Suatu Hari di Cipulir…

Hari ini gue lulus dari salah satu cobaan yang paling berat buat cowok-cowok: nemenin nyokap belanja. Lulus nemenin nyokap/cewek belanja adalah salah satu pencapaian yang patut diapresiasi. Terakhir belanja bareng nyokap itu dua tahun yang lalu and I swore I’d never do that again.

Kejadiannya berlangsung di daerah Cipulir. Masih dalam keadaan kangen-kangenan sama nyokap dan sanak, sehari setelah nyokap pulang gue langsung di ajak jalan2. Asik. Udah lama gak ngeliat pemandangan dimana lo cuma bisa ngeliat alay dan bau asep dimana-mana.

Bayangin, jam 11 matahari dengan teriknya serasa ada di atas kepala, ditambah bisa ngerasain langsung desir-desir semilir angin panas lewat celah-celah rambut lo. Itu bener-bener dewa, panas yang dewa kalo buat orang Tangerang. Tanpa berpanjang-panjang lagi, begini runtut kejadiannya:

Kemacetan terjadi sekitar 1 km dari Mal Cipulir. Angkot berjalan tersendat-sendat. Para penumpang di dalam pun juga ikut tersendat-sendat, kepalanya maju mundur seperti ayam ingin beranak. Karena udah gak tahan, gue dan nyokap memberanikan diri untuk menjadi sukarelawan yang berani turun tangan langsung menerjang kerumunan orang-orang ini.

Sepanjang 1 km! Bayangin! Kerumunan orang-orang di trotoar deket Mal Cipulir yang udah desek-desekan sama motor, mobil, becak, sepeda, bemo, dan gerobak keliling, ditambah sama antrian PUANJANG orang-orang ini. Berhubung kiri-kanan-depan-belakang-atas-bawah gue kebanyakan ibu-ibu yang mengalami cebolitas (sindrom kependekan tubuh seseorang dikarenakan beberapa faktor seperti umur dan kehamilan) dan gue tinggi sendiri, gue adalah tiang monas di tengah-tengah para jemaah haji yang kehausan.

Masih dalam suasana bulan Ramadhan, jam 11 siang harus jalan kaki pelan-pelan, gak sedikit motor-motor yang nyenggol lengan kananlah, atau spion mobil yang gak sengaja nabrak bahu gue lah. Dengan petualangan panjang mencari ridho Allah, gue sampe di dalam Mal Cipuliri dengan mata berbinar.

Gak sampe mata gue berbinar panjang, rasanya mata ini mau copot ngeliat TERNYATA MAKIN BANYAK ORANG DIDALEM SINI! TOBAAAAAAAAAAAT YA ALLAH. Ibu-ibu, bapak-bapak, bocah, mbateng, dan bahkan gak sedikit aki-aki turut meramaikan kepengapan dan kesumpekan seisi Mal. Gue coba jalan pelan, pelan sesuai irama langkah kaki nyokap.

Semua prosesi ini selesai jam setengah 2an. Harus jalan pelan-pelan sementara kaki udah pegel bukan main, ditambah jarak antartoko yang pelit banget nyisain ruang, dengan gitu mau ga mau sesama pembeli harus desak-desakan satu sama lain, dan harus nyenggol baju inilah, beha inilah, kolor dan segala macemnya. Gue sebisa mungkin balik muka pas ngelewatin salah satu toko BH yang jual G-string, hot pants dan segala macam bra. Gue coba buang pandangan karena ga mau pas ada salah satu G-string yang gue senggol dan jatoh, pas ngambilnya gue dikira maling kutang. Apa arti hidup ini nanti.

Dari segala kejadian-kejadian yang hari ini gue alamin, bisa gue simpulkan bahwa:

1. Cewek itu ribet. Satu hal ketika mereka belanja: kelaparmataan mereka selalu  bikin gue gondok. Toko pertama, ngeliat doang, tanya ukuran, baca harga, ga beli. Pindah ke toko kedua, ngeliat yang lebih unyu, tanya ukuran, tawar harga, gabisa ditawar, tinggal. Sampe akhirnya di toko ketiga belas, barang yang diliat ITU-ITU JUGA cuma masalah ga bisa ditawar, akhirnya BALIK KE TOKO PERTAMA DAN BELI SATU BARANG YANG SAMA DARI TIGA BELAS TOKO. Untung gue ga jadi cewek..

2. Bapak-bapak ternyata hobi belanja. Pas stop by nemenin nyokap beli baju panjang gamis khusus emak2, tiba2 seorang bapak menggendong anaknya nyamber dan ngomong “Pak, legging cewek warna item berapa?” dan langsung dengan sibuknya ngelanjutin pilih-pilih celana diantara ibu-ibu lainnya.

Tanpa terasa adzan zuhur sudah berkumandang, meskipun kedengarannya sayu-sayu, jam tangan ga bisa boong. Udah jam setengah 1an dan orang-orang ini masih hilir mudik di berbagai toko, berlalu lalang kaya gak pengen ketinggalan barang yang dia cari dan gak mau keduluan orang lain, gak sedikit juga anak-anak yang nyeruput es jeruk dari dalem gelas. Di Cipulir, gue bisa belajar kalo ternyata kejujuran itu penting. Setelah gak jauh ketemu si Bapak Legging di toko lain tadi, banyak tukang jual es minuman di dalem yang ber-lalu-lintas ria nawarin minuman. Satu anak kecil bilang ke bokapnya, “Pah, pah! Beliin aku satu dong!” dengan santai tukang minuman itu senyum berseri-seri karena jualannya laku.

“Yaudah sini papa pegangin.” kata bokapnya sesaat setelah si bocah minum seteguk es jeruk itu.

Berhubung nyokap gue masih sibuk milih-milih barang, gue perhatiin aja bapak dan anak ini. Anaknya digendong, dan bokapnya megang es jeruk. Ga sadar, tiba2 bokapnya dengan enteng nyedot es jeruk itu! SLUURPPP! Sampe habis. Batal deh puasanya. Emang ya, lagi puasa sambil megang es jeruk adalah godaan yang luar biasa dibanding nontonin Kristen Stewart.

Intinya, gue belajar satu hal. Dari orang-orang yang lalu lalang senggol tampar di Cipulir tadi, gue ga pernah ngebayangin ada dompet yang gak sengaja kecopet atau bahkan toket yang hilang disitu. Tanpa sadar gue makin sadar kalo di pasar-ke-mal-malan kaya Cipulir dan CBD Family Mall ternyata makin banyak ibu-ibu berkerudung berbaju ketek.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s