Phyics is not good for me anymore, fullstop.

SAYA MUMEEEEEET! Dan itu adalah dua kata yang jadi kamus baru dalam hidup gue.
Ternyata, guys. Setelah gak beberapa lama gue masuk di kelas IPA (dan bareng sama anak anak yang dianggepnya pinter dan isinya saingan semua haha) gue gak ngerasain dampak yang ternyata gue harepin bagus waktu gue kelas satu kemarin. Jadi tuh maksudnya, gue dulu nganggepnya kalo gue masuk IPS gue jadinya dicap anak brandal atau bahkan anak buangan sama sebagian orang, cuman pas gue masuk IPA, entah jin apa yang merasuki tubuh gue kalo gue seneng gitu masuk IPA. Dan pas gue langsung update twitter tentang kesuksesan gue masuk IPA, langsung ada yang mention “Jangan seneng dulu  masuk IPA, ntar pas dapet pelajarannya baru tau pelajarannya kaya apa.”

Mungkin kesan gue pas denger kalimat itu sih ya biasa aja, karena kan gue emang belom masuk kelas IPA waktu itu. Dan ternyata omongan temen gue itu beneran kebukti! Kalo ternyata jadi anak IPA gak selamanya asik dan cenderung santa-santai. Jadi istilahnya : “Lo gak kuat, berarti lo bukan disini.”
Jadi ada tuh temen gue yang kayaknya sih yaaa iseng-isengan doang  masuk IPA. Ada dua orangan lah kalo diitung-itung yang iseng-iseng menurut gue haha, gue sih kalo jadi mereka mendingan pindah ke IPS duluan daripada ntar nanggung malu sendiri dikelas dicengin mulu akakak, atau bahkan gue pindah sekolah!! Haha.

Barusan banget gue abis belajar fisika. Parabola.
Parabola emang kalo menurut gue sih pake rumus-rumus yang sebelumnya juga, kayak perpindahan, jarak, kelajuan, tinggi maksimum blah blah blah dan lain-lain deh. Sebenernya sih kalo menurut gue fisika itu satu rumus cuman kalo dipecah pecah bisa jadi banyak banget. Tergantung satuannya. Dibolak-balik aja sih fisika mah. Mendingan matematika kata gue -_-

Bokap juga udah nganjurin sih suruh les aja, cuman gue takutnya yang alesan ini itulah, yang males lah. Sekarang aja gue udah gak ada les karena gue sering madol (karena males-malesannya itu dan jarang banget belajar) Jadi tuh gue tipe orang yang gampang nyerah kalo dihadepin sama soal susah (terkecuali tanpa ada media, maksudnya guru atau orang yang seenggaknya bisa ngebantu gue atau diskusi bareng). Gue dari kelas satu SMA sebenernya bukan ngarepin les inggris atau piano kaya sekarang, justru tuh gue pengennya yang nunjan prestasi di sekolah. Ya okelah, kalo bahasa inggris bisalah sekedar bukunya atau guru yang profesional. Tergantung masing-masing individu juga sih kata gue kalo bahasa inggris mah.
Lagian buat kalian yang ngerasa minder atau ngerasa jelek (atau mungkin overconfident sama dirinya sendiri karena ngerasa bahasa inggrisnya paling bagus atau gimanalah, whatever) grammar atau yaa yang ngerasa buruklah englishnya, jangan minder! Gue juga dulu gitu minder, masih alay banget english gue dulu hehe, sekarang sih gue udah dikit dikit bisa. Meskipun masih rada banyak kekurangan disana sini.
English itu gampang kalo kita tau artinya (cukup menguasai banyak kosakata dan idioms) dan tau dimana letak kesalahan kita, terutama pas ngerjain soal bahasa inggris yang bagian mengarang! Haha mati kutu deh semua haha.

Terus, kaya biologi. Dibilang IPA sama IPS sama aja sih, IPS itungan ada, IPA apalan juga mampus-mampusan. Gak ada jurang pemisah sih menurut gue antara IPA sama IPS itu, tergantung orang yang ngejalanin aja. Kalo misalkan dia emang pure bener-bener suka ngitung, ya silahkan masuk IPA. Kalo emang pure suka baca atau suka yang berbau ekonomik, atau sosial silahkan di IPS. Meskipun banyak yang bilang kalo anak IPA lebih gampang “diatur” dibanding anak IPS hehe tapi semuanya memadai kok. So, pick your choose, guys!🙂
Biologi. Gue masih inget banget dulu kelas satu pas masih ngapalin yang namanya ANIMALIA (bener gak?) Kaya anthropoda, platyhelminthes apa apalah itu segala macem sampe nama ilmiahnya kelabang apa semut gitu harus diapalin pula! Kan setres! Haha ditambah lagi materi kelas 2 yang dibikin mumet, apalannya bukannya nambah dikit, malah sekarang biologi kelas 2 ada kaya kimia + itung-itungannya gitu. Yaaa yang kaya gue bilang tadi, kalo yang asal iseng-isengan masuk IPA gak akan bisa, bakal kesaing sama anak anak yang lainnya.

Tapi gue berusaha keras sih agar jadi anak IPA yang baik, dan bukan dianggep jadi anak IPA yang ayam-ayaman atau asal masuk. Gue masuk IPA punya tekad, dan gue gak pernah nganggep ada saingan saingan, semuanya sama.

P.S : Kalo lagi belajar fisika, usahain jangan denger musik. Bisa bisa lagi nulis “Dik, Dit” malah gak sengaja nulis lagu yang lagi kita dengerin.

Happy Fastin, guys!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s