7-11: To or Not To?

Kamis lalu, gue akhirnya pulang ke Tangerang dengan tujuan yang jelas: Lebaran Haji. Biasanya, hampir setiap dua minggu sekali gue selalu nyempetin diri untuk pulang, tapi ga ada tujuan yang bener-bener jelas, cuma sekadar untuk mengobati rasa kangen aja sama keluarga hehe. By the way, gue mau ngucapin Selamat Idul Adha 1433 H! Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Rencananya, gue disana waktu itu sampe hari Minggu. Takut kemakan bete, hari Sabtunya gue putusin untuk jalan aja sama Maya. Yah daripada dirundung sepi, ngeratapin hape dari anak-anak Tangerang yang (kali aja) mau ngajakin jalan, tapi ternyata ga ada satu smspun dari mereka. Well, you obviously can’t expect that much.

Pilihan tempat jalan kita jatuh ke Sevel (Seven-Eleven) yang tempatnya gak jauh dari rumah. Sebenernya gue paling anti kalo masalah nongkrong-sambil-duduk-gak-jelas di sebuah tempat yang, katakanlah, gak jauh dari rumah, artinya gak menutup kemungkinan kalo gue bakal ketemu tetangga disitu. Tapi, alhamdulillah. Itu semua gak kejadian.

Setelah beli makanan dan satu cup slurpee, gue iseng-iseng merhatiin orang-orang yang dateng kesitu. Mulai dari bapak-bapak, ibu-ibu bareng anak-anaknya, mbak-mbak + mas-masnya, anak SMA/SMP bahkan anak SD ada disitu semua. Apa sih yang sebenernya mereka cari di Sevel? Mereka dengan mau buang waktu mereka duduk berjam-jam, sambil makanan chiki plontosan yang cuma enak karena dikasih keju/saos yang udah disediakan, terus ngabisin minuman soda warna-warni yang bikin nagih. Biasanya, temen-temen gue yang di Tangerang (setiap kali gue baru balik dari Bandung) dan ngajakin jalan, tujuan mereka dan yang ada di otak mereka pertama kali SEVEL. Dan gue baru tau, setelah berpikir panjang dan gak bakal bisa ngebayangin apa yang gue lakuin disitu, ternyata tempat itu untuk dapet kumpulnya aja.

Nah, itu yang penting, kebersamaannya.

Gue coba duduk bareng Maya di bagian dalem karena suasananya lebih anteng, dan bisa lebih gampang bolak-balik refill slurpee tnapa harus ketawan si penjaga kasir atau satpam yang gak jauh berdiri dari situ. Kiri-kanan gue ada banyak anak SMA yang nentengin bungkusan-bungkusan tulisannya Big Bite, and I had no idea what it was. Mereka semua beli itu, bertumpuk-tumpuk, di dalem plastik. Lucunya, di atas meja itu, mereka juga lagi makan makanan dari bungkus karton yang ditulis Big Bite. Itu burger, ternyata–or the like. Entahlah.

Iseng-iseng–sambil nonton The Ellen Show di laptop, perbincangan anak-anak cewek (yang asumsi gue SMP kelas 3-an) terdengar. Hehehe. Ini bukan nguping ya, tapi kedengeran. Beda. Dan apa? Obrolan mereka itu gak jauh-jauh dari kakak kelas cowok ganteng yang gak sengaja senyum ke salah satu dari mereka di depan ruang kepala sekolah. Dengan ekspresifnya, mereka sering teriak-teriak sendiri dan kegirangan pas salah satu dari mereka bilang betapa gantengnya si kakak kelas itu. Meh.

Mereka pergi, dan yang lain dateng lagi, mereka duduk di bangku sebelah gue DAN ngomongin hal yang sama. Tapi itu intinya, sevel udah jadi hal yang bukan asing lagi buat mereka. Istilahnya, gedung berlogo 7-11 dengan tiga warna khasnya emang menarik untuk dijadiin tempat nongkrong. Sekadar ngobrol dan ngaso atau ngelanjutin tugas sambil nikmatin slurpee dan semacamnya, udah jadi bagian dari mereka. Meskipun mereka ketemu setiap hari di sekolah, ngomongin hal yang sama, akhirnya ketemu dan ngomongin hal yang sama di Sevel.

Tapi apa mau dikata, gue tetep gak tahan duduk lama-lama disitu. Gue coba membebaskan diri dari lirik kiri-kanan dan ngomong gak penting sama Maya dengan baca buku. Sounds geeky tapi mau gimana lagi.

Walhasil, gue dan Maya berhasil bertahan duduk selama 3 jam. Tapi apapun masalahnya, Sevel tetep jadi idaman orang-orang untuk sekadar nongkrong cantik atau cuma mau ngerecokin suasana. Hehe. Yah, sebelum pulang mau gak mau gue harus terlibat dalam kasus cewek paling sering kalo pergi kemana-mana: FOTO! Ya, setelah dipaksa dan gue akhirnya mau, jadilah:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s