Catatan Pertama Masuk Unpad

Setelah sebulan penuh dikelilingi dengan atmosfer kuliah waktu Semester Antara, sekarang akhirnya Allah memberikan kebebasan lagi dengan liburan. Gak kerasa banget tiba-tiba saya udah akan duduk di bangku semester lima Sastra Inggris Universitas Padjadjaran. Masya Allah. Waktu benar-benar meroket. Beberapa hari sebelum pulang ke Tangerang, saya sempat main-main ke kampus, dan ngeliat banyak para mahasiswa baru yang sedang persiapan untuk Prabu (OSPEK-nya UNPAD) bareng sama orangtuanya. Ada yang mondar-mandir bawa ember besar, sapu ijuk, dan bahkan kasur busa. Hihihi. Ngeliat mereka sibuk kayak gitu, saya jadi keinget diri sendiri dua tahun yang lalu. Masih takut kalo nyasar ke fakultas, dan masih ragu-ragu kalo bokap udah bilang, “kamu aja ya yang pergi!” Trus udah deh ngedumel sepanjang jalan. Hahaha.

Dan emang udah jadi hobi sih, jadi saya tuh sering nulis pengalaman apapun ke buku kecil ini. Saking seringnya nulis setiap malem, dan bahkan waktu SMA dulu pernah kebawa ke sekolah, udah deh jadi bahan ejekan temen-temen sekelas. “Himawan bawa diari!” Hehehe. Padahal gak diari-diari juga sebenernya. Dulu, bapak saya sering ngingetin, “Wan, kamu harus tau kamu bakal tua nanti, rambut yang item lurus sekarang ini bakal jadi putih dan kusut, wajahmu yang putih bersih sekarang bakal legam terbakar karena mencari nafkah, atau badan kamu yang kurus tapi tegap itu nanti bakal reyot dan bungkuk. Makanya, biar kamu punya cerita, mendingan tulis semuanya. Apapun.” Jadi, walhasil. Sampe sekarang, buku kecil itu selalu saya simpan ke manapun saya pergi.

Kalo misalnya pas lagi ketemu titik jenuh kuliah. Pas dosen-dosen lagi tega-teganya ngasih tugas bikin paper yang harus riset ke sana sini. Atau kalo kerjaan di organisasi lagi on deadline, pasti pikiran bakalan melayang ke mana-mana. Dan parahnya, mungkin bisa sampe lupa sama keluarga hehehe. Makanya, kalo lagi ada di momen-momen kaya gitu, saya selalu buka-buka buku kecil itu. Gak cuma isi pikiran yang ditulis, tapi kadang juga percakapan sama Ibu atau Bapak di telfon. Misalnya aja, waktu ulang tahun ke-18, saya gak bisa pulang karena kalo gak keliru waktu itu masih Ujian Akhir semester 2. Trus pagi-pagi Ibu nelfon dan kata-katanya saya tulis di buku itu. Dan, meskipun kesannya remeh, tapi justru itu yang bikin saya sadar bahwa jauh di sana ada yang lagi merindukan saya. Hihiw.

Ini catatan waktu pertama kali lolos sasing unpad. Lebih lengkapnya, udah saya ceritain di sini.

Di depan, semester lima sudah menanti. Meskipun banyak mata kuliah umum, tapi matkul yang juga menjurus untuk skripsi juga sama banyaknya. Semoga Allah memberikan kemudahan dan kelancaran. Semoga Allah membukakan pintu rahmat bagi saya agar bisa terus berprestasi di Sasing Unpad!🙂

 

Aamiin.

Himawan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s