Lomba Debat UMN & Cerita Dibaliknya

Assalamualaikum! Akhirnya kesampean juga bisa nulis sesuatu tentang lomba debat kemaren hehe. So here it goes.

IMG_20160530_081857-min

Semuanya berawal dari ke-random-an Hakim yang tiba tiba ngajak gue ikutan lomba debat lagi. Well, ya ini emang kali keduanya kami akan ikutan lomba debat lagi setelah MTQMN XIV di UI tanggal 8 Oktober tahun 2015. Ya jelas yang taun ini sama taun lalu beda. Waktu itu gue kan emang niat sendiri mo ikutan dan mo ngebanggain Unpad beneran ceritanya, eh beneran kan ada jalannya hahaha. Lah taun ini? Ku dah bener-bener mau vakum debat-debatan tau gaa. Cape setengah idup ikut begituan tuh😦

Gue udah lelah ketika berdiri di atas podium, dengan mosi yang gak benar-benar lo kuasai, semua mata memandang ke wajah lo yang sotoy dan seolah punya banyak hal yang perlu diomongin padahal ga ada isinya, dan mata adjudicator seolah ngomong “see you in hell, byotch!” hahaha. Mati lah awa. Anyway…

Balik lagi ke Hakim.

Kondisi sekarang (maksudnya taun ini) adalah gue udah mau fokus skripsi (sebenernya ini excuse gue aja sih haha padahal aslinya mah tu skripsi ga pernah gue buka) dan gue harus baca buku ini dan itu untuk menunjang Bab 2 gue (oke ini kebohongan terbesar sepanjang taun 2016). Sayangnya, Hakim bukan penyerah. Dia terus ngeyakinin gue bahwa ini adalah kesempatan terakhir kami (dia aja kalee) untuk menangin lomba debat sebelum dia lulus. Well, dia bilangnya sih motivasi, gue bilangnya ngambis hahaha. Who knows ritee.

Gue pun mendistraksi dia dengan coba minta ajak Haykal, rekan debat setia dia dari fikom juga, tapi katanya akan lagi “kerja” pas hari lomba. Ya udah. Gue deh pelampiasannya. Itung-itung, yaudahlah ya, udah lama juga ga denger Hakim ngomong dengan fasih di depan podium, ditambah ini akan jadi kesempatan gue untuk bisa ngukur kemampuan gue sendiri (setelah selama ini dengan diminta jadi ajudikator): apa kemampuan gue debat jadi semakin terasah apa makin sampah? Hahaha. Let’s see.

Bareng Abigail Allegra, seterusnya dipanggil Abil, maba Humas 2015, jadilah kami bertiga siap bertarung di bawah nama Boven Digoel! Setelah nama tim dipostulasikan *tsah*, gue gak peduli itu lomba akan digelar di mana, dan akan pake bahasa apa. Gue hanya fokus bahwa at least gue bisa “turun” lagi. (Sedih bat lu wan)

 

Insiden Go-Jek yang Bawa Gue Keliling BSD

Sebelum lanjut, gue mo cerita singkat soal insiden gojek yang bawa gue keliling bintaro, bsd, dan alam sutra. Oke, for a start, plis jangan judge fakta bahwa gue baru pertama kali pake gojek minggu lalu. Dan baru donlot aplikasinya minggu minggu sebelumnya. Yaelah, lagian kan ga semua orang perlu naik gojek kaaan? Gue aja kalo mau ke bandung pake damri cukup kok ato travel haha. Abil dengan enaknya panggil gue “manusia gua” karena belom pernah pake gojek dan ga tau, ehm, Mi Samyang? (bener ga pengejaannya?). Kzl!

Yaudah. Janjinya adalah, karena lombanya di Universitas Multimedia Nusantara, yang terletak di BSD, dan karena rumah gue gak jauh dari BSD, akhirnya gue memutuskan untuk pisah dengan mereka berdua, sementara mereka langsung dari Nangor. Pas udah sampe di BSD, mereka nunggu di McD sektor 6 gitu, dan gue gak pernah tau bahwa di sektor 6 ada McD. Akhirnya gue pastiin dong ke Abil patokan ke tempat itu di mana, dan dia bilang di depan Agathon or something with Thon in the hind letters.

Sayangnya, di kolom “destination” gojek yang mau gue pesen tuh ga ada McD sektor 6, jadi gue pencet aja McD BSD trus gue tambahin “note”: depan Agathon. Oke gue gatau sih itu langkah bodoh atau bodoh banget, tapi yang jelas gue optimis pas tau akhirnya tukang gojeknya beneran dateng secepat kilat! Wihiiiii *hambur-hambur pernak-pernik*

Gue naik, pake helm, dan itu malem-malem jam 10an. Kondisinya dingin dan gue cuma pake baju lapis satu. Dengan jiwa Rossi, pengemudi gojeknya ngebut ga keruan di jalanan BSD yang lebar dan jarang ada transportasi malem itu, which means…angin yang menerpa badan gue kan kenceng banget bos! Ga kira-kira deh sumpah tu orang. Untung si pengemudinya gak denger gue ngumpat ke kuping dia, soalnya  kemakan sama suara angin hahaha. *ketawa setan*

Berkali-kali Hakim sama Abil nelfonin gue. Nanyain di mana. Tapi gue cuma bisa bilang “ke arah McD” dengan sotoi dan seolah bahwa gue udah dibawa muter-muter tukang gojek keliling Bintaro! Mereka mungkin kesel dan akhirnya berenti nanya “mcd manaaa?” dan akhirnya mereka pasrah ga mau nelfonin lagi. Biarkan Allah yang menunjukkan jalan buat gue, mungkin batin mereka.

Oke, singkatnya, malem itu kami bertiga bisa sampe di McD sektor 6 yang ternyata gak jauh dari tempat awal gue mesen gojek tadi, pas udah jam 11 lewatan. Kondisinya semua orang udah capek, ngantuk, dan bawaannya udah pengen ngeliat kasur aja. Tapi, of course, kami harus brainstorming ideas sekali lagi untuk besok! Bismillah!

 

Hari Penentuan

Seperti kampus Binus yang di postingan lalu gue gambarkan, kampus UMN ini sama megahnya, mewahnya, dan kecenya, tapi gak untuk orang-orangnya he he he. Tetep kecean anak-anak binus sih wkwk (karena keliatan lebih bersih aja haha). Kami bertiga masuk ke auditorium di lantai 9. Dan ada sejumlah tim lain yang udah duduk juga. Itu jam 8 pagi. Kondisinya kami belum sarapan dan belum ber-harapan. #maksa

IMG_20160530_094708-min

Mosi pertama adalah tentang infrastruktur dan pembangunan. Bahwa dewan ini setuju proyek pembangunan pemerintah harus melalui persetujuan masyarakat. Kami dapet pro, dan kalah. Mosi kedua adalah tentang Arus Pelangi. Bahwa Jokowi harus mendukung Arus Pelangi sebagai bentuk perlindungan kaum LGBT terhadap kekerasan dan diskriminasi. Kami bertiga udah positif dan optimis di ronde kedua ini, tapi ternyata, out of the blue, pas semuanya selesai, si ajudikatornya bilang bahwa ini adalah “silent round” dan dengan entengnya keluar ruangan dengan senyuman, mendahului kami semua. Well, gue cuma bisa coba tabah. Beban hidup gue udah lebih berat dari ini semua.

Mosi ketiga adalah tentang TPP. Untunglah ga keluar mosi tentang FIFA, karena bisa dipastikan gue mati darah di podium kalo sampe mosi itu keluar. Tapi tetep aja, Boven Digoel kalah telak dengan posisi kontra. Secara singkat, kami gak berhasil melaju ke babak semi final karena posisi kami ada di urutan 10, 2 posisi lagi dari kelompok semi final dong! Tapi ya udahlah. Mungkin ini emang jalan terbaik buat karir gue di debat taun ini he he he. Fokus skripsi, Wan! Peringatan beneran ini mah.😦

Case Building
Abil lagi serius bangun argumen

Salah satu kendala yang mungkin gue hadapi saat debat adalah 1) most of our competitors are Chinese. Dan lo taulah, not to be racist, Chinese are better in any aspect of life. 2) lombanya ternyata pake bahasa Indonesia dong! Beneranlah. Gue awalnya agak skeptis gitu kan bisa maju dan ngomong di podium dengan bahasa Indonesia pake EYD yang baik dan benar, dan mencoba mengingat-ngingat kembali struktur bahasa Indonesia yang bagus tuh kek gimana. eeeh ternyata pas liat kelompok lain, mereka banyak banget yang zig-zag bahasa Inggris-bahasa Indonesia. Kzl lagi kan.

Gatau kenapa yah, kalo debat pake bahasa Inggris tuh, mau lo ngerti atau engga mosinya, semua kata-kata dalam kepala lo tuh rasanya bisa muntah! Kalo pake bahasa Indonesia, ada sesuatu yang bikin gue justru ragu ragu whether it is effective in a sentence or not.

DEBAT UMN 5-min
Foto ini diambil setelah sesi penyisihan debat beres, tepatnya pas gue ragu-ragu mau lompat dari atas sini ato engga haha cnd

 

Mencoba Legowo

Keluar dari lantai 10 gedung kampus UMN itu, kami bertiga langsung cari musholla buat meredam semua kekesalan. Tiba-tiba pas kalah langsung keinget Allah gituu wkwkwk.

Setelah itu, gue, Hakim, Abil, Sinta (pacarnya Hakim), Andrew (temennya Sinta), dan Eki (temennya Hakim) cabut ke Summarecon Mal Serpong untuk cari udara segar. Kami makan di Eastern Hawker dan duduk sambil menikmati pertunjukkan musik dari band yang terdiri atas bapak-bapak bersuara keci. Beberapa dari kami nyisha, ada yang sibuk dengan henponnya sendiri, ada yang ngobrolin organisasi kampus, dan ada yang…ngobat………

…….nyamuk, yaitu gue dan Abil seorang. Karena ternyata Eki bawa temennya juga yang kayanya pacarnya dia juga. Hikz.

1464652896821
Hakim – Abil – Gue

1464652890584

Setelahnya, karena gabut, kami bertiga balik ke penginapan dan nonton The Forest dalam gelap. Yah, setidaknya semua kekalahan terbayarlah ya dengan cukup ngeliat Natalie Dormer. Huhuhu.

Oke deh segitu dulu. Tar kalo gue ikutan lomba lagi gue posting insyaAllah hehe. Mungkin diposting, mungkin engga.

See ya, lads and lasses!

IMG_20160531_084205-min
Pemandangan dari lantai atas penginapan
IMG_20160531_084141-min
Eagle’s View dari balkon atas penginapan

Eh ngomong-ngomong, selamat menjalankan ibadah puasa!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s