The Unsung Heroes: Guru-guru SMA Yadika 3

Masa-masa SMA. Sekolah  Menengah Atas. Ngomongin masa-masa sekolah gak bakal pernah ada habisnya. Mulai dari anak-anaknya, guru-gurunya, staf, sampe office boy bisa jadi kenangan indah.

Sekedar flashback aja sih, just so you know, setelah ngaca beberapa jam, menimbang sambil berenang dan muter-muter komplek, gue bisa menyimpulkan kalo cita-cita gue kayanya cocok jadi guru deh.

Jadi gini, ceritanya tuh dulu (gangerti deh ini gue sadar ato ngga) sekitar tahun 2006-an pertengahan lah, gue masih kelas 5 SD. Ngeliat ada papan tulis kapur kecil butut yang ga kepake didepan kamar gue, penghapus dan kapur masih nyolong di Madrasah Ibtida’iyah (baca: SD) deket rumah waktu itu. Yaudah, dengan bantuan adek gue, somehow, satu kampung di RT itu tuh pada ngumpul setiap malem buat belajar. Dan gue jadi gurunya. GUA JADI GURUNYA. Main belajar-belajaran gitu. Anak-anaknya juga 3 tahun dibawah gue (ya kira-kira bocah umur 9 taunan gitulah hahahhaha)

Yang gue salut, anak-anak ini bener-bener niat sampe bawa buku dan pensil dari rumah! Ya gitu. Jadi misalkan abis main bola bareng (dan gobloknya gua yang tua sendiri) langsung deh pada ke halaman rumah dan duduk manis. Sampe nyokap bokap juga bingung gua ngapain. Aduh gila! Waktu itu, gua thoughtless gitulah. Ga mikir itu gua ngajarin bocah-bocah ingusan bener apa ngga. Dan sekarang, ngeliat anak-anak ini tumbuh dewasa karena sering berenang dan sering minum susu HiLo Teen dibawah umur 19 tahun, mereka mulai tumbuh tinggi dan murid-murid gue pun hilang. Harapan gue menjadi guru SD pun pupus kala itu, sampe sekarang. Setiap kali ngeliatin rumah gue, entah mereka masih ngenalin atau ngga tp udah pada gede2 banget (apanya wan?) badannya…

Masih suka kebawa mimpi buruk mimpiin anak-anak yang udah tumbuh dewasa sebegitu cepatnya ini, tiba-tiba dateng kerumah sambil bawa buku manggil2 nama gue “Mas Iwaaaan. Ajarin kita doong!” Anjir! That would be the worst nightmare I can tell. ZzZz.

Ngomongin soal ajar-mengajar, balik ke topik, SMA! Guru-guru SMA Yadika 3 juga gak kalah ngangenin loh. Ada yang absurd ngajarnya, merdu suaranya, lebat rambutnya, sampe yang mukanya serem juga ada. Lengkap! Ini beberapa guru Yadika yang pernah ngajarin di masa-masa ajaran tahun angkatan 2011/2012:

1. Pak Marulak. Guru Biologi (gue curigain mungkin beliau juga ngajar Ilmu Garuk-garuk Tanah dan sempet jadi fighting-coach di serial TV Tutur Tinular karena kecerobohannya mengeluarkan jurus-jurus maut). Umur sekian tahun. Dikenal di sekolah karena jurus ular Tutur Tinular dan berbagai jurus absurd yang bikin muka doi makin keliatan absurd. Ditambah kekhasan beliau kalo lagi ngabsen yang nyebutin namanya pelan-pelan, kalo ada satu murid dikelas yang dipanggil gak denger, langsung disuruh maju dan kena CUTE! Sedap kan ngajarnya.

2. Pak Tagor. Guru Bahasa Inggris. Wajahnya yang kebatak-batakan bikin para murid yakin kalo Pak Tagor itu orang batak (?). Gayanya yang keep it cool jadi khas tersendiri. Jarang masuk kelas. Sekalinya masuk kelas pun, cuma banting buku dan bilang “Saya mau kebawah dulu. Kalian urusi dulu pelajarannya ya. Game kita sudah selesai! Udahlah! Ngopi dulu saya ya. Hehehehehee” sambil nyengir ketidakjelasan tersirat di garis-garis wajahnya.

3. Bu Ida. Guru BP. Perawakannya ceria dan jarang bisa dibuat lucu-lucuan. Kekhasannya yang selalu negor anak-anak dengan logat jawanya yang kental bikin beliau semakin ngangenin. “Mas, rambut koe potong udah panjaaaaang.” atau “Mas, iki lho dibayar tunggakannya.”

4. Pak Abdi. Guru Kimia. Kalo ikut acara Tahan Tawa mungkin beliau bisa jadi pemenang back-to-back. Sekian tahun tapi mukanya yang kata anak-anak dibilang baby face, masih cukup meragukan kalo beliau ini beneran orang atau bukan. Cara ngajarnya yang selalu ditambah kata “BAH” disetiap kalimat yang dia ucapkan, menjadi kelangkaan tersendiri dalam sejarah ke-tenaga-pengajar-an SMA Yadika 3. Paling rajin masuk PM (Pendalaman Materi), bahkan masih tetap semangat (sampe nyanyi-nyanyi anthem lagu batak kalo muridnya cuma satu atau dua). HORAS!!!!!!!!!!!!!!

5. Bu Narti. Guru Fisika. Mamah Narti dan BBnya. Ungkapan Si Mamah yang melekat pada diri beliau bikin para murid yakin (terutama gue) kalo beliau dulu penyanyi sinden di desanya. Mengingat suara beliau kalo lagi ngajar, yang melengking ga keruan dan begitu tinggi. Setiap diajar Bu Narti, gue semakin inget nyokap dirumah. Tapi, semakin lama gue jadi lucu sendiri ngebayangin apa jadinya kalo nyokap gue begini jadinya. Halabala.

6. Bu Lilia. Guru Kewirausahaan. Si Satpam dan Guru-Yang-Paling-Ditakuti pertama kalo udah jaga piket. Kalo matanya udah melotot, beeeeeeeeeuuuuh dunia berasa berhenti. Jam dinding semuanya merengut. Nyawa siswa biasanya ada yang terenggut. Abis dia ngelarang anak-anak yang mau keluar istirahat di luar sekolah, langsung deh jualan gelang sambil senyum-senyum ngarep biar bisa dijual ke anak-anak lain. Yang lebih serem, beliau sering make jaket kulit (yang asumsi gue sih kayanya jaket tukang ojek) item pekat, pake kacamata item, sambil masang tampang ngeri. Gila. Mantan preman emang sih kayanya.

7. Pak Angga. Guru Olahraga. Dikenal berkomitmen dengan pekerjaannya sebagai guru olahraga. Selalu disiplin dan gak kenal yang namanya telat. Kalo udah ngambek karena satu siswa, satu kelas nilainya bisa terancam punah.

8. Bu Esra. Guru Matematika. Terkenal karena cara mengajarnya yang diselingi hukuman cute (cubit tete) kalo ada muridnya yang ga ngerjain tugas. Dikenal lucu dan periang. Meskipun masih banyak murid yang sakit hati menjadi korban untuk minta dibelikan nasi warteg yang agak jauh dari sekolah. Huhuhuhu.

9. Bu Diana. Guru Bahasa Jepang. Sensei. Dikenal ramah tamah. Easy-going dan gak pandang bulu. Ini salah satu guru favorit gue, disamping ngajarnya yang komunikatif dan gak ngebosenin, chemistry antara beliau-murid pun terasa kuat kalo lagi gak ngajar. Ini Guru-Yang-Paling-Ditakuti kedua setelah Bu Lilia kalo udah jaga piket. Karena sekalinya ngeliat rambut gondrong, langsung tebas. Rambut atas rambut bawah, tebas teruuuuuuus (?)

10. Bu Riesminingsih. Miss Ites. Guru LBI 1. Selalu gak-mau-telat dan komitmen sama pekerjaannya.

11. Bu Deni. Guru Kewarganegaraan. Guru favorit gue lagi. Dikenal karena kecantikan alaminya yang gak pernah pudar dari dulu, dan sampe sekarang masih menjabat sebagai Primadona Desa di Kampung Bojong Kenyot. Cantik sekali..

12. Miss Yati. Guru LBI 2. Punya prinsip tegas dan berwibawa kelihatannya. Ini satu-satunya guru yang nyuruh muridnya goyang gayung kalo telat masuk kelasnya dia. Gapapa deh, potensi gue untuk bisa jadi goyang-gayung dancer bisa ditampung lewat hukuman ini.

13. Bu Indah. Guru Sejarah. Guru baru. Ojo Kesusu. Rambut bondingannya yang selalu bikin murid-murid terkapar (baca: mau pingsan + muntah). Apalagi kalo udah kena kibas angin.

14. Bu Enggar. Guru Bahasa Indonesia. Sikap kemayunya dalam berbagai hal bikin Ibu Enggar gampang dikerjain sama murid-muridnya. Hahahaha.

15. Pak Apul. Guru Fisika. Dikenal dengan ke-lebay-an beliau dalam mengajar dan menangani hal-hal kecil.

16. Pak Abdul. Guru Komputer. Dikenal sebagai Abdul Parker karena keisengan + kecerobohan beliau memposting dan memperlihatkan fotonya dengan pakaian Spiderman lengkap didepan anak-anak.

17. Pak Amal. Guru Agama Islam. Guru Baru. Dikenal sebagai guru yang lincah dan atraktif. Aktif dalam memimpin anak-anak khutbah, terlebih lagi aktif dalam menjadi trainer aerobic ibu-ibu.

Meskipun begitu banyak kenangan indah, absurd, ga jelas, dan ga bisa dilupain bareng mereka dan para beliau ini, gue coba selalu respect sama apa yang para bapak-bapak dan ibu-ibu ini ajarkan kalo di kelas. Terutama sama Pak Amal. Hubungan kita………….begitu dekat. Sampe-sampe rasa hormat gue yang begitu dalam dibayar lunas dengan ternobatkannya gue sebagai “Murid Terohis tahun angkatan ini”. Gila. Sebuah pencapaian. Inilah pencapaian yang berbau islam setelah penghargaan lainnya. Hihihi. Tapi overall, these guys r just amazing. What wud the students do without them? Maybe we often make fun of you guys, but here it is. Everything has been paid off! Totally has since the farewell party. We all know that deep down inside, those who often make fun of teachers still have a heart.  Big heart.

Never lose a chance, bapak-bapak guru.
Never lose the hope, ibu-ibu guru.
Pahlawan tanpa tanda jasa.
Tanpa kalian, dan bimbingan kalian, kami bukan siapa-siapa. 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s