Setelah SMP Mau Kemana?

Sedih…
Sedih ngebayanginnya kalo anak-anak jaman sekarang selalu end-up masa hidupnya dengan bunuh diri/kabur dari rumah karena gak bisa dapetin apa yang mereka inginkan. Atau karena masalah orangtua yang selalu ngekang ini-itu dan dianggap over protective sama kita.

Ujian Nasional SMP yang baru-baru ini selesai, gak baru2 juga sih yah, udah lumayan lama, sekitar dua mingguan yang lalu lah. Nah, tibalah saatnya sekarang masa-masa “penjajakan”. Setelah SMP mau kemana? Ada yang masuk SMK (Sekolah Menengah Kejuruan), SMA (Sekolah Menengah Atas), MI (Madrasah Ibtida’iyah), atau malah gak ngelanjutin sekolah sama sekali dikarenakan beberapa faktor. Faktor finansial, urusan pribadi dan segala macem.

Mungkin hari ini, temen-temen yang masih bingung mau ngelanjutin sekolah dimana, sama kayak apa yang gue rasain. Tinggal nunggu hasil nilai rapot, dan Alhamdulillah kalo nilainya bagus-bagus, bisa masuk SMA favorit. Ada salah satu temen gue, nilai rapot dia waktu itu 37,00! Hampir 40,00! Nyaris sempurna. Alhasil, dia keterima di SMAN 8 Jakarta yang super-duper ketat persaingannya.

Ada satu temen gue lagi, nilai dia 38,50. Ini lebih-lebih lagi. Dia kepengen banget masuk SMA Negeri 6 yang ada di Blok M sana. Setelah menjalani beberapa tes masuk SMA (denger-denger sih ada tes TOEFL juga), dia tes di SMA 6 sama SMA 78. Tau apa? Dia keterima di kedua sekolah tersebut. Tanpa pikir panjang, setelah mutusin mateng-mateng dan diskusi sama orangtua mereka akhirnya dia sekarang udah jadi murid anak SMA 6 sana. Sekarang masih kelas 11 atau kelas 2 SMA.

Gak sedikit juga temen-temen gue yang beranjak ke pesantren atau MI tadi. Ada yang karena saran orangtua, dan kemauan sendiri. Pikiran orangtua gak ada yang tau ya. Mana tau ada bapak yang pengen anaknya jadi ustadz atau guru ngaji. Atau ibunya yang pengen anaknya sukses dunia akhirat. Gak sedikit jaman sekarang orangtua yang kaya gitu.

Ini ada beberapa tips yang setidaknya bisa jadi bahan pertimbangan temen-temen/adik2 yang mau ngelanjutin sekolah ke jenjang SMA:

1. Ukur rata-rata nilai sekolah tersebut dengan kemampuan diri sendiri. Misalnya mau pilih SMA 78/SMA 63 yang notabene-nya, orang-orang tau kalo disekolah itu punya standar nilai yang tinggi. Jadi, kalo beranggapan belom bisa ngikutin pelajaran dengan baik dan gak mau serius kedepannya, jangan nekat. Once you’re in, you’ve got to struggle hard.

2. Pilih sekolah yang mudah dijangkau. Mudah dijangkau dalam segi finansial dan jarak dari rumah. Kalo orangtuanya kira-kira masih mampu sih ya itu beda cerita. Cari yang mudah dijangkau. Meskipun sekolah favorit, tapi kalo jauh, masih bisa dipertimbangkan deh. Tapi bokap gue adalah salah satu contohnya: Beliau dulu adalah seorang murid SMA Negeri 1 Pontianak. Jarak rumah ke sekolahnya itu sekitar 80 km. Tahun 1967 dulu emang belum ada kendaraan bermotor, angkot juga jarang, becak pada jarang narik, dan bahkan orang-orang masih demen pake sepeda ontel. Karena bokap gue orang yang berasal dari keluarga kurang mampu, akhirnya beliau pergi kesekolah dengan jalan kaki! Pulang-pergi sekolah dengan baju sekolah, bawa buku sebegitu banyak, dan kadang harus relain nyeker biar kakinya ga lecet.

Meskipun perjuangan menuju sekolah sebegitu berat, beliau disekolah tetep jadi murid terbaik dikelasnya. Lulus sekolah, langsung kerja di Telkom dan sering dapet banyak piagam dan penghargaan. His struggling to make his own decision become true is no lie. Dari sosok beliau, gue dapet inspirasi kalo setinggi apapun mimpi itu, pasti bisa diraih dengan pengorbanan dan perjuangan. Ingat! Pengorbanan….dan perjuangan.

AKHIRNYAAAAAA….ada satu pengalaman gue pas SMP. Waktu itu ciledug lagi dilanda banjir. Dan jalan-jalan menuju ke sekolah pun ditutup dan dikasih palang + porbaden dimana-mana. Ya mau gamau, gue nyeker ke sekolah. Gue coba ikutin rahasia bokap gue waktu smp dulu, perjuangan ke sekolah TANPA ALAS KAKI! Gue coba jalan. 1 km selo. 3 km mulai terasa capenya. Karena sekolah gue CUMA 4 km dari rumah, jadi pas kilometer ke-4…….. setelah kaki gue terendam air seitar 35 menit…… gue liat dan WAA! Luka-luka semua. Ampun deh galagi-lagi. Pesan moral: Orang dulu itu ternyata lebih strong dari yang gue kira. Kemana-mana tanpa alas kakipun gajadi masalah. Ckck.
Perjuangan tapi ga gini gini juga waaaaaaan.

3. Yakin sama diri sendiri. Jangan pilih satu sekolah favorit, cuma karena ada temen-temen kita disana. Atau kakak kelas/tetangga/saudara/artis/yang lain-lain.

4. Pertimbangkan saran-saran orangtua. Inget loh! Disini gue negasin untuk MEMPERTIMBANGKAN, bukan untuk NERIMA GITU AJA. Gak sedikit ya. Para orangtua diluar sana yang nge-press anak-anaknya untuk masuk karantina buat dikirim ke sekolah-sekolah tertentu, atau gak boleh ngelakuin ini-itu biar masuk ke sekolah inilah, itulah. Keputusan tetep ada ditangan kita! Kalo misalnya kita mau masuk SMA yang sesuai dengan nilai + kemauan kita, coba diskusikan kemauan kita itu sama orangtua, jangan asal bantah ini, bantah itu. Apa yang lo dapet dari saran-saran mereka, coba pertimbangkan baik-baik. Jangan asal main ga terima. Justru itu yang bikin orangtua kalian marah.

Gak sedikit juga, para orangtua diluar sana yang gak mau terima kemauan anak-anaknya, dan harus ngikutin apa kemauan mereka. Ada juga sebagian orangtua yang terlalu overprotect sama anak-anaknya, cuma buat masuk ke SMA tertentu.

Temen-temen, gue saranin. Jangan pernah ada terbesit di otak kalian untuk mogok makan, berhenti tidur, kabur dari rumah, atau bahkan sampe bunuh diri. Cuma karena orangtua gak setuju sama pendapat kita, bukan berarti kiamat. Apapun saran yang kalian terima dari orangtua, atau sahabat, atau teman, coba peritimbangkan baik-baik. Setelah itu, baru omongin. Kalopun masih ditentang juga sama orangtua, JANGAN PATAH SEMANGAT. Tetep ambil hikmah dan ikhlas untuk menerima. Karena keputusan orangtua itu biasanya keputusan yang terbaik.

Meskipun keputusan tetep ada ditangan kalian, mungkin Tuhan udah menetapkan jalan terbaik buat kalian LEWAT PESAN-PESAN ORANGTUA itu. Jadi, mau seburuk apapun kenyataan yang kalian terima, coba tegar, dan gak ngelakuin hal-hal bodoh. Siapa tau sekolah yang disarankan orangtua kalian itu ternyata LEBIH BAIK dari yang selama ini kalian kira.

Be wise.
You know yourself better than everyone else does.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s