga dari rumah. Agak ribet sih emang, tapi ya demi kepuasan pribadi, apa aja siap dilakuin dong. Hehehe.

img_20160926_073350

img_20160914_063549

 

Kantin “Nutella” dan Jogging Mellow

Ini juga adalah hal favorit lain yang gue suka di sini: makan pagi! Jadi sebelum mandi abis joging, gue biasa beli sarapan dulu di kantinnya. Gue kira di sini ga ada kantinnya gitu, bener-bener gedung buat kerja wkwk. Ternyata gue keliru.

Kantinnya cukup luas dan menu makanannya enak-enak. Sayangnya…agak mahal. Buat ukuran gue yah, yang itungannya masih mahasiswa haha. Kalo buat bapak bapak ber-eselon ini sih sepertinya ga akan keberatan mau ngeluarin uang berapa aja. Bayangin nih roti abon yang gedenya kayak roti sandwich Sari Roti (bukan promosi) rasa keju krim aja harganya 6 ribu. Tapi yaudahlah.

Karena roti abon itu mahal (meskipun enak), akhirnya menu satu-satunya pagi itu adalah bakpau hijau dengan cokelat nutella cair! Parah. Lo ga akan ngebayangin ada roti seenak itu di Jakarta wkwk. Apalagi kalo dateng ke kantin pagi-pagi pas belom ada orang, udah deh, tu satu loyang bapau gue embat semua wkwk. Dan harga satu rotinya cuma Rp 1.500. Nah! Ini baru setara sama kocek gue. Ini baru emansipasi! *ngepalin tangan di dada*

Pansiwan.

img_20160916_065420

img_20160927_063741

kantin-setneg

Ada yang lucu. Jadi tiap hari Jumat kan ada senam gitu di halaman utama setneg. Sampe jam 8 atau setengah 9 gitu. Jadi pas gua dateng jam 6.30, biasanya udah kedengeran tuh lagu-lagu lawas gitu dari speker yang ditaro di air mancur utama. Yang gue ga abis pikir, ternyata senamnya itu pake lagu lagu lawas. Haha. Terakhir tuh pas Jumat kemaren, mereka nyetel lagu Broery yang “Widuri”. Omg wkwk. Gua penasaran kan lagi di dalem kantin kedengeran, terus pas gue keluar, gerakannya lagi slow motion gitu ibu ibu semua hahaha. Sumpah lah pecah bgt. Gue mau nahan ketawa tapi ga enak karena gua takut ditembak ama tentara yang lagi makan juga di meja sebelah gue. Jadilah gue buang muka aja sambil ngintip-ngintip dari jauh.

img_20160916_070916

img_20160930_064701

 

Jalan-Jalan keliling Jakarta

Minggu kedua adalah minggu eksplorasi. Tingkat kesotoyan gue sama Dini mulai meningkat ke level yang lebih absurd. Lebih ke ngebet sih sebenernya, mumpung lagi di daerah ibukota kan, jalan-jalan keliling Jakarta adalah pilihan pertama kami. Sebenernya Dini mah udah muak jalan jalan di sini karena rumahnya deket di Palmerah wkwk. Gue sih yang lebih ngebet sebenernya karena gua jauh dari pusat kota Jakarta. Tadinya kami bingung mau naik apa, karena duit gue hari itu cuma cukup buat makan siang sama naik gojek pulang. Untunglah Dini punya kartu transport buat Trans Jakarta. Jadi, nothing to worry about. Wk..

bus-tour-mawan-dini

 

bunderan-hi-mawan-duduk-1

Ternyata, perjalanan dadakan ini gak terjadi hanya sekali. Tapi…entah udah berapa kali. Dua kali deh kalo ga salah. Yang terakhir itu kami jalan ke Istiqlal sama Gereja Katedral. Gue selama ini kan cuma bisa ngeliat cuplikan orang salat idul fitri atau idul adha di Masjid Istiqlal doang. Dan kesan pertama gue terhadap tempat itu adalah megah banget gitu. Kayak Hagia Sophia di Turki. Langit-langitnya tinggi dan tempat salatnya lapang. Ga jauh dari mesjid itu, ternyata seberangnya ada Gereja, dan pas gue liat dari luar kayanya kece tuh buat foto-foto. Yaudahlah jadi deh ke sana juga.

istiqlal-mawan-2

katedral-mawan-5

 

Perpustakaan

Sebagai orang yang suka baca, gue selalu cari tempat yang asik buat baca dan duduk lama-lama. Untunglah, ruangan gue deket banget sama perpustakaannya setkab. Tiap hari, koran-korannya selalu diperbarui. Buku-bukunya kebanyakan tentang pembangunan, pemerintahan, dan marketing gitu. Tapi itu bukan berarti ga ada karya fiksinya. Gue suka banget kalo misalnya kerjaan udah beres, trus sambil nunggu zuhur 30 menitan gue baca-baca buku apa aja. Ruangannya yang kecil dan adem bikin siapapun yang masuk ke perpus bisa betah berlama-lama di sini. Bahkan, beberapa kali gue sering liat ada pegawai yang diem diem tidur di sofa panjangnya. Ups, ketawan kan. Wkwk.

img_20160930_072333

 

Lari ke Monas!

Jadi, pas minggu kedua, karena sering ngeliat gue masuk ruangan pake sepatu joging dan celana training, beberapa pegawai ada yang iseng nanya, “Himawan lari ke Monas?” dan dengan polosnya gue bilang enggak. Karena gue sama sekali ga kepikiran bisa lari sampe Monas. Dan kalo gua liat liat lagi, ternyata emang setneg itu deket banget coi sama Monas wwkwk. Ya Allah Wan. Selama ini mata gue dibutakan sama kekuatan syaitonirojim kali ya. Padahal barang setinggi seputih gitu di depan mata kaga bisa keliatan juga wkwkw.

Yaudah, akhirnya, setelah berhasil menyempatkan waktu dan keberanian untuk keluar setneg tanpa pake kartu identitas (karena gue nuker kartu identitas abis joging biasanya), gue berhasil sampe ke Monas. Gue ga nyangka akses masuknya segampang itu. Gue kira masuk situ bayar berapaa gitu atau kayak harus nunjukkin id card apaa gitu, ternyata kaga haha. Yaudah gue masuk dengan sotoinya, dan menguasai jogging track dengan seketika. Pansi wk.

monas-mawan-pose

Terakhir gue ke sini itu pas SD dan itu pas studi tour gitu. Gue inget kalo misalnya cape abis main layangan (karena waktu itu satu satunya aktivitas yang bisa dilakukan selain piknik adalah main layangan–JADILAH GUE SI ANAK ALAY) langsung gue minta bokap beli kerak telor wkwk. Sekarang, semuanya sudah sirna, ditelan masa 😦

Walhasil, mau ga mau deh, selesai jogging waktu itu, gue harus ke kantin dan beli roti abon yang mahal itu. Karena, jam 8an bapau nutella-nya udah abis.

 

Pesan-Pesan

Terakhir, gue seneng banget bisa diberikan kesempatan magang di Sekretariat Negara. Banyak banget pengalaman menerjemahkan yang gue dapatkan, khususnya dari Bu Ayu dan Bu Lulu. Sempet juga sih gue nyatetin pidato presiden dan pers per katanya, dan ini ternyata gak semudah yang dibayangkan. Kadang ada kata-kata yang gue suka miss dengernya, hingga kasetnya harus diputer ulang.

Gue jadi inget mata kuliah Labwork: Inferring and Responding waktu semester 4 yang diampu Bu Sally Andika. Di matkul itu, kami harus mentranskripsikan setiap kata yang kami denger lewat kaset atau lagu. Dan ini tuh susah lho coi wkwk. Mungkin karena pake bahasa Inggris ya. Awalnya, pas lagi kuliah itu, gue sempet mikir: “ni gua belajar ginian buat apa ya?” hahaha. Nyatetin perkataan orang, trus menafsirkan apa yang kita denger. Dan ternyata, skill itu bener bener kepake pas gue lagi magang di sini. Dan gue baru sadar, bahwa apa yang gue lakukan ini bukanlah hal yang kecil, tapi penting. Karena ini menyangkut perkataan Presiden dan citranya sebagai pemimpin negara, yang setiap katanya penting dan perlu dipertanggungjawabkan.

Gue juga belajar bahwa ternyata menjadi seorang PNS yang jadwal kerjanya penuh Senin sampe Jumat, dari jam 6 sampe 6 lagi, itu mungkin gak begitu menyenangkan buat sebagian orang. Ini mungkin penilaian gue yang sangat sangat subjektif, karena gue baru merasakan ini hanya sebulan, beda kayak para pegawai senior yang mungkin udah berbelas-belas tahun kerja di sana. Gue jadi belajar bahwa ketika balik ke rumah pas maghrib, gue ngerasain rindu sama rumah tiba-tiba, karena pisah sama rumah selama 12 jam. Dan rasa rindu inilah yang bikin gue selalu pengen membuat quality time sama orang-orang di rumah, gimanapun caranya. Entah sekadar dengan nonton TV bareng, gak perlu ngobrol, tapi cukup berada di situ juga udah cukup untuk mengobati rasa kangen selama di kantor hehe. Yah mellow dah.

Terakhir, gue juga belajar tentang pengorbanan nyokap gue. Beliau adalah PNS juga tapi beda kementerian. Tiap hari beliau harus mengalami siklus hidup yang kurang lebih sama kayak gue. Yang lebih dahsyat adalah, beliau harus bangun jauh lebih pagi dari semua orang untuk beres-beres rumah, nyiapin bekal buat semua orang, dan pulang dengan kondisi di bawah tudung saji makanan udah harus siap. Damn, man. Gue jadi belajar bahwa being a mother is one hell of a job, and that is what makes my mom a real woman. Benar-benar menyediakan diri di rumah selagi di rumah dan kerja saat di kantor. What an amazing human being, no? I’ve never thought I could multitask that way EVER.

Tambahan dikit juga, gue juga belajar bahwa di dunia kerja, serius boleh, tapi komunikasi yang, kalo minjem bahasa bokap gue, “sumeh” dalam bahasa Jawa atau ramah dan mungkin sedikit humor sama pegawai senior atau rekan kerja lainnya, bisa jadi nilai plus yang bener-bener diliat. Bener deh, gak rugi gue ikutan organisasi di semester awal kuliah, karena di sana gue belajar gimana caranya bekerja dalam tim untuk nyelesein satu program yang deadlinenya udah deket, tapi hambatan gak berhenti-henti dateng. Sementara, kita dituntut perfect dan gak boleh salah dalam bekerja. Even a single misplaced period or comma di satu kalimat aja bisa fatal akibatnya dan jadi bahan evaluasi abis-abisan.

Gue berharap bahwa, pengalaman magang ini gak hanya bisa memicu diri gue untuk senantiasa jadi orang yang fokus pada detil dan mengharapkan perfeksionis, tapi juga jadi orang yang semakin yakin bahwa proses yang panjang, susah, dan berliku adalah bagian dari perjalanan rumit sebelum menuju kesuksesan.

Salam magang!

Himawan.

 

 

 

Advertisements

Mudik #4: Takbir, Mercon, dan Kenangan

Selasa, 5 Juli 2016

Pagi-pagi aku agak jengkel, karena Bapak tak tau waktu kapan melihat waktu luang dan waktu leha-leha. Aku sedang menonton acara lucu di TV bersama para sepupu karena benakku belum terkumpul setelah bangun pagi. Niat ingin “mengumpulkan nyawa” tapi sudah disuruh sapu halaman dengan nada yang tidak enak. Benar saja: bapak tak ingin melihatku santai-santai di hari menuju lebaran.

Siangnya aku membunuh waktu melanjutkan Hujan-nya Tere Liye. Penulis yang awalnya kukira perempuan dan menulis cerita-cerita cinta tempe: cerita yang hanya berfokus pada kisah cinta remaja laki-laki dan perempuan di sekolah dengan dialognya yang cheesy. Ternyata aku keliru. Baru sampai bab 7, aku sudah ingin melanjutkan membaca. Mungkin nanti akan kutulis opiniku tentang novelnya, tapi tidak sekarang.

Lepas zuhur kami menonton Zootopia bersama-sama. Dongeng para hewan yang kemanusia-manusiaan, menyentil kita sebagai manusia untuk justru berkaca dari mereka. Inilah film animasi terbaik menurutku, yang mampu memperlihatkan betapa cacatnya kehidupan manusia. Manusia dalam bungkusan bulu dan kuping panjang atau taring runcing. Dalam kelas, strata, tatanan, dan hierarki kuasa yang tak pernah ada ujungnya, manusia hidup bersama sejahtera. Ada mereka yang menjadi “kelinci bodoh” dan ada pula yang menjadi “rubah licik.” Namun, pada akhirnya mereka semua kembali ke tempatnya masing-masing, tak peduli seberapa banyak teman yang mereka buat.

IMG_20160705_155307

B612_20160705_160204

IMG_20160705_155327

IMG_20160705_155320

IMG_20160705_155740

Selepas sore, yang kami habiskan dengan bermain UNO dan Hantu, takbir berkumandang. Masjid satu dan masjid lainnya beradu kuat mana takbir yang paling kencang dan jelas. Tak ada tarawih, malam ini tiba-tiba sepi. Bersama dengan dentum suara petasan (atau dalam bahasa Melayu “mercon”) dan takbir, aku menangis sendiri. Ingatanku terlempar pada seorang saudara jauh dari Nangapinoh, daerah terpencil di Kalimantan Barat. Saat mendapati pijaran kembang api mementas di langit, aku melihat wajahnya. Dan teringat pada kisah tragisnya saat ia meninggal dunia lima atau enam tahun yang lalu.

Umurku sama dengannya. Kalaupun beda, paling hanya selisih sekian bulan. Perawakanku tak jauh beda dengannya: mata memelas, bibir penuh, tak terlalu tinggi, dan kulit legam. Ia meninggal karena (maaf) terlindas truk dari rumah ke sekolahnya “hanya” untuk mengambil buku tugasnya yang tertinggal. Kalau dari memori Ibuku, saat itu adalah kali-kali pertama ia bisa naik motor. Aku jadi sedih. Membayangkan wajah ibundanya, Tante Emi, dan ayahnya, Om Fauzi, yang harus memecah tangisnya saat mayatnya disemayamkan. “Ia padahal ingin melanjutkan cita-citanya jadi dokter,” kata Ibuku lagi. Tapi ya bagaimana lagi. Al-Quran surat Al-Mulk ayat 2 pun selalu mengingatkan: mati dan hidupmu sudah diatur, maka lepaskanlah. Begitupun yang dituturkan Buddha saat masa-masa emasnya: “kau hanya kehilangan atas apa yang kau merasa miliki.” Lengkapnya: you only lose what you cling to.

Betapa pahit saat mengingat-ngingat lagi apa yang terjadi pada almarhum Ihsan. Semoga arwahmu tenang, San.

Mudik #1: Tiba di Pontianak

Sabtu, 2 Juli 2016

Hari terakhir liburan di Tangerang saat bulan Ramadhan. Katanya “pulang” tapi merasa bukan di rumah. Entahlah mungkin karena aku tak berteman dengan tetangga. Akhirnya, diam-diam saja di rumah sambil main internet dan membunuh waktu membaca buku-bukunya Mudji Sutrisno. Untung ada keyboard, jadi bisa ngulik-ngulik lagu klasik untuk kesenangan sendiri. Terakhir aku belajar Claire de Lune-nya Debussy; melodinya begitu cantik dan menenangkan.

Semalam, Bapak mengajakku ngobrol hal-hal yang berat-berat, namun mengasyikkan. Kami bicara tentang agama, perbuatan sehari-hari, dan hukumnya dalam Islam. Yang aku suka dari pembicaraan kami adalah betapa Bapak sudah belajar begitu banyak hal selagi aku tak ada. Ia banyak mengakses video di internet dan memelajarinya dengan aktif. Memang benar kata para pepatah, belajar tak memandang usia. “Merekalah yang tak mau belajar yang akan beranjak tua.” Aku jadi tepekur sendiri.

Sekitar jam 12 malam hari Jumat, aku sibuk berkemas. Kami semua sebenarnya. Nanti pagi kami pergi ke Pontianak untuk pulang kampung. Bandara tak seramai yang kukira. Baguslah. Soalnya lihat berita bandara dan semua pelabuhan akan dilauti manusia empat hari sebelum lebaran. Tapi ternyata tidak demikian. Sempat kulihat Pasha Ungu keluar dari Toilet saat kami sedang masuk ke bandara untuk check-in, tapi anggota keluarga yang lain tak perhatikan. Beda sekali wajahnya di televisi dan aslinya. Semua artis tampak lebih berkarisma saat bertemu langsung.

B612_20160702_113408

B612_20160702_151635

Pesawat lepas landas jam 13.00. Ruang tunggu tadi agak ramai dan aku mengisi waktu melanjutkan membaca Ide-Ide Pencerahan. Satu bagian dalam bukunya sangat menarik perhatianku; sebenarnya seluruh bukunya sangat menggugah. Ia menulis tentang tantangan budaya jaman sekarang yang melihat seni bukan sebagai bagian transendental manusia untuk mengaktualisasikan dirinya, tetapi sebagai sebongkah artefak, yang sudah harus disimpan saja di repositori. Seni, lanjutnya, harusnya menjadi acuan bahwa peradaban bermula dari sana, dan di sanalah sumber tindak-tanduk manusia.

Pembacaanku terhenti saat ada pengumuman segera naik ke pesawat. Bapak, Mas Adit, dan aku agak khawatir karena Ibu dan Maya masih shalat zuhur di musholla ruang tunggu. Kami mengira mereka akan terlambat, tapi ternyata tidak. Pesawat syukurnya berjalan dengan mulus dan mendarat pukul 15.00. Om Teguh, adiknya Bapak, dan anaknya, Lutfi, sudah menunggu kami di depan. Pontianak tetap tidak berubah; hangat dan menyenangkan. Selalu ada bebau yang khas saat tiba di sini. Selalu menghasilkan perasan déjà vu.

B612_20160702_151755

B612_20160703_064112

Tiba di rumah Om Teguh, aku agak jetlag. Inginnya tubuh dibaringkan saja sampai buka puasa. Semua orang ternyata ada di sana, menyambuti kami sambil bertukar “apa kabar” dan saling membuat komentar tentang betapa tingginya sudah tubuh kami dibandingkan dua tahun lalu—waktu terakhir kami ke sini. Sebuka puasa, tubuhku agak enakan, setelah menghirup teh manis hangat yang dibuat Tante Widya dan Mbah. Tubuhku lebih segar seusai shalat tarawih. Malamnya, aku dan Maya menonton film Hello, My Name is Doris, film drama komedi yang diperankan oleh Sally Field. Film yang mengingatkanku tentang kenyataan yang menyakitkan. Bahwa tak semua harapan yang kita buat terwujud sesuai dengan skenario terbaik. Terkadang, justru skenario terburuk adalah apa yang kita butuhkan.

Di luar, semua orang berkumpul, mengobrol. Hitung-hitung sebagai obrolan sambutan. Aku memilih untuk segera tidur karena mata sudah mengantuk, berharap seminggu ke depan di Pontianak bisa menjadi seminggu yang indah. Entah akan diberikan skenario terbaik atau terburuk. Yang jelas, aku harus memainkan peranku sebaik-baiknya.

Omnibus Cerpen Bahasa Inggris

Akhirnya, setelah menyelesaikan UAS semester ini, gue bisa kembali pulang dengan tenang ke Tangerang. Sebenernya ada beberapa hal yang bikin gak sabar cepet-cepet pulang. Yah, selain bisa menikmati berbuka puasa tanpa harus keluar uang *ketawa Valak*, tapi juga bisa siap-siap mudik ke Pontianak.

Tangerang gak banyak berubah. Udaranya tetap panas dan sumpek. Tapi karena di bulan Ramadhan harus selalu berprasangka baik dan gak boleh ngumpat, jadi Tangerang selalu manis dan baik aja di mata gue. Satu-satunya tempat yang paling enak kalo udah sampe di kota “ternak nyamuk” ini adalah tinggal selama mungkin di dalem rumah, sambil ngenet sampe mampus he he he. Ga gitu juga kok.

Oke, langsung ke inti. Jadi, pas gue sampe di rumah dengan keadaan perut begah karena di bus duduk mulu dan kena AC dan ga ada asupan apa-apa sejak subuh, tiba-tiba bokap gue ngasih sesuatu. Yaitu, paket hadiah pas gue ikut lomba nulis cerita pendek kemarin di Binus. Wiiii!

Gue ga nyangka loh ternyata hadiahnya bermutu banget gitu wkwk. Jadi ada ya Wan hadiah yang kaga bermutu? Serah lu dah wkwk :p bukan gituuu, maksudnya dibandingkan dengan hadiah-hadiah yang pernah gue terima sebelumnya (bukannya songong nih tapi hanya membandingkan). Gue dititipin trofi, sertifikat, kaos (yang ngomong-ngomong pas banget sama ukuran badan *sembah panitia bisa ngukur badan gue entah dari mana*), dan….(jeng jeng jeng) BUKU KUMPULAN CERPEN para pemenang! Omg.

Ini terbaik banget.

B612_20160622_172328

Masya Allah. Daebak! Incroyable! Lu sebutin sendiri dah haha. Kalo dikasih salinan bukunya, gue kasih bingkai deh nih buku hehe. Emang sih dari awal, yang bikin gue tertarik ikutan lomba nulis ini adalah, selain pendaftarannya gratis (gembel bat lu Wan!), nanti 10 karya terbaik dari tingkat SMA dan universitas, akan dibukukan. Other than that, I just wanted to sharpen my writing skill, particularly in fiction.

Buat sebagian orang, ini mungkin kedengaran biasa, tapi bagi gue, ini luar biasa. Karena sebelum pulang ke Tangerang, gue sempet obrak-abrik kosan dan gunungan-gunungan kertas yang berseliweran di sana dan di sini. Dan gue menemukan ini:

IMG_20160621_054911

Di atas adalah coret-coretan untuk agenda harian, mengingat gue itu orangnya lupaan dan udah pikunan karena faktor umur, gue selalu menuliskan semua hal yang akan gue lakukan. Kalo gak keliru, tanggal 18 April itu gue abis selesai Seminar banget (jadi kayak prasidang skripsi gitu) dan  masih harus nyerahin berkas-berkas buat pemenuhan ikut presentasi seminarnya. Ditambah, gue harus ngerjain laporan kemajuan rencana perjalanan (itinerary) untuk kelas Perencanaan Perjalanan Pariwisata. Hahahaha. Kebayang dong itu recehnya kayak apa. Dan sempet di satu momen, gue berpikir untuk memusnahkan niatan gue ikutan lomba-lomba, sementara tugas kuliah numpuk. Tapi gue yakin ajah bisa.

Walhasil, gue langsung buat konsep kasar cerpennya. Saat itu, yang ada dalam otak gue adalah kasusnya Eno. Hahahaha. Dan gue tau berita Eno ini bukan dari TV atau berita di media digital, tapi dari adek gue Maya. Haha. Dari ngobrol ngalor ngidul sampe akhirnya topik pembicaraannya adalah cewek SMA yang alat vitalnya dimasukin cangkul sama pacar dan komplotannya.

Well, awalnya gue gak percaya abis-abisan bahwa kasus semacam itu ada. Tapi pas gue cek ke internet dan emang lagi anget juga sama berita Yuyun, trus yang kasus Angeline dua taun lalu kalo ga salah, gue jadi tepekur, “gue harus melakukan sesuatu nih.” Sok iye banget.

Gue cari bahan yang pas buat cerpen yang akan gue buat ini. Gue pengen cerita yang gue buat punya ruhnya sendiri dan beda dari cerita-cerita yang sebelumnya udah pernah gue buat. Gak lama setelah kasus Eno merebak, kasus anak-anak Afrika yang dianggap penyihir dan dibinuh atau diasingkan sama lingkaran sosialnya sendiri, menjadi bahan perhatian gue. And voila!

B612_20160622_172307

Gue nulis postingan ini sebagai hadiah buat diri sendiri. Bahwa sebuah ide yang berawal dari ngobrol alor idul dan nguping sana sini (wkwk) ternyata bisa menghasilkan sesuatu. Gue berharap bahwa, dengan adanya cerpen ini, orang lain juga bisa turut merasakan kekhawatiran dan rasa pilu yang sama gue rasakan, entah sebelum, saat, atau setelah gue menulis cerita ini. Gue berharap bahwa ternyata, dengan adanya cerpen ini, di luar sana, masih ada orang-orang yang gak kayak kita, yang merasakan nikmat dengan jalan yang berbeda dari yang kita rasakan, dan yang perlu kita sebut namanya dalam doa-doa.

Terakhir gue mau bilang bahwa karya sastra bukanlah sekadar khayalan atau serangkai kata-kata yang tugas utamanya hanya menghibur pembaca dan mengisi kesenggangan. Tapi, ia adalah pelita dari dunia yang penuh rasa pesimis, takut, dan kehancuran, agar suatu saat, kita bisa mencari tau bagaimana rasanya menjadi optimis, percaya diri, dan bangkit dari keterpurukan.

P.S.: Cerpen “How Dzigbode Lost His Pet Cow and Died With It” bisa dibaca di sini.