Dilema Penonton Inbox

Terik siang mendera jiwa
Baju-baju hitam mewarnai wajah pekat
Haru-biru hilang sekejap tak kenal duka
Alunan lagu pengantar nirwana
Sorak-sorai sungai menjadi ramai
Kerumunan Inbox pagi itu, sungguh menggila.

FYI, Inbox itu salah satu acara musik disalah satu stasiun televisi swasta Indonesia. Good thing-nya, acara yang ditayangin setiap hari ini selalu nampilin band-band papan atas dan so-called boyband, dan selalu bikin gue pengen joget-joget  sendiri kalo nonton sendirian dirumah. Nah buat yang udah tau Inbox itu apa. Good! Ada tiga kemungkinan: 1. Lo sering nonton tipi
2. Lo alay sejati
3. (Ini sebenernya opsi gak harus sih, tapi..) Lo sering nonton Inbox langsung
Bad thing-nya, gue ngeri. Ngeri bukan main deh kalo ngeliat penonton yang entah berantah dateng dari desa mana itu, sampe mosing loncat-loncat sealun sama musik band yang lagi tampil, bahkan sampe buat grup sendiri. Ditengah kerumunan, bikin satu lingkaran gede. Abis itu muter-muter ga keruan sambil dorong-dorongan dan akhirnya sampe ada yang pingsan ato jatoh.

Berdasarkan keterangan-keterangan diatas, gue berani menyimpulkan ada beberapa kategori penonton Inbox:

1. Anak kecil.  Kalo anak kecil otomatis pasti dipengaruhin sama temen-temen alay lainnya. Kategori ini biasanya putus sekolah, putus harapan, trus dengan diadakannya program Inbox, mungkin mereka dapet pencerahan karena bisa ngeliat kaki-kaki para girlband member yang super bening dari bawah! Yang tadinya gue pikir bakal dapet kesadaran buat ngelakuin hal lain selain nonton inbox, ternyata salah. Tapi gatau kenapa pas gue nonton besoknya, ADA LAGI SI BOCAH ITU, mereka ternyata ketagihan. Inilah potret anak-anak generasi penerus yang sudah tercuci otaknya: demen nontonin paha orang. Good for you, kiddo.  Ckck.

2. Remaja. Ada remaja cowok dan cewek. Gue mau deskripsiin yang cowok dulu. Remaja-cowok-penonton-setia-inbox, biasanya gak suka tempat dia nonton diambil orang, makanya dia selalu dateng lebih awal sebelum acara inbox dimulai. Coba kalo kalian pas lagi nonton Inbox (atau gak sengaja keganti channel Inbox), liat penonton dibarisan yang sama, pasti orangnya orang yang sama! Ah! Percuma sih. Lagian mau bedain muka satu sama lainnya juga susah. Mukanya sama semua kali ya itu penontonnya. HRRR.

Remaja cewek. INI YANG NGERI. CREEPY AS HELL. Asumsi gue, these girls could not find any better reason to watch Inbox instead of staying at their house. Sempet disatu segmen Inbox, gue ngeliat cewek-cewek ini RELA DIGENDONG DIATAS KEPALA COWOK sambil joget dengan asik. Gue gak pernah bayangin apa yang ada dikepala si cowok. Kalo gue sih gak akan pernah mau gendong cewek orang dikepala. Aduh Mbak….Kasian Mbak. Masa rela sih harga diri mbak ditaro diatas kepala orang? Ampun deh Mbak. Tobat Mbak buruan deh Tobat! Ya Allah.

3. Cewek berkerudung. Dikategori ini, gue gangerti deh. Kadang gue ketawa sendiri ngeliat satu baris penonton cewek berkerudung semua pake baju dengan nama band yang sama. Udah macam SPG dipaksa dagang. OMG. Gak lama setelah kamera nge-shoot barisan depan, kamera pindah fokus ke barisan belakang! DAN ADA LAGI CEWEK BERKERUDUNG YANG RELA DIGENDONG SAMA COWOK. Ini lebih parah loh. Ini makin parah. Mungkin ini pelampiasan dari remaja cewek yang udah tobat, cuman mereka pake kerudung buat guilty pleasure sesaat. Status buat tobat cuma dilambangkan dengan pake kerudung, tapi JIWANYA tetep ye. Tetep aja mau digendong diatas kepala gitu. Ckck. Banyak-banyakin ngaji, Mbak. Beneran deh.

4. Ibu-Ibu. INI LEBIH NGERI DARI KETIGA KATEGORI DIATAS. Belakangan ini, justru yang sering ada dibarisan depan penonton tuh ibu-ibu. Remaja cewek dan cewek-cewek berkerudung udah pindah kebelakang buat minta digendong. Nah, sekarang ibu-ibu ini yang take over. Setiap nonton ibu-ibu lagi joget seneng bukan main ini, gue sedih. Gue malah ngeliat sosok nyokap gue pake kerudung sambil megang handphone dan bawa belanjaan ditangannya. Gimana ya kalo yang lagi joget-joget ditipi nyokap gue. Ampun dah. Gua tobat nasuha beneran deh. Asumsi gue, biasanya kan inbox acaranya di Mal-mal gitu ya, dan deket pasar besar juga. Mungkin ibu-ibu ini gak sanggup (karena mungkin dulu waktu muda sering nonton acara sejenis, atau emang ibu-ibu ini udah ada jiwa alay didalem diri) abis belanja mereka mampir buat hiburan. Bete dirumah. Saran gue sih; Bu, dirumah anak-anak lu kelaperan, Bu. Ibu malah asik-asik joget gabung sama alay lain. Emang dirumah gapunya keluarga bu? Kasian suaminya kelaperan. Anak-anaknya juga kesian.
emang ibu gak bayangin apa kalo anak-anak dan suami ibu nonton ada ibunya lagi joget ditipi? OH! Apa ibu kebelet jadi artis? Aduh, Bu. Mati aja lo, Bu…

5. Penonton pendiem. NAH! Kategori ini bisa jadi GUE dan yang suka-suka ngumpet ngomong dibelakang seberapa alay orang-orang yang nonton inbox, padahal dia termasuk salah satu orang itu :>
Penonton jenis ini itu penonton yang diluar pager. Diluar area penonton inbox. Yang nontonnya disamping panggung doang atau bahkan sampe diatas pohon. Kebanyakan penonton ini, lagi on the way somewhere ngeliat ada band favoritnya manggung, mampir bentar. Nah, yang biasanya kesorot kamera lagi cengak-cengok kaya orang-gatau-mau-ngapain itu disebut penonton kategori ini. Semua itu bisa jadi gue, bahkan kalian. Jadi, gak ada deh exceptionals yang bisa bikin lo yakin kalo penonton Inbox itu sepenuhnya alay. Emang. Tapi hati-hati, bisa jadi itu kita sendiri. OH EM GEE. Didalam jiwa seseorang ternyata, emang gabisa disangkal, kalo ada sisi alay. JAUH dilubuk hati kita. Hiks. Sedih deh.

Udah gausah bantah. Sejauh-jauhnya lo nilai diri lo gaul, kalo udah kesorot kamera Inbox, status gaulnya pudar deh. Tapi kalo ada yang  masih bingung kategori mana kalian, nonton inbox aja deh langsung. Liat respon tubuh kalian sama musik band favorit yang lagi manggung. Kalo lo joget + ikutan nyanyi, means you’re genuinely alay. Hayolo.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s