I moved to IPS!

SNMPTN? Seleksi Masuk Perguruan Tinggi Negeri.
Kehadiran sosok SNMPTN sepertinya jadi momok bagi para calon-calon mahasiswa setelah Ujian Nasional berakhir.
Ada yang menganggap itu sebagai momok yang ditunggu-tunggu, ada juga yang menganggap sebagai momok menakutkan.

Gue pribadi, mikir kalo SNMPTN itu momok yang gimana ya……nakutin ngga tapi ditunggu-tunggu juga ngga. Yep. Setelah UN berakhir, nyokap langsung mendaftarkan gue untuk bimbel jalur SNMPTN di tempat les gue dulu yang sama. Mau gak mau, keteteran deh mimpi gue buat jadi pianis handal hehe soalnya bakal kesita waktu buat belajar ini-itu masuk perguruan tinggi ternama di Indonesia.

Gue ambil jalur IPA. Karena awalnya dari kelas 12 gue udah masuk jurusan ipa, mau gak mau harus dilanjutin ke jurusan yang sama. Bukan mau gak mau juga sih, emang udah harfiahnya begitu. Pelajarannya beragam, dari fisika, biologi, kimia, sampe matematika IPA, semuanya dilibas abis. Jalan dua mingguan les, gue mulai ngerasa berat. Berat sama angka-angka yang selalu stuck di otak. Bisa dibayangin, 4 jam kurang harus dipaksa duduk ngeliatin angka-angka ini dipapan tulis, yang gak semua pelajaran bisa masuk kedalem otak sekaligus. Emang gatau apa kalo ada muridnya yang galau gimana? Tega banget sih……. *hiks*

Akhirnya, bulatlah tekad gue untuk masuk jurusan IPC (Ilmu Pengetahuan Campuran). Nah, IPC ini JAUH LEBIH BERAT dari IPA maupun IPS. Kenapa berat? Pertama: Lo harus nguasain kurang lebih 10 materi + metode SNMPTN sekaligus (termasuk TPA dan pengetahuan dasar) dalam waktu 2 bulan. Gila gak tuh? Bukan gila lagi. Bahkan kalo gue bahasa-inggrisin ungkapan apa yang tepat untuk menggambarkan situasi ini, kamus John M. Echols mungkin udah out of words, kehabisan kosakata kali. Setres gak tuh.

Sekitar 2 minggu udah berjalan, Try Out dan kelas-kelas intensif mulai gue tekuni. Cuman dipikir-pikir sejauh ini gue dapet apaan ya? IPS harus belajar sendiri (Gue milih untuk belajar otodidak IPSnya, soalnya kalo mau masuk IPC harus nambah 500 ribu lagi; pas denger disuruh bayar 500 ribu lagi, gue langsung keinget nyokap yang udah pergi bolak-balik Singapur-Jakarta banting tulang buat dapet 500 ribu, dan tiba-tiba keinget MANTAN GUEEEE HUAAA), jadi ya mau gamau pas lagi belajar pelajaran ipa, gue buka-buka buku IPS sekalian curi waktu buat belajar. Pulang les, langsung stay up depan laptop buat browsing materi ips buat try out selanjutnya. Keras gak sih hidup?

Yaudah, setelah mengemban, berkelana, mendaki bukit Padjadjaran Cimande, melawan ribuan bison di Gurun Sahara, memetik bintang dan menerobos langit ketujuh, GUE PINDAH KE IPS! Kelasnya mulai besok. Gue gak sanggup. Kalo didalem kelas waktu gue masih di IPA ada CCTV atau kamera pengintai, sebelum kelas dimulai gue udah lambai-lambai duluan kali. *meragain ngelambai ala banci*

Yah..setelah gue denger suara gue sendiri pas nyanyi di Prom Night kemarin, mungkin gue mulai menemukan jati diri gue sebagai penyanyi! Gatau deh, atau mungkin jadi penggembala kuda handal. Hanya Tuhan yang tahu.
Tapi overall, gue lega mungkin setelah dua minggu masa penantian menuju SNMPTN. Semoga pindahnya gue ke IPS ini jadi keputusan yang baik.
Jadi awal baru buat masuk apa yang gue pengenin. Huaaa lega! Wish me luck🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s