IPA Mulu

Kelas 9 dahulu gue pernah sempet ngeremehin pelajaran bahasa indonesia.
Semenjak SD, gue belom terlalu tahu tentang apa inti dari pelajaran Bahasa Indonesia itu sendiri. Sampe pada akhirnya gue masuk SMP, dan mulai nanya “Pelajaran apaan sih ini?”

Masuk akalnya, orang Indonesia kok belajar bahasanya sendiri lagi? Dan pas Ujian Nasional, nilai bahasa indonesia gue nilai yang paling anjlok dibanding ketiga nilai yang lain. See? How Indonesian Language does work for students.
Gue mulai berusaha sampe sekarang untuk ga ngeremehin pelajaran itu, at least sekonyong-konyongnya gue ada niat buat belajar.
Kelas 9 jadi pertaruhan buat kedepannya, dan buat gue mikir….”Oh, ternyata Bahasa Indonesia tuh gak segampang itu yaa.”

Jadi anak kelas sebelas yang banyak maunya, banyak ngeluhnya, gue mau cerita sedikit tentang gimana positif negatifnnya jadi anak ipa. Yes…..

Pikiran pertama jadi anak ipa
IPA = HOT (KEREN)

Ada yang jaman-jamannya kelas sepuluh, anak-anak dikelas pada nganga sendiri kalo misalnya guru konseling ngasih list siapa aja yang masuk ipa tahun depan. Yeas, penjurusan yang gue pilih dulu sebenernya adalah ips…karena gue benci angka.
Masuklah di kelas ipa.

Setelah semester pertama
IPA = NOT BAD

Setelah pertengahan semester kedua
IPA = SICK

Dan angka-angka yang tertera dibuku semakin menjalar, bercabang, menjalar, bercabang, dan MENGAKAR.
Untungnya, semua angka-angka itu gak akan pernah nancep di otak. Dan dimasa-masa yang genting itu, pikiran “Gue ga kuat masuk ipa, gue ga betah ipa, gue setres masuk ipa” tercabut.
Kali ini semester dua, dan janji deh ga akan ngerubah dogma-dogma diotak gue sendiri kalo ternyata ipa itu emang bener…….not bad, but sick as hell.

FISIKA. Mau tau apa yang bikin gedeg tentang pelajaran turun-temurun Albert Einstein ini?
Let us see. Mobil tabrakan ternyata bisa jadi kasus negara loh kawan22🙂, antara mobil yang nabrak dan yang ditabrak dihitung jarak dari dinding tempat tabrakan. Kedua, botol yang bocor. Air yang tumpah, jarak antara lantai dan tempat bocornya botol aja sampe dihitung?! Seriouslyyyyyyyyy………… Yang anak ipa pasti ngerti deh, yang anak ips kesumur aja ;P

Tapi disetiap kesulitan pasti ada kemudahan.
Kalo kata Ibu R.A Kartini; Habis gelap terbitlah terang
Kalo kata rakyat jepang yang abis kena tsunami: After the hurricane, the rainbow comes
Kalo kata gue: Ga pernah ada yang gabisa, kalo kita berani mencoba.

satu hal yang paling penting dari semua itu, bisa kita ambil. satu atau dua aja inti poinnya: kebersamaan.
Gue mungkin gak akan pernah bisa jadi anak ipa yg bener2 sampe sekarang, kalo ga ada kebersamaan. percaya gak?
Sama kaya jurusan sosial, kebersamaan justru nomor satu. Solidaritas, kepercayaan, kejujuran, dan kesabaran.
Hidup juga kaya gitu.

Patience = power

loyalty = pray

trusty = hope

solidarity = friendship

Semua aspek juga gak akan pernah bisa berdiri sendiri kalo ga ada empat elemen itu tadi. We should have known that everything and every single aspect of our life NOW, makes us who you would become on the very next day.

Jangan takut buat coba sesuatu hal yang baru.
SEMUA ORANG ISTIMEWA. Siapapun gak akan pernah bisa nandingin apa yg ada didalem diri lo, yang lo punya, sekarang.
TRUST YOUR SELF.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s