C/Derita Anak Kosan

Para mahasiswa makin geger nampaknya karena kasus rampok dan maling makin banyak. Entah dari daerah kosan yang di deket kampus, di belakang kampus, sampe di daerah yang entah-berantah dari kampus sekalipun. Ada yang dihipnotislah, dijampi-jampilah, bahkan di kasih obat dan segala jenis motif kreatif lainnya. Ya, dan satu kasus perampokan pun kejadian sama temen sekelas gue. Walhasil, karena emang daerah tempat dia ngekos udah nyetak rekor Muri untuk Kasus Perampokan se-Jatinangor terbanyak (hehehe), jadinya dia mutusin untuk stop ngekos. Cieh. (Ada gitu ngekos sampe nyetop)

Doi lebih milih untuk tinggal sama orangtuanya di Cimahi sana (menurut gue ini ribet, soalnya lo harus bolak-balik Cimahi-Jatinangor untuk dateng kuliah atau acara-acara penting, tapi biarinlah, urusan dia sama ibu-bapaknya) dengan biaya transportasi yang gak sedikit, belum macet dan sumpeknya. Hihihi. Gapapa yaa. Daripada harus menetap disini dan underwear-nya kecolongan mulu. Good call.

Makin anget-angetnya ngomongin masalah rampok dan segala macem kejadian di kosan orang, gue juga gak mau kalah, gue juga mau cerita sedikit tentang kosan gue. Tenang….bukan tentang rampok-rampok lagi. Ini lebih ke….masalah rampok perasaan, lebih yang ke kejadian-kejadian yang nyelekit hati. Apa yang lo rasa cuba.

Rumah kosan gue itu ada sekitar 30 kamar. Dimana 29 diantaranya ditempati oleh cowok, dan sisanya ditempati sama cewek–senior, dan kamarnya ada di pojok depan. Jadi, agak susah kejangkau gitu. Dan susah untuk diintip juga, ehm. Tapi karena gue gak mau ngomongin itu, I’m stopping. I am.

Kamar gue di lantai dua, menghadap ke arah kamar-kamar lain. Jadi, bayangan gue untuk ngeliat matahari terbit dari ufuk timur dengan sinarnya yang keemasan setiap pagi menjelang ternyata keliru besar! Biasanya–libur ataupun nggak–gue selalu bangun dibawah jam 5 subuh. Sebelum dimakan bete dan ngisi waktu senggang, gue kadang baca-baca textbook, required novel buat tugas, atau browsing ini-itu sambil buka jendela, membiarkan udara pagi khas Bandung yang begitu semilir masuk melalui celah-celah ventilasi. Hehehe. Nah, sekitar jam 7-an gitu deh, biasanya kalo gue kuliah siang, anak-anak yang kamarnya ada di hadapan gue suka keluar telanjang dada dan pake boxer doang untuk ngambil handuk. Bahkan, beberapa nyempetin diri untuk ngerokok dulu di tiang balkon. APA YANG LO RASA.

Pagi-pagi ngeliat begituan, seketika gue langsung unmoodlah. Jadi, sekarang-sekarang ini gue lebih sering nutup jendela–terlebih pas pagi-pagi. Itu jam-jam gawat buat mata.

Tapi, gak semua hal yang gue liat dari luarnya itu jelek ternyata. Ada hal-hal positif yang bisa gue dapetin. Rumah kosan gue itu nyediain air panas diatas jam 10 malam dan air hangat di atas jam 7 pagi. Subhanallah, Allah Maha Adil. Ada dingin, ada panas. Bikin gue makin bisa conform sama lingkungan sekitar.

Tapi malam itu…

Malam itu gue masih sibuk ngerjain tugas Basic Grammar untuk dikumpulkan besok paginya, entah kenapa tiba-tiba perut gue mules pas baca line per line soalnya. Gue segera beringsut ke toilet dan mengeluarkan segala beban di otak. Sejurus setelah gue puter kerannya ke mode on, AIRNYA gak keluar! Seketika, bak kosong yang emang lupa gue isi daritadi sore emang gak ada airnya. What a perfect timing. Air keran gak berubah, otomatis air muka gue juga langsung berubah. Gila aje. Suruh nunggu air keluar sambil jongkok kan ga lucu banget. Mana air galon belom gue beli. Pun kalo mau bilas pake air galon, gue geli jalan menuju galonnya. Hahahaha. Kan risih dalam keadaan gitu, yang intinya lo tinggal bangun dan bilas ditempat, tapi harus jalan-jalan dulu sambil menzalimi organ. Astaghfirullah.

Tapi alhamdulillah, Allah Maha Adil, kerannya nyala seketika pikiran-pikiran negatif gue mulai berubah ke kenyataan: bahwa gue akan jongkok semaleman disitu tanpa air yang keluar. Semenjak kejadian itu, gue selalu antisipasi untuk ngisi bak mandi sebelum malam datang.

Itu adalah segelintir kejadian yang rasanya susah dilupain, tapi kayaknya gue gak akan cerita tentang gimana gue harus menzalimi organ yang lain pas lagi ‘melepaskan beban’. Pagi itu, gue ngablu. Bangun-bangun, setelah sholat dan segala macamnya, gue langsung ke toilet dalam keadaan setengah sadar. Entah gue sadar atau ngga, yang jelas gue taunya gue bakal poop. No matter what. Sejurus ketika gue mau bilas, GUE GA TAU KALO AIR YANG ADA DI BAK ITU AIR PANAS! Pas gue bilas dalam sekali siram. Kyaaaaaaaaaaaa. Merah.

Berkali-kali gue ucap istighfar.

Baru-baru ini, gue makin dibuat ngablu sama keadaan kosan. Malem itu gue on the way mau tidur, udah crawling dan segala macemnya, buku-buku tebel udah gue singkirkan, di atas kasur–di sebelah gue–cuma ada MP3 player sama torch buat baca buku-buku relijius di kegelapan (karena gue ga bisa tidur dalam keadaan lampu nyala). Dengan gitu, semuanya terasa lebih khusyuk. Cobain deh. Apalagi kalo lagu di MP3 lo surat Yasin. Ga ada yang lebih ngeri dibanding melakukan hal tersebut sebelum tidur.

Pas mata udah mulai terpejam dan satu-dua saraf-saraf di otak udah mulai melepaskan diri satu sama lain untuk beristirahat, tiba-tiba GOOOOOOOOOLLLL! suara teriakan yang kenceng bukan main dari kamar sebelah gue bikin malam ini suntuk. Gue baru sadar ternyata malem itu ada football match antara Manchester United vs. Chelsea, dan satu-satunya anak kosan yang bawa TV ya cuma kamar di sebelah gue itu! Nasib lu dah, Wan..

Kurang lebih selama 30 menit (atau mungkin lebih) gue harus mendengarkan teriakan-teriakan absurd mereka dalam gelap. Kebayang ga sih kaya apa resenya. Yang katakanlah udah jam 10 malem tapi masih aja heboh, yah nasib lu sih, Wan. Tapi gue survive. Gue akhirnya bisa tidur pules beberapa menit kemudian setelah game-nya berakhir. Tapi baru beberapa menit gue mulai kebawa ke alam mimpi, KASUR GUE BERGERAK! Sumpah gue bener-bener ngerasain kalo, untuk pertama kalinya, gue ngerasain sendiri kalo kasur yang gue tidurin itu BERGERAK. Astaghfirullah. Segala macam pikiran-pikiran aneh berkecamuk dalam dada. Krrrrrrrrrrr. Gitu bunyinya. Gatau bunyi apaan.

Pas gue keluar untuk mastiin, ternyata bener. Beberapa menit pas gue tidur itu ada gempa besar yang katanya sumbernya di “Sayang”, nama daerah kosan di Jatinangor juga. Gue langsung baca doa dan tidur buat dilancarkan agar masih bisa ikut UTS besoknya.

Point is, gue pernah denger kata mutiara yang katanya Home Is Where The Heart Is. Wah, what a line ya? Rumah adalah dimana hatimu berada. Pelan-pelan gue mulai sadar kalo seberapa ancur keadaan dan kondisi yang harus gue jalanin disini, atau seberapa buruk pikiran-pikiran gue tentang beberapa kejadian yang lalu, gue harus tetep optimis.

Gue tutup dengan kata mutiara lain.

If you can’t avoid something, enjoy it.

Happy weekend lads and lasses!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s