Cerita Magang di Sekretariat Negara RI

September berakhir. Periode magang gue di Kementerian Sekretariat Negara Republik Indonesia juga ikut berakhir. Akan bohong kalau bilang gue gak dapet pengalaman, cerita, dan mungkin derita selama sebulan ini. Wkwk. Tulisan reflektif singkat ini adalah pengingat bahwa at least gue udah tau sedikit banyak rasanya jadi PNS gimana, dan berada di sekitar istana negara, lengkap dengan sentinel bersenjata di pintu masuk dan anjing-anjing pelacak dari Paspampres tiap pagi. Tapi yang paling penting, ini adalah tentang gimana rasanya jadi seorang pekerja, yang rela bangun pagi-pagi dari Senin sampai Jumat, dan mendambakan weekend.

 

Kok Bisa Magang, Wan?

Pas bulan Juli 2016, kalo gak salah mau masuk bulan puasa, jurusan gue, Departemen Bahasa dan Sastra Inggris FIB Unpad, ngeluarin surat undangan gitu buat mahasiswa. Isinya adalah tawaran magang di sekretariat negara (setneg), yang periodenya selama sebulan. Di titik itu, gue kondisinya abis banget lolos seminar (jadi kayak prasidang skripsi) dan fokus menyusun strategi untuk ngerjain skripsi di semester depan.

Tentu aja gue langsung tertarik dong, dan mengirimkan CV ke kantor prodi. Dua minggu setelahnya, ada telfon dari Biro Penerjemahan dan Naskah di Setneg, yang bilang bahwa gue diterima magang di sana. Jujur waktu itu ga terlalu seneng atau sedih, karena berbagai faktor. Bokap gue bilang bahwa pas magang nanti, “[gue] akan cuma jadi babu!” wkwk. Kerjaannya disuruh-suruh, motokopi kertas, terus ngangkatin barang, kadang kadang malah beliin makan siang pegawai senior. Hahaha. Miris bener ya Allah. Ya namanya juga bocah kencur, belom tau apa-apa soal dunia permagangan, jadinya gak bisa banyak komentar dan ngerespons.

Tanpa basa-basi, gue akhirnya langsung kontakan sama Dini Rahmatiar, rekan magang, dia anak sasing juga seangkatan sama gue. Dengan perasaan takut, khawatir, dan was-was yang sama, at least gue ngerasa gue ga sendirian. Haha. Untungnya, kekhawatiran itu pupus seketika pas gue bisa ketemu Dini di kantor untuk pertama kalinya. Dan dari sinilah perjalanan kami bermula. *musik pembuka Insidious*

 

Hari Pertama

Hari pertama adalah bencana. Bermodalkan duit seadanya dan muka yang pas-pasan (kalo ini mah gausah ditanya Wan), gue naik bus A44 dari perapatan Ciledug. Cuma Rp 10.000 coi! Kapan lagi naik bus semurah itu ke Jakarta Pusat? Yaudah. Gue inget banget pake baju batik lengan panjang, celana bahan, dan pantofel. Sumpah udah kek mo pegi kondangan. Dan di dalem bus cuma gua yang bajunya serapi itu. Yang lain ibu-ibu gitu pake daster sama kerudung asal pake gitu yang panjang, sambil bawa tas-tas gede dipangkuin. Yah, wajarlah. Emang tujuan bus itu juga mau ke Blok M sih.

Singkat cerita, gue sampe di kantor pertama kalinya jam 8 pagi, setengah jam lebih telat dari jam masuk seharusnya. Untung ya, gak ada hal aneh-aneh yang terjadi. Bayangan gue sampe sampe langsung disemprot gitu sama bos: “Kamu nih, baru juga magang udah belagu. Pulang kamu! Saya ga mau liat muka kamu lagi.”

Yak, mungkin gue aja kali yang kebanyakan nonton drama.

Sesampainya di kantor, Pak Syarif langsung nyambut kami dan ngenalin kami ke semua pegawai di sana. Wiii semuanya ramah-ramah banget. Ada yang masih muda, banyakan udah kepala tiga.

Sampe jam makan siang, belom ada pekerjaan yang dikasih ke kami. Walhasil, gue sama Dini makan siang dulu di kantin BRI bareng sama anak-anak magang lain dari Universitas Islam Al-Azhar Jakarta. Semuanya cewek. Jadi gua paling ganteng🙂 Hahaha.

img_20160921_085618

 

Rutinitas Pagi 30 Menit-an

Di hari ke lima magang kalo ga salah, gue dan Dini udah mulai bisa beradaptasi dengan kondisi setneg. Kami udah mulai ngebolang di kantor, dari gedung 1 sampe 3. Dan di dalemnya ada apa aja. Dan gue mulai sadar bahwa di depan gedung tempat gue, gedung 3, tepatnya di Asisten Deputi Bidang Naskah dan Terjemahan, itu ada jogging track gitu. Jadi di tempat penukaran kartu identitas, tepat di sebelahnya ada taman luas, terus kalo jalan terus ada air mancur. Nah, yaudah deh. Sejak hari kelima itu sampe akhir hari magang, gue selalu nyempetin diri untuk joging bentaran.

Ini bisa gue lakukan soalnya bis jemputan dari Ciledug kan nyampe kantor jam 6.30 pagi (bayangin dong gue harus bangun jam berapa wkwk), dan itu sejam lebih awal dari waktu masuknya. Tentu gue punya waktu kosong sejam untuk leha-leha kan. Bisa sih gue browsing browsing apa gitu (karena internetnya cepet!), tapi kan bete juga kalo seharian depan layar mulu. Yang ada minus kacamata gue bisa nambah. Yaudah, dari rumah, semalemnya, gue masukin baju kantor plus celana, dan udah siap pake setelah olahraga dari rumah. Agak ribet sih emang, tapi ya demi kepuasan pribadi, apa aja siap dilakuin dong. Hehehe.

img_20160926_073350

img_20160914_063549

 

Kantin “Nutella” dan Jogging Mellow

Ini juga adalah hal favorit lain yang gue suka di sini: makan pagi! Jadi sebelum mandi abis joging, gue biasa beli sarapan dulu di kantinnya. Gue kira di sini ga ada kantinnya gitu, bener-bener gedung buat kerja wkwk. Ternyata gue keliru.

Kantinnya cukup luas dan menu makanannya enak-enak. Sayangnya…agak mahal. Buat ukuran gue yah, yang itungannya masih mahasiswa haha. Kalo buat bapak bapak ber-eselon ini sih sepertinya ga akan keberatan mau ngeluarin uang berapa aja. Bayangin nih roti abon yang gedenya kayak roti sandwich Sari Roti (bukan promosi) rasa keju krim aja harganya 6 ribu. Tapi yaudahlah.

Karena roti abon itu mahal (meskipun enak), akhirnya menu satu-satunya pagi itu adalah bakpau hijau dengan cokelat nutella cair! Parah. Lo ga akan ngebayangin ada roti seenak itu di Jakarta wkwk. Apalagi kalo dateng ke kantin pagi-pagi pas belom ada orang, udah deh, tu satu loyang bapau gue embat semua wkwk. Dan harga satu rotinya cuma Rp 1.500. Nah! Ini baru setara sama kocek gue. Ini baru emansipasi! *ngepalin tangan di dada*

Pansiwan.

img_20160916_065420

img_20160927_063741

kantin-setneg

Ada yang lucu. Jadi tiap hari Jumat kan ada senam gitu di halaman utama setneg. Sampe jam 8 atau setengah 9 gitu. Jadi pas gua dateng jam 6.30, biasanya udah kedengeran tuh lagu-lagu lawas gitu dari speker yang ditaro di air mancur utama. Yang gue ga abis pikir, ternyata senamnya itu pake lagu lagu lawas. Haha. Terakhir tuh pas Jumat kemaren, mereka nyetel lagu Broery yang “Widuri”. Omg wkwk. Gua penasaran kan lagi di dalem kantin kedengeran, terus pas gue keluar, gerakannya lagi slow motion gitu ibu ibu semua hahaha. Sumpah lah pecah bgt. Gue mau nahan ketawa tapi ga enak karena gua takut ditembak ama tentara yang lagi makan juga di meja sebelah gue. Jadilah gue buang muka aja sambil ngintip-ngintip dari jauh.

img_20160916_070916

img_20160930_064701

 

Jalan-Jalan keliling Jakarta

Minggu kedua adalah minggu eksplorasi. Tingkat kesotoyan gue sama Dini mulai meningkat ke level yang lebih absurd. Lebih ke ngebet sih sebenernya, mumpung lagi di daerah ibukota kan, jalan-jalan keliling Jakarta adalah pilihan pertama kami. Sebenernya Dini mah udah muak jalan jalan di sini karena rumahnya deket di Palmerah wkwk. Gue sih yang lebih ngebet sebenernya karena gua jauh dari pusat kota Jakarta. Tadinya kami bingung mau naik apa, karena duit gue hari itu cuma cukup buat makan siang sama naik gojek pulang. Untunglah Dini punya kartu transport buat Trans Jakarta. Jadi, nothing to worry about. Wk..

bus-tour-mawan-dini

 

bunderan-hi-mawan-duduk-1

Ternyata, perjalanan dadakan ini gak terjadi hanya sekali. Tapi…entah udah berapa kali. Dua kali deh kalo ga salah. Yang terakhir itu kami jalan ke Istiqlal sama Gereja Katedral. Gue selama ini kan cuma bisa ngeliat cuplikan orang salat idul fitri atau idul adha di Masjid Istiqlal doang. Dan kesan pertama gue terhadap tempat itu adalah megah banget gitu. Kayak Hagia Sophia di Turki. Langit-langitnya tinggi dan tempat salatnya lapang. Ga jauh dari mesjid itu, ternyata seberangnya ada Gereja, dan pas gue liat dari luar kayanya kece tuh buat foto-foto. Yaudahlah jadi deh ke sana juga.

istiqlal-mawan-2

katedral-mawan-5

 

Perpustakaan

Sebagai orang yang suka baca, gue selalu cari tempat yang asik buat baca dan duduk lama-lama. Untunglah, ruangan gue deket banget sama perpustakaannya setkab. Tiap hari, koran-korannya selalu diperbarui. Buku-bukunya kebanyakan tentang pembangunan, pemerintahan, dan marketing gitu. Tapi itu bukan berarti ga ada karya fiksinya. Gue suka banget kalo misalnya kerjaan udah beres, trus sambil nunggu zuhur 30 menitan gue baca-baca buku apa aja. Ruangannya yang kecil dan adem bikin siapapun yang masuk ke perpus bisa betah berlama-lama di sini. Bahkan, beberapa kali gue sering liat ada pegawai yang diem diem tidur di sofa panjangnya. Ups, ketawan kan. Wkwk.

img_20160930_072333

 

Lari ke Monas!

Jadi, pas minggu kedua, karena sering ngeliat gue masuk ruangan pake sepatu joging dan celana training, beberapa pegawai ada yang iseng nanya, “Himawan lari ke Monas?” dan dengan polosnya gue bilang enggak. Karena gue sama sekali ga kepikiran bisa lari sampe Monas. Dan kalo gua liat liat lagi, ternyata emang setneg itu deket banget coi sama Monas wwkwk. Ya Allah Wan. Selama ini mata gue dibutakan sama kekuatan syaitonirojim kali ya. Padahal barang setinggi seputih gitu di depan mata kaga bisa keliatan juga wkwkw.

Yaudah, akhirnya, setelah berhasil menyempatkan waktu dan keberanian untuk keluar setneg tanpa pake kartu identitas (karena gue nuker kartu identitas abis joging biasanya), gue berhasil sampe ke Monas. Gue ga nyangka akses masuknya segampang itu. Gue kira masuk situ bayar berapaa gitu atau kayak harus nunjukkin id card apaa gitu, ternyata kaga haha. Yaudah gue masuk dengan sotoinya, dan menguasai jogging track dengan seketika. Pansi wk.

monas-mawan-pose

Terakhir gue ke sini itu pas SD dan itu pas studi tour gitu. Gue inget kalo misalnya cape abis main layangan (karena waktu itu satu satunya aktivitas yang bisa dilakukan selain piknik adalah main layangan–JADILAH GUE SI ANAK ALAY) langsung gue minta bokap beli kerak telor wkwk. Sekarang, semuanya sudah sirna, ditelan masa😦

Walhasil, mau ga mau deh, selesai jogging waktu itu, gue harus ke kantin dan beli roti abon yang mahal itu. Karena, jam 8an bapau nutella-nya udah abis.

 

Pesan-Pesan

Terakhir, gue seneng banget bisa diberikan kesempatan magang di Sekretariat Negara. Banyak banget pengalaman menerjemahkan yang gue dapatkan, khususnya dari Bu Ayu dan Bu Lulu. Sempet juga sih gue nyatetin pidato presiden dan pers per katanya, dan ini ternyata gak semudah yang dibayangkan. Kadang ada kata-kata yang gue suka miss dengernya, hingga kasetnya harus diputer ulang.

Gue jadi inget mata kuliah Labwork: Inferring and Responding waktu semester 4 yang diampu Bu Sally Andika. Di matkul itu, kami harus mentranskripsikan setiap kata yang kami denger lewat kaset atau lagu. Dan ini tuh susah lho coi wkwk. Mungkin karena pake bahasa Inggris ya. Awalnya, pas lagi kuliah itu, gue sempet mikir: “ni gua belajar ginian buat apa ya?” hahaha. Nyatetin perkataan orang, trus menafsirkan apa yang kita denger. Dan ternyata, skill itu bener bener kepake pas gue lagi magang di sini. Dan gue baru sadar, bahwa apa yang gue lakukan ini bukanlah hal yang kecil, tapi penting. Karena ini menyangkut perkataan Presiden dan citranya sebagai pemimpin negara, yang setiap katanya penting dan perlu dipertanggungjawabkan.

Gue juga belajar bahwa ternyata menjadi seorang PNS yang jadwal kerjanya penuh Senin sampe Jumat, dari jam 6 sampe 6 lagi, itu mungkin gak begitu menyenangkan buat sebagian orang. Ini mungkin penilaian gue yang sangat sangat subjektif, karena gue baru merasakan ini hanya sebulan, beda kayak para pegawai senior yang mungkin udah berbelas-belas tahun kerja di sana. Gue jadi belajar bahwa ketika balik ke rumah pas maghrib, gue ngerasain rindu sama rumah tiba-tiba, karena pisah sama rumah selama 12 jam. Dan rasa rindu inilah yang bikin gue selalu pengen membuat quality time sama orang-orang di rumah, gimanapun caranya. Entah sekadar dengan nonton TV bareng, gak perlu ngobrol, tapi cukup berada di situ juga udah cukup untuk mengobati rasa kangen selama di kantor hehe. Yah mellow dah.

Terakhir, gue juga belajar tentang pengorbanan nyokap gue. Beliau adalah PNS juga tapi beda kementerian. Tiap hari beliau harus mengalami siklus hidup yang kurang lebih sama kayak gue. Yang lebih dahsyat adalah, beliau harus bangun jauh lebih pagi dari semua orang untuk beres-beres rumah, nyiapin bekal buat semua orang, dan pulang dengan kondisi di bawah tudung saji makanan udah harus siap. Damn, man. Gue jadi belajar bahwa being a mother is one hell of a job, and that is what makes my mom a real woman. Benar-benar menyediakan diri di rumah selagi di rumah dan kerja saat di kantor. What an amazing human being, no? I’ve never thought I could multitask that way EVER.

Tambahan dikit juga, gue juga belajar bahwa di dunia kerja, serius boleh, tapi komunikasi yang, kalo minjem bahasa bokap gue, “sumeh” dalam bahasa Jawa atau ramah dan mungkin sedikit humor sama pegawai senior atau rekan kerja lainnya, bisa jadi nilai plus yang bener-bener diliat. Bener deh, gak rugi gue ikutan organisasi di semester awal kuliah, karena di sana gue belajar gimana caranya bekerja dalam tim untuk nyelesein satu program yang deadlinenya udah deket, tapi hambatan gak berhenti-henti dateng. Sementara, kita dituntut perfect dan gak boleh salah dalam bekerja. Even a single misplaced period or comma di satu kalimat aja bisa fatal akibatnya dan jadi bahan evaluasi abis-abisan.

Gue berharap bahwa, pengalaman magang ini gak hanya bisa memicu diri gue untuk senantiasa jadi orang yang fokus pada detil dan mengharapkan perfeksionis, tapi juga jadi orang yang semakin yakin bahwa proses yang panjang, susah, dan berliku adalah bagian dari perjalanan rumit sebelum menuju kesuksesan.

Salam magang!

Himawan.

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s