A Freshman’s Week

Jatinangor adalah salah satu kota yang punya pengaruh besar akibat perubahan suhu drastis. Padahal, Tangerang yang notabenenya udah lebih panas dari Bandung, malah ga pernah ngasih dampak apa-apa. Cuaca yang terik ditambah suhu udara kota Jatinangor yang masuk Bandung Selatan yang masih bisa dibilang dingin, bisa jadi faktor kuat bibir gue pecah-pecah kaya sekarang. Ga itu aja, akibat ospek yang mengharuskan gue banting tulang hilir-mudik di Jalan Dago selama delapan hari penuh di Bulan Ramadhan,bikin gue jadi kurus kering gini.

Tapi itu pengalaman. Kalo ternyata pas OSPEK, pikiran gue cuma pengen cepet-cepet selesai, itu gak semudah yang dibayangkan. Lo harus menanggung beban hidup berupa backpack gede-gede, baju formal, dan sepatu warna-warni. Gila ya, masih ada aja jaman sepatu warna-warni pas OSPEK. Tapi untung deh, daripada cowok-cowoknya disuruh pake tas barbie kan bahaya. Ehm.

Kosan gue gak jauh letaknya dari kampus. Sekitar 10 menit kalo jalan lewat Jembatan Cincin, jembatan yang (katanya) terkenal karena pernah ditayangin di Dunia Lain. Sebelumnya gue gak pernah tau apa Dunia Lain itu, ternyata itu sebuah acara yang nampilin penampakan setan yang disorot jelas sampe katanya muka setannya juga bisa keliatan jelas. Hihi. Kasian ya, masuk TV, sebagai tempat bersejarah, yang harusnya dijadiin objek buat sejarah sebuah tempat kaya Backpacker, malah dijadiin buat objek ngeliat setan.

Setiap pergi-pulang kampus, gue selalu ngelewatin jembatan ini. Tapi sampe sekarang, belom ada tuh ada kejadian-kejadian aneh. Gue malah lebih tertarik sama pemandangan kanan-kiri jembatan cincinnya. I can tell. Gila! Gak pernah gue, selama dalam perjalanan ke puncak pas SD pun, ngeliat pemandangan yang sejelas ini. Gunung dan deretan sawah berpetak-petak turun yang kalo kena bayangan matahari tuh udah kaya lukisan. Ampun deh. Kampus manapun gak punya jembatan-belakang-menuju-kampus kaya jalan menuju UNPAD.😛

Jurusan Sastra Inggris adalah pilihan nomor satu gue dalam SNMPTN. It has been my sincere dream since I was in highschool: mendalami bahasa inggris. Makanya, euforia rasa seneng dan haru pas tau gue lulus sasing, seketika tumpah air mata gue *alah*. Setelah dapet kelas dan ditunjuk sebagai ketua kelas, perkuliahan pun dimulai.

Being a freshman in a new college feels like you’re a superstar at the moment. Ga percaya? Awalnya, gue kira anak kuliah itu serba bebas. Perspektif gue waktu gue masih SMA, dan pas kelas 12 itu, di akhir-akhir periode sekolah, on the road to Ujian Nasional banyak banget kakak-kakak baik dari kampus negeri maupun swasta yang dateng untuk sekadar share pengalaman jadi anak kuliahan atau gimana perjuangan mereka untuk bisa ikut tesnya.

Pertama kali dateng ke UNPAD dan ngeliat kakak-kakak beralmamater ini mondar-mandir di depan gue, keluar masuk fakultas mereka masing-masing, sambil nelfon atau buka laptop, rasanya bakal beda banget sama dunia SMA. Ternyata bener. Gue coba untuk strong dan be convinced sama apa yang gue liat beberapa hari lalu dan coba mematri pikiran ini dalem hati kalo, “Gue bisa jadi anak kuliahan yang gak manja.”

Sejurus setelah nyokap pulang dari kosan sehari sebelum hari pertama kuliah, I cried. I totally did. Bagaikan ditinggal guard yang selama dua belas tahun nemenin gue beli buku tulis baru, sepatu baru, tas baru, sekarang harus beli sendiri. Apa-apa sendiri. Rasanya aneh.

They say the first year is the hardest. Semenjak itu, perkuliahan dimulai. Sampe sekarang dan gak terasa udah seminggu gue hampir hapal gedung-gedung di Fakultas Ilmu Budaya UNPAD. Mulai ketemu dosen yang macem-macem. Ada yang katanya ganjen, asik banget, filosofi abis, sampe ke-tuhan-tuhanan ada. Wah, but since I ain’t going to talk about them here, I’m stopping.

Seaneh apapun dosen yang bakal ngajar atau seaneh apa lingkungan kosan yang sekarang gue tempati, gue tau ini bakal jadi lingkungan dimana nantinya bakal ngasitau siapa gue sebenarnya, kuat gak gue menghadapi segala jenis situasi ekstrem yang bakal dateng nantinya. Yang gue tau nantinya lingkungan canggung ini bakal jadi keluarga kedua gue. Yang gue tau, temen-temen kelasan gue nantinya bakal jadi sahabat-sahabat yang gak bakal gampang dilupain. Yah, freshman rules. Bismillah. Ridhoi jalan-Ku ya Allah. Berkahi setiap langkah yang akan kuambil kedepannya.

SALAM MAHASISWA UNPAD!

🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s