Omnibus Cerpen Bahasa Inggris

Akhirnya, setelah menyelesaikan UAS semester ini, gue bisa kembali pulang dengan tenang ke Tangerang. Sebenernya ada beberapa hal yang bikin gak sabar cepet-cepet pulang. Yah, selain bisa menikmati berbuka puasa tanpa harus keluar uang *ketawa Valak*, tapi juga bisa siap-siap mudik ke Pontianak.

Tangerang gak banyak berubah. Udaranya tetap panas dan sumpek. Tapi karena di bulan Ramadhan harus selalu berprasangka baik dan gak boleh ngumpat, jadi Tangerang selalu manis dan baik aja di mata gue. Satu-satunya tempat yang paling enak kalo udah sampe di kota “ternak nyamuk” ini adalah tinggal selama mungkin di dalem rumah, sambil ngenet sampe mampus he he he. Ga gitu juga kok.

Oke, langsung ke inti. Jadi, pas gue sampe di rumah dengan keadaan perut begah karena di bus duduk mulu dan kena AC dan ga ada asupan apa-apa sejak subuh, tiba-tiba bokap gue ngasih sesuatu. Yaitu, paket hadiah pas gue ikut lomba nulis cerita pendek kemarin di Binus. Wiiii!

Gue ga nyangka loh ternyata hadiahnya bermutu banget gitu wkwk. Jadi ada ya Wan hadiah yang kaga bermutu? Serah lu dah wkwk :p bukan gituuu, maksudnya dibandingkan dengan hadiah-hadiah yang pernah gue terima sebelumnya (bukannya songong nih tapi hanya membandingkan). Gue dititipin trofi, sertifikat, kaos (yang ngomong-ngomong pas banget sama ukuran badan *sembah panitia bisa ngukur badan gue entah dari mana*), dan….(jeng jeng jeng) BUKU KUMPULAN CERPEN para pemenang! Omg.

Ini terbaik banget.

B612_20160622_172328

Masya Allah. Daebak! Incroyable! Lu sebutin sendiri dah haha. Kalo dikasih salinan bukunya, gue kasih bingkai deh nih buku hehe. Emang sih dari awal, yang bikin gue tertarik ikutan lomba nulis ini adalah, selain pendaftarannya gratis (gembel bat lu Wan!), nanti 10 karya terbaik dari tingkat SMA dan universitas, akan dibukukan. Other than that, I just wanted to sharpen my writing skill, particularly in fiction.

Buat sebagian orang, ini mungkin kedengaran biasa, tapi bagi gue, ini luar biasa. Karena sebelum pulang ke Tangerang, gue sempet obrak-abrik kosan dan gunungan-gunungan kertas yang berseliweran di sana dan di sini. Dan gue menemukan ini:

IMG_20160621_054911

Di atas adalah coret-coretan untuk agenda harian, mengingat gue itu orangnya lupaan dan udah pikunan karena faktor umur, gue selalu menuliskan semua hal yang akan gue lakukan. Kalo gak keliru, tanggal 18 April itu gue abis selesai Seminar banget (jadi kayak prasidang skripsi gitu) dan  masih harus nyerahin berkas-berkas buat pemenuhan ikut presentasi seminarnya. Ditambah, gue harus ngerjain laporan kemajuan rencana perjalanan (itinerary) untuk kelas Perencanaan Perjalanan Pariwisata. Hahahaha. Kebayang dong itu recehnya kayak apa. Dan sempet di satu momen, gue berpikir untuk memusnahkan niatan gue ikutan lomba-lomba, sementara tugas kuliah numpuk. Tapi gue yakin ajah bisa.

Walhasil, gue langsung buat konsep kasar cerpennya. Saat itu, yang ada dalam otak gue adalah kasusnya Eno. Hahahaha. Dan gue tau berita Eno ini bukan dari TV atau berita di media digital, tapi dari adek gue Maya. Haha. Dari ngobrol ngalor ngidul sampe akhirnya topik pembicaraannya adalah cewek SMA yang alat vitalnya dimasukin cangkul sama pacar dan komplotannya.

Well, awalnya gue gak percaya abis-abisan bahwa kasus semacam itu ada. Tapi pas gue cek ke internet dan emang lagi anget juga sama berita Yuyun, trus yang kasus Angeline dua taun lalu kalo ga salah, gue jadi tepekur, “gue harus melakukan sesuatu nih.” Sok iye banget.

Gue cari bahan yang pas buat cerpen yang akan gue buat ini. Gue pengen cerita yang gue buat punya ruhnya sendiri dan beda dari cerita-cerita yang sebelumnya udah pernah gue buat. Gak lama setelah kasus Eno merebak, kasus anak-anak Afrika yang dianggap penyihir dan dibinuh atau diasingkan sama lingkaran sosialnya sendiri, menjadi bahan perhatian gue. And voila!

B612_20160622_172307

Gue nulis postingan ini sebagai hadiah buat diri sendiri. Bahwa sebuah ide yang berawal dari ngobrol alor idul dan nguping sana sini (wkwk) ternyata bisa menghasilkan sesuatu. Gue berharap bahwa, dengan adanya cerpen ini, orang lain juga bisa turut merasakan kekhawatiran dan rasa pilu yang sama gue rasakan, entah sebelum, saat, atau setelah gue menulis cerita ini. Gue berharap bahwa ternyata, dengan adanya cerpen ini, di luar sana, masih ada orang-orang yang gak kayak kita, yang merasakan nikmat dengan jalan yang berbeda dari yang kita rasakan, dan yang perlu kita sebut namanya dalam doa-doa.

Terakhir gue mau bilang bahwa karya sastra bukanlah sekadar khayalan atau serangkai kata-kata yang tugas utamanya hanya menghibur pembaca dan mengisi kesenggangan. Tapi, ia adalah pelita dari dunia yang penuh rasa pesimis, takut, dan kehancuran, agar suatu saat, kita bisa mencari tau bagaimana rasanya menjadi optimis, percaya diri, dan bangkit dari keterpurukan.

P.S.: Cerpen “How Dzigbode Lost His Pet Cow and Died With It” bisa dibaca di sini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s