Pantaskah Anak Kecil Main Twitter?

SNMPTN udah selesai. Segala jurus dan bentuk doa udah gue panjatkan. Sekarang tinggal nunggu 7 Juli dan sampe hari H buat pengumuman tesnya. Setidaknya usaha-usaha tiap malem gua stay up buat buka-buka materi geo/sekedar ngafalin arca-arca ga penting itu, sudah terbayarkan dengan menangnya Swedia atas Perancis malam tadi (loh). Yah……meskipun Perancis yang kalah. Gue masih terpukul pas tau kalo Laura Basuki sudah menikah.

Yah karena topik gue bukan pertandingan bola (ya seperti yang bisa diliat oleh saudara-saudara sekalian ya. Setiap ada football match entah itu Euro Cup, World Cup, Bulungan Cup pasti di timeline selalu ada this person yang selalu nyerocos tak tentu arah tentang seluruh pertandingan. Dari pemain bolanya lagi lari, atau ekspresi pelatih tim favoritnya pas gak ngegolin, atau sekadar ngetweet seberapa gede stadion/ramenya penonton ato supporter tim favoritnya. Dengan sigap, kalo ada orang macam ini yang kocar-kacir + ngomong trashy things di timeline langsung gue mute seketika. Selesai.

Lebih parah lagi, orang-orang yang gue mute ini (entah ini aplikasi twitter hape gue yang error atau emang orang ini bukan ditakdirkan untuk di-mute) somehow pagi-paginya MUNCUL LAGI! Doi ngetweet seberapa seneng tim favoritnya menang dan ngasitau ke publik berapa besar duit taruhan yang dia dapet semalem. Bahkan sampe pertandingan dikomplek/RT nya pun sampe dikasitau di twitter.

Hmm belom sempet gue close timeline bar, udah ada newsfeed yang ga sabar kayanya pengen cepet2 dibuka. Gue langsung buka berita dan terkejut setengah mampus: Dua cewek SMP mabok nabrak truk ditengah jalan jam 3 pagi. Apa yang dirasa? Selama gue SMP, kenal alkohol………..denger alkohol aja deh, itu udah pusing. Jangan jauh-jauh deh, rokok aja dulu. Dulu waktu di smp 3 tangerang, sering banget para konselor ini dateng ke kelas-kelas cuma buat ngingetin betapa penting gaji ibu-bapak kita yang mereka nyarinya sampe banting tulang (gila, hebat ya bisa banting tulang sendiri) dan dengan gampangnya kita ngebakar uang-uang itu dengan rokok; yang pada akhirnya juga gak ngasilin apa-apa buat kesehatan pertama, kedua buat finansial juga.

Kalo inget-inget masa smp dulu, gue yang kenal rokok aja cuma dari konselor, guru BP, dan internet. Dan kalo ngeliat peralihan era di tahun 2012 sekarang, duh…….gue ngeliat bocah-bocah SMP yang kocar-kacir dijalan dengan santainya ngebulin asap rokok ke para pejalan kaki rasanya sewenang-wenang banget. Trus masih mending deh, cowok ngerokok udah harfiah, dan ini cewek!!! Bocah cewek SMP yang ngerokok. Cantik sih, rambutnya panjang, ranum gitu lah (apanya wan?) trus bahenol juga trus montok juga trus………(WAN! Nyebut!) Astaghfirullah bukan itunya yah. Tapi ya tetep aja secantik apapun itu cewek kalo udah ngerokok, yah….cantiknya pudar. Bener..

Hehehe maybe this is not the right way to judge someone: from the way they smoke ato kalo mereka ngerokok atau ngga. Apalagi sampe udah kenal alkohol dan minuman keras lainnya. Udah angkat tangan deh, terlanjur sudah. Ditambah lagi kalo setiap gue pulang sekolah biasanya pandangan gue gak melulu terpaku pada jalan didepan. Yah….kadang kalo lagi laper ya curi-curi pandangnya ke warteg atau warung makan terdekat hehehe. Kalo lagi penasaran ya curi-curi pandangnya ke warnet, kok penasaran? Iya. Tau apa? Gue makin ngeri karena setiap yang gue liat kalo mandangnya ke warnet itu kebanyakan bocah. Terutama cewek-cewek.

Seriously, 2012, kenapa ya harus kaya gini. Kenapa lah globalisasi –yang emang gue tau gak selalu bawa dampak positif– harus jatohnya ke anak-anak tak berdosa ini. Lingkungan dan keluarga rasanya udah nyatu gitu ya. Temen-temen sebaya yang berkelakuan sama kaya gitu pasti ‘nular’ ke temen yang satu dan yang lain terus terus kaya gitu dan akhirnya bisa sejumlah anak-anak disatu kampung itu punya kebiasaan buruk yang sama. Ngeri gak tuh. Internet malah disalahfungsikan. Visit pornsite yang katakanlah bisa sampe membeludak jumlah visitornya, apalagi visitor kebanyakan anak-anak. Miris aja rasanya. Keluarganya kemana??! Dimana andilnya ckck.

Globalisasi yang ngaruh ke mass media, gak terkecuali social media, kaya twitter dan semacamnya. Disatu sisi, gue overjoyed kalo sekarang2 semakin banyak anak SD yang udah canggih twitteran. Disatu sisi juga ngerasa kaya jadi bentuk penyalahgunaan social media. Contohnya, ada this girl yang selalu ngomong ga pake otak di timeline. “Oh My God, kenapa sih Tuhan gak adil banget.” atau “Gue suka sama lo woy! Sadar dong. Peka dikit kek!” atau “Tuhan bunuh gue sekarang, angkat nyawa gue sekarang!” (padahal cuma diputusin atau gak dilirik gebetannya). Sekilas, nama dan foto avatarnya yang meyakinkan (karena keliatannya cewek ini udah dewasa). Tapi pas gue buka profil dan liat bionya yang masih 13 tahun, GUBRAK! Gila bener-bener penyalahgunaan deh. Seolah-olah twitter jadi tempat pelampiasan yang gak proper aja gitu. Dengan ngomong yang ini-itu, gak sadar apa yang diomongin itu bisa jadi dekadensi moral buat dia sendiri kedepannya.

Yah……gue mau ngomong panjang lebar disini juga ga guna. Tapi seriously Indonesia harus berubah. Oops, I did it again. GIMANA MAU BERUBAH KALO BAPAK-BAPAK TAJIR PEJABAT AJA SEMPET-SEMPETNYA LAGI RAPAT MPR MASIH SUKA NONTON BOKEP?!

Pesannya: sebelum menggunakan social media/ngetweet sesuatu, lihat dulu (kalo perlu ngaca dulu dikaca di dalem kamar. Punya kaca kan?) berapa umur kita. Sesuaikan isi twitter itu dengan umur kita. Sebelum di misjudge sama orang dan bahkan bisa jadi kebiasaan buruk kita kedepannya. Hati-hati loh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s