Banjir…. Oh Banjir….

Hi people! I finally found an internet jam connection after the last two days of suffering! Suffering. Yea, suffering from cobaan lima tahunan ini emang unbearable banget deh buat orang-orang dipenataran rumah. Ciledug. The lovely dearest Ciledug yang Indah.

Banjir.
One big word. So many hazardous things coming up with.

Awalnya gue gak pernah ngira kalo rumah gue ga akan kena banjir. apalagi ditambah bencana yang dateng bertubi-tubi sebelum kejadian ini di Indonesia. Hadeuh. Kadang gue mikir kenapa sih harus lima tahunan?! Kenapa gak tiga puluh dua tahunan kaya krisis Soeharto aja? Kalo 32 tahun-an gitu kan krisis ekonomi cuma kejadian tiga dasawarsa sekali, demo juga ga bakalan dimana-mana (Ribut DPR dan partai-partai tentang kenaikan BBM tempo hari lalu ga termasuk loh! Itu sucks banget), dan rakyat jelata yang nuntut karena rumahnya digusurlah atau apa kek.

Kalo lima tahunan gini kan cari makan juga sulit + nganter makanan via genteng per genteng dengan pake cawet sekode-kodenya juga gak bakal kejadian! At glance, gue mikir kalo bencana lima tahunan itu tabu belaka, Sob. 2002 dulu dirumah kejadiannya lebih PARAH! Banjir meluap sampe batas pintu. Pintu sampe kelelep….which is diluar rumah udah ga kebayang deh itu orang mau ngelanjutin hidup gimana.

Tapi ya gimana, God always have a hand. Mungkin komplek ini udah ditakdirkan untuk banjir, sekonyong-konyong ngingetin kalo orang-orang yang gak bertanggung jawab atas sampah-sampah, nasi yang terbuang terlalu banyak dan macam lainnya. Well, maybe these things happen not only for me, mungkin diluar sana yang udah pernah ngerasain jauh lebih tragis dari banjir kali ini, gak ada apa-apanya ya sama keluhan gue.

Sama kaya tahun 2007, five years later after the incident. Banjir ini MAKIN parah. Tinggi airnya emang gak separah insiden 2002, cuman the worst thing is……….gini ceritanya:

The moment I woke up at the morning of the day, I never realised that my house was already surrounded by water. Full of them. Ga ada ruang gerak. Dan baru sadar kalo air udah sampe garasi mobil. Suddenly awaken up, langsung move up naik-turun mindahin barang-barang penting. Sebenernya kamar + semua perlengkapan gue udah ada dilantai atas, jadi ga perlu lagi capek-capek bawa barang sendiri. Sementara gue lega, Bapak ini, pertama rada kaget denger “Pak Agus! Saya ngungsi diatas boleh gak?” (P.S: Buat yang gatau Pak Agus siapa, tanyakan saja pada rumput yang bergoyang. Belom ketemu juga? Lari aja deh kehutan! APAAAA? Ga ketemu juga? Belok ke pantai nyebur deh sama kebo lagi mandi! MAUNYA APA SIH GA KETEMU JUGA?)

At first sight, emang ga keberatan sih buat nampung bapak-bapak ini (oke, kali ini kata ‘bapak’nya jamak. Soalnya gak lama setelah bapak satu minta buat ngungsi, bapak yang lain minta ngungsi juga ;’) Hidup Keras, Wan. Hidup Keras…) cuman masalahnya ruang gerak gue buat loncat-loncat dan ngapa2in jadi terbatas diatas. Dan tau ga?
Sejurus kemudian gue ke lantai atas, setelah bolak-balik bantuin bapak2 gatau diri ini…..I CAN’T FACE THE FACT THAT RUMAH GUE UDAH GA KAYA RUMAH LAGI. Sedih ga tuh. Ironis iye. Kapal Pecah iya. Musibah iya. Bahkan lebih parah dari bencana yang ada didepan rumah gue.

Akhirnya, bokap mutusin buat ngungsi waktu itu. Terpaksa deh, buat cari tempat yang lebih tinggi, harus terobos jalan sana-sini dengan setinggi air yang sedada. Sambil manggul stuff dan barang-barang berharga lainnya. Huaaaaaa. Disapain orang-orang diatas genteng yang seengganya NGGAK KETAWA pas gue lewat. Ini apa maksudnya? Lima orang yang lagi nerobos jalan dan berbaur sama air kotor ini. Hh nuffsaid.
Setelah sampe ditempat yang lebih tinggi dan ketemu rumah Om Edi (he’s one of my dad’s bud. Untung ketemu rumah ini! Kalo nggak. HADEEEEEU mungkin nasib gue dirumah sama dirumah pengungsian bakalan sama deh), gue langsung nonton berita, saying:

Untuk para penduduk Ciledug Indah 1 dan 2, diharapkan untuk tetap waspada agar memperhatikan barang bawaannya masing-masing. Dan untuk para orangtua yang membiarkan anak-anaknya bermain dipenataran banjir. Harap waspada! Air banjir kali ini sangat berbahaya. Dilaporkan banyak sekali kuman dan bakteri yang dapat mengakibatkan iritasi dan luka mendalam.

KUMAN DAN BAKTERI YANG MENGAKIBATKAN IRITASI DAN LUKA MENDALAM.

ANJRIT.

Ini air apa fenol?

Entahlah, tapi singkat cerita. Ya. Gue POSITIF terkena efek yang dibilang berita itu. Kulit gue, somehow, gatel-gatel dan banyak bintik merah gitu waktu itu.

DAN……2012.
Kejadian ini terulang lagi.
Banjir bandang lagi.

If there was something that I couldn’t bear, that would be a disaster. Iya. Disaster emang inevitable. Gak akan ada yang bisa kalo Tuhan udah berkehendak, somehow ga ada yang bisa dari kita buat nolak. Kita kan manusia lemah :””’)
Tho banjir 2012 ini gak separah dua insiden lalu. Ya, banjirnya  cuma sehari + gue gak ngungsi + makanan masih bisa dijangkau + listrik juga masih bisa dipake +telefon masih connected. Cuma internet jam aja yang susah😉

Tapi kalo diliat generally, banjir ini seharusnya jadi pukulan kenceng (tonjokan/tampolan deh sekalian) buat orang-orang yang udah terkena bencana ini selama bertahun-tahun, kaya gue. Seharusnya lho ya. Cuman ya, kalo udah tau diperingatin lewat bencana ini, orang-orang  masih sibuk mikirin diri sendiri, buang sampah seenak jidat, dan ga peduli lingkungan sekitar (yaaaa at least buang sampah pada tempatnya atau ngga jangan ngeludah sembarangan itu bisa ditolong kok!) gimana mau maju negara ini. Indonesia surely will be the slowest-developing-country kalo gini caranya.

Save-up sampah, no illegal logging, reduce using cellphone, less electricity connection, dan macam lainnya. Gue yakin, great acts dimulai dari hal-hal yang kecil. Ya, doain aja semoga Ciledug Indah ini (yang katanya Indah) bisa bebas dari bencana bajir. Ga ada lagi-lagi deh tahun 2017, atau mungkin gue udah move up. Hehehe. Minta doanya sdr seperjuangan! Biar ga ada beban hidup, ga ada beban batin.

Udah deh, lega udah blow up semua.
Stay positive temen-temen!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s