Pelajar Itu Belajar, Bukan Menghajar!

Baru beberapa tahun yang lalu rasanya denger kabar kalo SMA 6 dan SMA 70 tawuran, beberapa hari yang lalu, gue kaget setengah mati pas tau kalo 6 dan 70 tawuran lagi.

Gak pernah habis pikir rasanya, kalo harus ngeliat berbagai macam kerusuhan yang sekarang-sekarang ini lagi banyak terjadi. Di Minangkabau misalnya, tepat ketika kejadian tawuran pelajar di Bulungan beberapa hari yang lalu, kerusuhan antara warga Minangkabau terjadi.

Miris rasanya kalo harus tau, kerusuhan atau brawl yang terjadi justru cuma karena disebabkan oleh faktor-faktor emosional antara kedua belah pihak.

Kasus 1.
Si cowok dari SMA satu, nggebet cewek dari SMA yang lain, sampe dari temen si cewek ini ada yang cemburu. Mulailah antar-jemput si cowok SMA satu ke SMA si cewek. Teman cewek yang ngeliat ini cemburu dan akhirnya ngasitau atau blow up semua kejadian yang dia liat ke temen-temennya.

Bentuk kecemburuan ini, biasanya gak berhenti disitu aja. Si cowok yang cemburu ini secara gak langsung ‘ngancem’ si cowok yang suka jemput ceweknya dengan kata-kata yang gak wajar. Cuma dengan kata-kata, rantai kasus tawuran antarmurid di Indonesia yang terus sambung-menyambung rasanya gak pernah habis cuma karena kata-kata.

Kasus 2.
Pas pulang sekolah, anak-anak dari SMA A pulang lewat jalan yang anak-anak SMA B juga biasa lewatin. Entah mereka nongkrong dulu lah, sekadar main, kumpul bareng, atau bahkan merencanakan kejahatan. Gak sengaja, anak-anak SMA A lewat gitu aja dan langsung nyelonong tanpa kata apa-apa. Cuma karena sikap yang kaya gini aja, anak-anak SMA B langsung naik darah dan ngerasa gak dihormatin, karena mungkin daerah itu seolah-olah udah di-trademark sama mereka. Sehingga, setiap anak-anak dari SMA lain yang mau lewat, harus, at least, nyapa atau senyum. Tapi, mereka nggak.

Sebenernya, banyak banget kasus-kasus yang jadi penyebab kerusuhan itu terjadi. Tapi satu yang paling penting dan jadi fokus utama, faktor agama. Percaya atau nggak, anak-anak yang terlibat dalam kasus tawuran, kerusuhan, keributan atau apapun namanya, pasti gak punya dasar-dasar agama yang kokoh. Terbukti dengan kejadian tawuran itu sendiri. Dalam semua agama, pasti udah secara terang-terangan dikasitau kalo kerusakan itu dilarang. Mau islam, kristen, budha dan yang lainnya, semuanya pasti menerangkan kalo kerusuhan itu jelek.

Poinnya satu, agama mereka gak kokoh. Rapuh cuma karena ngeliat cewek yang mereka gebet diboncengin sama cowok lain. Atau cuma karena kesel gara-gara gak disalamin sama anak-anak SMA lain, yang notabene-nya daerah itu adalah milik mereka. Salah sendiri, udah tau suka, bukannya ditembak. Coba ditembak duluan ceweknya, pasti gak bakal kejadian kerusuhan dan merugikan banyak pihak, bukan? Ehm. Ya kalo emang udah jadian, ya salah sendiri punya cewek yang mau aja ditumpangin sama cowok manapun. Dijaga baik-baik tuh makanya ceweknya, biar gak kejadian tawuran.

Poin yang lainnya–yang juga penting–yaitu faktor lingkungan. Tawuran gak akan terjadi kalo anggotanya cuma satu orang, harus terdiri dari banyak orang. Makanya, si pencetus ide untuk tawuran itu pasti punya karib terdekat yang mau denger segala curhatannya, segala kecemburuannya, dan segala kekanak-kanakkannya dalam menyikapi hal-hal kecil. Dari satu temen, ke temen yang lain, lalu nyebar ke temen yang lain, sampe akhirnya nyebar ke satu sekolah. Mata rantai yang gak pernah putus. Dengan tekad kuat, dalam pikiran mereka sudah tertanam kuat kalo mereka tawuran demi sekolahnya, demi nama baik sekolah dan, otomatis, untuk membantu teman yang sedang kesusahan itu. Kalo gak ikut tawuran, dibilangnya gak solid dan tersudutkan. Jadinya, orang-orang/murid-murid yang biasa-biasa aja atau gak pernah ambil pusing soal bagaimana menyikapi hal-hal kecil penyebab tawuran juga dibikin bimbang. Ikut atau nggak. Pada akhirnya, mau gak mau mereka pun harus ikut.

Beginilah prosedur dan segala jenis macem tawuran yang gue tau. Tragisnya, gak cuma anak-anak SMA yang terlibat dalam tawuran ini, bahkan anak SMP atau mungkin SD pun juga udah terlibat dan ngerti tawuran tuh apa. Lebih tragisnya, they have no idea what they are doing. Mereka gak tau kalo mereka tuh lagi terlibat apa atau yang ditangan mereka tuh apa, yang jelas mereka cuma mau ngerasain rusuhnya dan serunya lari-larian dan kejar-kejaran atau bahkan harus lari sekenceng-kencengnya pas ada polisi dateng dan ngejer-ngejer mereka. Bodoh aja gitu.

Faktor agama, faktor lingkungan. Temen, keluarga, media semuanya berpengaruh. Yang urusan broken homelah, ngerokok lah, narkoba, ganja, cemburu, jarang sholat dan hal-hal yang berurusan dengan kejiwaan pasti jatuhnya ya kehancuran. Naudzubillah.

Lebih tragisnya lagi, kalo sampe tau kalo dari kerusuhan itu ada jiwa korban yang melayang. Seperti, Alawy, salah satu murid SMAN 6, tragisnya si Alaw ini kabarnya lagi makan siang di warteg gitu, dia gak tau kalo lagi ada tawuran di deket situ. Tiba-tiba satu murid dari SMAN 70 nikam dadanya pake sambit. Seketika, piring tempat makanannya isinya bukan makanan lagi, tapi darah. Darahnya ngocor dan untuk lebih jelasnya bisa di search aja di google image karena gue tiba-tiba mual ngomonginnya.

Apa yang lo rasa.

Gatau apa-apa, lagi nikmatin makan siang, punya prospek cerah kedepan–karena notabenenya dia anak 6, dan tiba-tiba dadanya ditikam, mati aja gitu. Seketika ditempat. Gitu aja. Almarhum langsung dikenang oleh seluruh siswa SMA 6, menjadi sorotan karena menjadi korban kebodohan yang kekanak-kanakkan itu. Cuma karena cemburu, bisa makan korban. Hebat ya.

Poin gue, adalah buat apa lah tawuran, rusuh, dan segala macem. Kalo katanya kita pelajar yang udah dicap sebagai generasi penerus bangsa, apalah yang sampe Bung Karno, presiden kita sendiri bilang dalam pidatonya tentang betapa pentingnya kehadiran seorang pelajar di dunia, dan katanya jadi pelajar di salah satu Sekolah Menengah Atas terfavorit di Jakarta, tapi masih suka berantem-beranteman. Terus yang katanya favorit mana? Bukannya justru malah harus mempererat tali persaudaraan antarpelajar? Bukannya justru harus memperdalam pelajaran dan bidang studi yang dikaji?

I’m not judging certain person in particular, tapi ayolah. Malu lah sama anak-anak SMA di daerah terpencil yang ngerelain pundak dan bahunya buat bayar uang sekolah, rela gak makan dan panas-panasan untuk cari seremah nasi, rela ngangkutin tiga ember besar-besar dari bukit satu ke bukit yang lain cuma buat mandi/minum adiknya, CUMA UNTUK SEKOLAH DAN DAPET ILMU YANG BERGUNA. Tapi disini kayanya semua itu diremehin mungkin ya, rasanya uang orangtua cuma dihambur-hamburkan, dibakar dan disulut pake korek api gas, diinjek-injek dibuat foya-foya dengan kesana-kemari, makan makanan yang belum jelas halal atau nggak, bahkan untuk beli senjata-senjata api/benda tajam buat bunuh orang.

BUKA MATA KITA!

Kita pelajar BUKAN UNTUK MEMBUNUH, atau BERPERANG. Tapi buat mencerdaskan kehidupan bangsa. Sorry for my being cliche but it’s true! Jujur, kalo gue pribadi sih malu banget kalo harus tau bahwa cuma di Indonesia para pelajarnya berantem satu sama lain. Di lingkungan yang deket, sekolah favorit pula. Bayangkan coba mereka yang makannya sulit, dan harus nabung atau nyicil uang dari hasil ngamen atau jualan ke pasar. Kita dibuat buta sama dunia. Cuma masalah cewek aja dipermasalahkan, atau masalah etika yang bisa dikatakanlah gak wajar aja. Ya lagian siapa juga yang mau, setiap orang yang lewat setiap kali kita lagi makan di warung-warung, terus semua orang yang lewat harus nyapa kita. Gitu

Absurd aja. Pikirannya entah kemana. Bingung gue.

For the last shot, gue percuma lah ya ngomong panjang lebar atau ngutarain pendapat yang ngarahnya ngejek-ngejek orang, karena itu gak etis juga. Semua kejadian ini tergantung sama apa yang ada didalem otak-otak para murid Indonesia. Belajar aja kenapa sih. Toh tugas pelajar kan emang harus belajar kan? Kalo status kita sebagai pelajar terus kerjaannya tawuran, mau cerita apa ntar ke anak cucu? Mau cerita seberapa bangganya kita nampolin orang sampe mati? BANGUN! Hidup cuma sementara. Kalo kerjaan kita cuma nyakitin/bunuh orang, terus buat apa kita jadi pelajar? Jadi pelajar yang seharusnya nyenengin orangtua pas lulus dengan nilai-nilai yang baik, biar bisa dikenang dan terus diingat, tapi ini malah orangtua kita yang nangis akibat perlakuan kita.

Gue tutup tulisan ini dengan ayat Al-Baqoroh ayat 11-12:

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ قَالُوا إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ أَلَا إِنَّهُمْ هُمُ الْمُفْسِدُونَ وَلَكِنْ لَا يَشْعُرُونَ

“Dan bila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, mereka menjawab: “Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.” Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar.”

Make peace, share love, throw away your anguish. It’s no use hating someone in particular because all you’re going to get is being hated in return. So, why no share love?

INNALILLAHI WAIINNA ILAIHI RAJIUN. Dalam kenangan, Alawy Yusianto Putra. Anak tersayang, sahabat tersayang. Semoga jasadnya diterima disisi-Nya dan keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan.

Salam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s