Bestfriends: Stars That Never Dim

Selama punya blog, kayanya gue belom pernah nih share tentang sekolah SMA gue tercinta: SMA Yadika 3 Tangerang. Gak terlepas dari apa yang para oknum-oknum ini ajaran dan ngasih berbagai macam motivasi dan pendidikan, teman-teman tersayang dan sahabat baru yang gue tau dari awal bakal jadi temen baik selama gue sekolah.

A real friend is one who walks in when the rest of the world walks out.

Cerita sedikit deh tentang gimana awalnya gue masuk Yadika. Seminggu sebelum tahun angkatan baru SMA dibuka, gue jatuh sakit. Lagi-lagi, nyamuklah penyebabnya. Mengingat Tangerang–as you might know–adalah kota ternak nyamuk yang sampe sekarang belum diakui Museum Rekor Muri Indonesia juga. Kena DBD dan di-opname,  mau gak mau harus nanggung suka-duka kehidupan rumah sakit deh. Kebayang ga sih, sehari aja gue disuntik bisa dua sampe tiga kali. Jam empat subuh, pasti gue keringet dingin setiap kali ngedenger bunyi kretek kretek rodak kereta yang isinya obat-obatan plus jarum suntikan gue. Dan cusssss………it injected beneath my skin dan rasanya…..nyess.

Pengen rasanya ikut bokap mondar-mandir sana-sini cari sekolah yang bagus. Pertama SMA Budi Luhur adalah pilihannya. Bokap setuju masukin gue disitu, mengingat beliau belum tau kalo ternyata ada sekolah yang lebih deket. Pas tau kalo BL sekolahnya masuk siang, bokap gue mengurungkan niatnya dan mengalihkanlah gue ke Yadika, karena sekolah Yadika selalu shift-nya masuk pagi. Pake shift segala, berasa cleaning service aja apa..

Pertama kali dateng di sekolah itu, satu hal yang gak pernah gue sangka-sangka adalah feedback dari temen-temen yang dulu pernah satu SMP bareng gue dan sekarang masuk Yadika juga. Salah satunya Natasya. Dia kaget gue masuk Yadika. Secara, gue juga kaget dia bisa masuk Yadika. Gila aja. Otak itung-itungan di SMPN 3 yang jago ngomong kaya Tasya aja masuk Yadika. Wah, saingan gue deh. Hehehehe.

Gak pikir panjang, waktunya MOS. MOS ini adalah masa penjajakan dimana seorang siswa baru yang diadaptasikan dan disambut secara langsung oleh para senior dan guru-guru. Untungnya, pas sekarang gue kuliah OSPEK-nya jauh lebih ringan dibanding MOS gue dulu pas SMA. Kalo pas SMA yang disuruh bawa ayam dari negeri britney spears lah, atau minuman bersoda berdarahlah dan segala jenis metafor-metafor dari wujud makanan yang harus dibawa. Kalo salah bawa, bisa-bisa dikerjain suruh muter-muter kelas atau sekadar bacain surat cinta ke kakak senior cewek. Hihihi.

Sementara MOS gue berasa di-bully secara ga langsung, hehehe ngawur dikit nih, pas OSPEK UNPAD, dalam kurun waktu delapan hari gue malah ga disuruh bawa yang berat-berat. Paling kaya perlengkapan shalat dan nametag sesuai jurusan masing-masing, mengingat waktu itu lagi bulan Ramadhan. Bedanya, kalo barang-barang yang buat dibawa MOS itu tiga hari sebelum hari H, kalo pas OSPEK, SEHARI SEBELUM HARI H BARANG-BARANG UDAH HARUS SIAP. Hari ini dikasih tau, dan besok udah langsung jadi! Dasar anak kuliah……

Awalnya, gue gak pernah nyangka bisa masuk sekolah Yadika. Bayangan gue untuk masuk SMA Negeri 3 Tangerang, SMA favorit di Tangerang, kandas seketika pas tau kalo hasil rata-rata ujian akhir gue cuma 30,00. Gak terkecuali bokap dan nyokap yang nyemprot gue abis-abisan karena pengaruh syetan jahat di facebook dan sifat kecanduan gue pas baru kenal-kenalnya sama YM, sampe tante dan sepupu gue yang di Pontianak sana bela-belain sms gue cuma buat bilang, “Kamu gimana sih? Padahal kan UN cuma ngulang-ngulang doang! Ga belajar juga bisa itu mah.” Mukamu ga belajar..

Gue duduk di dalam ruangan kelas bernama “Gugus Venus”. Waktu angkatan gue, masih ada lima kelas. Sekarang denger-denger sih cuma ada empat atau tiga kelas. Menyedihkan, ya. I was sat down and saw these funny-looking faces and I thought “I’m gonna die here”. Sekilas, anak-anak ini keliatan begitu……….apa ya, aneh. Wajah-wajah ini terlihat gak meyakinkan untuk dijadiin temen. But I grew up eventually. I started to realize that my narrow-minded thoughts was totally wrong.

Kelas 1 SMA, gue ditempatkan bareng anak-anak yang gue gak pernah bayangkan sebelumnya. Mereka……..liar. Jauh sama gua yang lebih ke introvert dan polos. Pernah diajakin ke bioskop PAS HARI PERTAMA MASUK SEKOLAH, padahal baru kenal dan langsung diajak nonton bioskop. Gue tolak dan akhirnya mereka ngejer gua sampe ke ojek yang gue biasa tumpangin setiap pulang sekolah. Gila ya. Bayangin aja. Yang dicontekinlah, yang disuruh ngerjain PR lah, yang disuruh nulisin tulisan arab pas pelajaran agamalah, yang disuruh translate bahasa ke English lah, waduh banyak deh. Pengin rasanya berontak. Tapi apa daya. Gue coba bertahan *asik*

Kelas 2 SMA. Gue mulai cari jati diri gue sebagai seorang murid dan anak yang bisa dipercaya. Gue duduk paling depan. Berdua sama Jerry. Cowok sendirian berdua. Kiri-kanan-belakang woohoo cewek semua! Temen-temen cowok milih untuk duduk di belakang. Yah wajar aja kalo gue rada kuper dan tertutup masa-masa itu. Alhamdulillah. Semester 1 gue berhasil masu tiga besar nilai tertinggi di kelas. Berhubung XIIPA 2 itu kelas unggulan dan gue berhasil jadi yang unggul. Tapi gue gak pernah puas.

Disini gue mulai tau karakter anak-anak di sekolah yang beginilah begitulah blah. Tapi gue coba untuk yakin dan nazar sama diri sendiri kalo gue gak boleh terpengaruh sama kerasnya goncangan pergaulan disini. I have to keep being myself while others don’t. Gue mulai punya temen yang bener-bener temen, dan mana yang fake atau sekedar manfaatin doang.

Kelas 3 SMA. Gue mulai dapet temen-temen sejati dan sahabat gue disini. Gak terkecuali siapa-siapa yang sempet gue benci, atau gak pernah kebayang sebelumnya untuk dijadiin temen. I try not to pick my friends randomly just by their appearance, it’s totally not fair. Se-alay atau se-extrovert orang pasti mereka punya sisi kelebihan dan kekurangan masing-masing yang ternyata bisa ngelengkapin apa kekurangan kita di satu sisi. Gue berhasil jadi diri gue sendiri selama tiga tahun perjuangan. Yah……temen-temen emang gak banyak, tapi mereka semua, at least, bisa dipercaya dan gak fake. Hehehe.

Gak sedikit gue nemuin temen-temen yang nguji atau bikin capek hati atau bahkan ada yang benci. Ada yang ngasih ejekan-ejekan alus setiapkali ada temen yang kurang disukain, atau sekadar ngasih cold stare. Secara ga langsung kan ng-bully juga nih.

Satu  kejadian yang juga bikin gue, “APAAN SIH” adalah pas salah satu temen yang sempet gak sengaja ke-unfollow akun twitternya, dan besoknya dia langsung ngasih cold stare, like, super super cold stare ke temen yang unfollow dia itu. Dan bahkan berita dia diunfollow udah merembes kemana-mana dan sekarang dia dimusuhin gila-gilaan. Yang gila siapa ya jadinya? Waduh tapi ambil sisi positifnya aja ya.

Bahwa berteman itu bukan karena kita ngeliat apa dia ganteng, atau punya sex appeal yang tinggi, charism yang charming dan semacamnya. Tapi dari hati. Klise sih emang tapi coba deh liat lebih dalem, apa jadinya kalo kita milih temen sekadar dari penampilan. Kalo mereka berbuat salah, wajar. Itu harfiahnya manusia untuk berbuat salah. Saling memaafkan dan tidak membenci sekaligus membeda-bedakan teman dari kasta, jabatan, pangkat, atau anak siapapun itu adalah satu yang mulia. Yang dicintai Allah.

Gue tau apa yang gue dapet belum sepenuhnya terpenuhi, belum sepenuhnya kaya apa yang gue mau. Karena mimpi-mimpi besar gue yang lainnya masih menunggu di depan sana. All I gotta do is to dream big, dream fierce, believe, and try my best to seize it. 

Hereby, gue angkat topi sama peran-peran temen2 dan sahabat-sahabat sekalian yang udah dukung gue sampe kita udah pada kuliah jauh kemana-mana tau. Ada yang ke Bandung, ada yang netep di Tangerang, ada yang jadi bidan, polisi, bahkan ada yang jadi kuli minyak hehehe. Eits jangan buruk sangka dulu, gue doain kok biar semuanya jadi spesialis di bidangnya masing-masing. Yang kuli jadi pengelola minyaknya. Amin.

Goodbye, my stars; that always shine when my spirit light is unlit. When everything seems to be at the darkest, you guys show me what real friends are for. My second family.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s