Jatinangor si Kota Mimpi

Subhanallah. Sekali lagi gua ucapkan. Dengan ucap syukur yang tiada henti, masih dalam masa-masa terharu dan ga percaya bisa dapet salah satu universitas ternama di Indonesia, dengan segenap hati gua coba untuk terus berharap dan bisa bersyukur ga habis-habisnya.

Menurut rumor yang beredar yang dikasitau sama kakak-kakak UNPAD, ada pertemuan orangtua yang namanya “Open House” di kampus hari Selasa, 17 Juli 2012. Seninnya, tanpa basa-basi gue dan bokap langsung mempersiapkan segala sesuatunya malam sebelum hari-H. Berhubung gue baru balik dari audisi Starteen yang ga keruan–bayangin aja suruh berdiri mondar-mandir kesana kemari selama 3 jam lebih cuma buat isi daftar registrasi dan bikin rekening baru– which really sucks. Sebenernya niatan utama gue ikut-ikut gituan cuma buat ada pengalaman aja sih, kaya apa sih rasanya audisi dari sebuah acara TV swasta. Just so you know, gue juga sempet tuh mengurungkan niat buat ikut Indonesian Idol, mengingat suara gue yang mirip Adam Lambert keselek tulang kering ayam, yah ga kebayang kan seberapa nekatnya gue ikut acara begituan.

Cuman karena fokus UN waktu itu, jadinya Indonesian Idol dibatalkan dulu. Lanjutlah, pas ada pendaftaran Starteen gue langsung lampirkan foto dan kirim pake e-mail ke MNC Tower hahahaha. Nekat ye. Banget.
Nah, beberapa hari setelah pengumuman SNMPTN itulah, gue tadinya mau lewatin aja audisinya, cuma berhubung gue cari-cari pengalaman, yaaa sekedar coba ga salah kan.

Hari Minggunya, sehari sebelum gue ke Bandung, Khailani akhirnya bersedia nemenin untuk ikut audisi. Dengan motor Smash versi lama yang gue ga ngerti kapan taun keluarnya–dan yang lebih mirip motor-hampir-bobrok-kalo-dijalan-berbatu itulah kita berdua pergi. Bertolak lah kita ke daerah Tebet, tepatnya di Comic Cafe dengan wajah beler dan baju sengena-ngenanya ini. Setelah menempuh 1 jam perjalanan, udah banyak anak-anak kece ini yang bakal jadi ‘remaja idola papan atas’ nantinya. Duh, udah deh ngeliat muka-muka kece gini gua jadi model majalah keinjek-injek aje dah. Pikir gue… Bisa dilihat eskpresi wajah dibawah pas gue mikir kaya gitu:

Tapi sebelum gue berhasil pikir panjang, gue ga lolos audisi. Dah. Ga ada rasa sesal sama sekali pas gue tau ga lolos. Boy William nyesel tuh ga nerima gua. Hahahahahah. Singkat cerita, gue langsung pulang kerumah dan tidur persiapan untuk pergi besok.

Senin, 16 Juli 2012. 
Dengan perjalanan kurang lebih empat jam, gue dan bokap udah sampe di Jatinangor. Alhamdulillah dipermudah dan langsung dapet kos gak jauh dari kampus.

Selasa, 17 Juli 2012.
Paginya, kami langsung meluncur ke Universitas Padjadjaran untuk pertemuan orangtua. Sebelum sampe ke kampus, gue sesekali berhenti sejenak untuk menikmati pemandangan pegunungan dan lereng sawah yang hijau. Ditambah langit cerah dan angin sepoi yang menambah kesejukan kota Jatinangor. Alhamdulillah. Mungkin hal-hal yang ga biasa kaya gini, yang gak bakal dimiliki kampus lain. Jalan menuju kampus yang di kanan-kiri kita cuma ada pemandangan menakjubkan dan kebebasan. Somehow, I felt free back then. I felt so much in peace and had nothing to think about more.

Selesai itu, ekspektasi gue yang tinggal kasih berkas dan segala keperluan yang harus dikasih besok ternyata salah. Masih harus ada yang di-download dan bayar registrasi sana-sini. Mau ga mau, kami harus nginep semalam lagi untuk memenuhi segala prosedur registrasi.

Kamis, 19 Juli 2012.
Setelah pembayaran dan menyelesaikan segalanya, gue langsung buat Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) di aula Bale Santika UNPAD. Gak sedikit teman2 yang ikut buat KTM dan dikasih almameter. Bokap dan gue kala itu udah putus asa. Berhubung gak bawa cukup baju–ekspektasi cuma buat tinggal dua hari doang ternyata keliru besar– dan selimut plus yang lain-lain, ya kitanya tersiksa juga. Hhhh. Tapi jangan nyerah.

Pasti Allah membukakan jalan. Dan bener! Semua itu rasanya flawless dan berjalan begitu lancar. Karena dari hari Senin sampe Kamis gue bolak-balik ke kampus, ya bisa dibilang gue udah cukup kenyang dengan rute-rute jalan dan rute angkot ke Fakultas Ilmu Budaya. Cih. Ga kerasa ye gua udah jadi anak kuliahan aja, dulunya mikir apa jadinya kalo gua masuk swasta, tapi semua itu sudah terbayarkan dengan lancarnya proses registrasi dan gue udah punya kartu mahasiswa sendiri!!! :’) Bokap langsung menghembuskan nafas lega setelah tau semua prosedur yang berkelumit ini selesai.

Tibalah pulang ke Tangerang hari ini.

Semua kesabaran itu. Semua rasa kangen untuk buka laptop dan nulis-nulis hal goblok di Twitter itu. Semua rasa rindu untuk buka laptop dan denger lagu sekenceng-kencengnya. Semua rasa gelisah untuk bisa nonton TV bareng ibu, adik dan kakak itu. Semua itu. TERBAYAR SUDAH. Dengan pulangnya gue hari ini.
Tapi tanpa basa-basi lagi, seminggu kemudiannya gue udah harus balik lagi ke Jatinangor buat OSPEK. Duh, bakal kaya apaan ye jadinya ntar. Di sana. Sendirian. Nyiapin segala hal. Yah…….itulah hidup. Pasti berubah. Kitanya juga harus berubah.

Selalu bersyukur dan dekat sama Allah. Minta segala kemudahan dan segala keinginan sama Allah. Insya Allah, kamu diberikan yang terbaik dan dimudahkan segala urusannya. – Bokap.

Dengan hati tenang, gue jawab Amin panjang dalam hati.
Segitu dulu perjalanan seru dari Jatinangor. Masih banyak lagi hal-hal  yang ga keduga didepannya. Rahasia dan rencana Allah yang udah dirancang begitu indahnya. Pasti bakal jadi kenangan tersendiri selama gue disini. Di kampus baru ini. Jatinangor kota mimpi. Kota dimana hanya ada hawa sejuk dan pemandangan alam. Lukisan Tuhan.

Salam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s