Si Cantik Perenggut 7 Nyawa

Si Cantik Perenggut 7 Nyawa

Pantaskah cewek nyetir? Jawabannya pantes-pantes aja. Yang gak pantes, kalo lagi mabok, sange, sakau, dan dibawah ketergantungan narkoba. Ga lama beberapa bulan yang lalu, Afriyani, tersangka kasus tabrak-sambil-mobil yang menewaskan 12 bocah sekaligus. Terbukti doi lagi dibawah ketergantungan ekstasi. Sekarang, kasusnya kejadian lagi. Model yang dari entah berantah tiba-tiba jadi eksis karena nabrak orang ini lagi dibawah ketergantungan obat juga. Dia yang mabok, dia yang enak, yang mati 7 bocah.

Diliat dari sudut pandang gue, gue gak setuju ada rokok. Entah kenapa, yang namanya tembakau bercampur seribu bahan kimia lainnya yang dibalut kertas putih, bisa sampe bikin nyawa orang melayang! Hebat ya. Satu barang kecil yang dikonsumsi setiap hari, dinikmatin setiap hari, dapet lezat sama aura ‘kebebasan’ setiapkali ngonsumsi rokok setiap hari, tapi efeknya bisa bikin nyawa satu orang melayang selamanya. Kebayang lah. Satu hari sama selamanya.

Waktu kelas 3 SMP dulu, gue sering hadir di seminar dari oknum-oknum ini yang selalu ngasih ‘harapan’ atau ‘motivasi’ sebelum Ujian Nasional berlangsung. Karena waktu kelas 9 itu, gue fokusnya sama UN dan UN, motivator pun menyertai.  Karena pada waktu yang sama, Tangerang lagi gencar-gencarnya banget kasus anak SMP yang ngerokok dan mulai ‘make’ dan segala macam hal bego lainnya yang dicoba, dan beberapa tersangka pengguna obat-obatan kaya gitu ada yang dari SMP gue. Akhirnya, sekolah gue pun gak cuma ngundang para motivator atau ‘para pembuka hati’ yang dateng sekali dalem sebulan, karena kasus ini, gak menutup kemungkinan para oknum-oknum itu dateng seminggu dua kali. Hebring gitu jadinya. Akhirnya apa? Kalo mereka datengnya pas jam belajar, waktu belajar kita jadi berkurang. Terus kalo datengnya pas jam istirahat, waktu istirahat kita jadi kepotong, alhasil gak sedikit temen-temen kelasan yang agak melenguh-melenguh gak jelas sambil megangin perut di jam pelajaran berikutnya.

Ada kesempatan sih buat belajar, cuman kan udah kelibas sama PM (pendalaman materi) yang diadakan setiap pagi sebelum jam sekolah. Itupun kalo subjek yang diajarin masuk ke otak.

Where were we?
Cigarettes should be banned! Definitely.

Kasus orang-orang yang ngerokok kayanya bukan jadi keinginan/kebutuhan setiap orang lagi, tapi udah jadi kewajiban. Wajib, gak boleh dilarang. Indonesia–sebagai salah satu pemilik pabrik rokok terbesar di dunia–udah kaya negara bebas-ngerokok. Ngerokoknya udah bebas. Gimana dengan remaja perokok? Anak-anak dibawah umur yang secara gak sengaja udah ‘dikenalin’ sama rokok?

Anak-anak yang ngerokok adalah hasil dari lingkungan yang ‘support’ mereka untuk melakukan itu. Mereka adalah korban dari didikan orangtua yang gak punya pondasi yang kuat. Mereka adalah korban dari didikan agama yang gak kokoh. Mereka adalah air mata orangtua mereka. Mereka nganggep kalo ngerokok itu sesuatu yang bisa bikin derajat mereka terangkat di depan teman-teman mereka. Kalo nggak ngerokok, ah rasanya gak keren. Kalo gak ngerokok, rasanya gak gaul. Parahnya, they have no idea what they are doing instead.

Kalo gue liat anak-anak SMP, bahkan SD yang nongkrong-nongkrong di pinggir jalan, terus nyulut rokok yang juga nyomot dari bungkus rokok temennya–yang juga masih SMP–terus ngebul-ngebulin asep ke udara belaga penguasa jalanan, waduh! Mau jadi apa tuh bocah-bocah macam gitu? Keprediksi bakal jadi heavy smoker tingkat lanjut kalo udah dewasa nanti. Padahal, beberapa dari mereka tau kalo rokok itu bisa bikin kanker, sesak napas dan segala macem. Konyolnya, mereka tetep ngelakuin hal itu. Mereka gatau kalo uang yang harusnya buat sekolah, tapi malah diselewengkan buat beli 16 batang rokok yang harganya 10 ribuan lebih. Padahal uang jajan standar buat anak SMP–kalo waktu gue–itu paling banyak ya 10 ribu lah, gatau kalo yang lain. Ya, mau ga mau, kalo hasrat ngerokok itu udah gabisa dilepasin, mereka harus bohong ke orangtua untuk minta uang jajan lebih.

Padahal diluar sana, masih banyak banget anak-anak jalanan yang gak tau setiap hari mau kemana. Mereka iri ngeliat anak-anak yang pake seragam, topi, nenteng tas, dan ketawa girang dalam perjalanan ke sekolahnya. Tapi, semua ni’mat yang sangat berharga itu mereka BAKAR cuma untuk KEPUASAN SEMATA. Kalo orangtua mereka tau sekarang, apa yang anaknya lakuin, mereka pasti nangis.

Lanjut ke topik si cewek penabrak tadi. Inilah yang gue maksud kalo rokok itu harusnya dimusnahkan. Agama Islam juga udah bilang kalo merokok itu makruh hukumnya, artinya lebih baik ditinggalkan. Emang sih disitu gak dibilang jelas kalo rokok harus dimusnahkan. Tapi, kalo hukumnya aja udah makruh, kenapa kita nggak coba untuk menjauhinya? Bukannya justru malah LEBIH BAIK untuk meninggalkan apa yang Allah udah kasihtau, daripada mendekatinya dan secara gak sadar kita nganggep bener perlakuan kita?

Itu dia syetan. Syetan yang secara gak sadar HINGGAP di kepala kita, membisikkan hal-hal yang seharusnya gak bener jadi bener, membuat kita MENGHALALKAN apa yang sudah tercantum HARAM, MEMBENGKOKKAN norma-norma yang hakikatnya sudah benar dan lurus, MENYELEWENGKAN hal-hal yang dianggap tabu menjadi realita.

Syetan khinzib  namanya. Hati-hati.

Sekarang, tujuh nyawa melayang karena syetan itu. Syetan yang sudah entah sejak kapan hinggap di kepala Novie Amalia, model (yang katanya) cantik pengemudi mobil yang menabrak tujuh bocah di kawasan Jakarta Timur tempo lalu. Syetan membisikkan ke dalam dada Novie untuk mencoba rokok dan minum-minuman keras semalaman. Lalu, syetan membisikkan lagi untuk tidak tertidur karena kemungkinan besoknya keluarganya akan mencarinya. Syetan membisikkan untuk terus berlarut-larut dalam masalah yang seharusnya tidak penting dan tidak dijadikan beban. Syetan membuat Novie menabrak anak-anak itu.

Nyawa-nyawa berharga itu..

Apa ya kata para orangtua korban tentang hal ini? Siapa yang harus disalahkan? Novie? Syetan? Atau siapa? Atau mungkin anak-anak itu yang sembarangan saja berjalan di trotoar tanpa melihat banyak mobil melaju kencang disekitarnya? Siapa?

Intinya adalah, gue cuma mau mengutarakan apa uneg-uneg tentang KASUS SAMA yang udah kejadian dua kali, dan kejadiannya itu gak jauh-jauh di Jakarta. Well ya mungkin di pelosok-pelosok dunia yang lain punya kasus serupa juga. Merokok sih gapapa, tapi hello! Rokok untuk cowok aja udah dimakruhkan, apalagi cewek–yang notabenenya harus lebih menjaga diri dan gak keluar malam dan ngelakuin hal-hal yang gak seharusnya mereka lakukan–udah pasti dilarang. Apart from any kind of gender, whether you smoke or not, you’ll die anyway. Tapi kenapa gak coba jauhin? Apa sih alesannya? Takut kemakan omongan orang-orang kalo gak ngerokok itu gak gaul? Takut dibilang gak jantan atau gak ce-es? Takut dibilang gak keren? Atau takut turun derajat di depan orang-orang?

Bertaubatlah. Semua manusia sama dimata Tuhan. Derajat seseorang ditentukan oleh-Nya.
Lihat lebih dalam. Banyak orang diluar sana yang mengemis senyum kita. Tapi, kita malah MEMBAKAR senyum-senyum itu dengan kenikmatan sementara.
Lihat lebih dekat. Lebih baik berteman rundung derita tapi berguna, daripada berteman dengan syetan-syetan fana yang tidak bermanfaat sedikitpun.

Mabok sih mabok aja sana. Tapi jangan sampe bawa-bawa nyawa orang dong.
Hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s