Ketika 15 Menjadi Angka Besar

Mungkin banyak orang yang gak punya kepribadian yang sama kayak gue. Entah itu dari segi mana, dan mungkin cara berpikir gue gak sama kayak orang-orang lain diluar sana. Gue selalu berpikir logis tapi juga kasar. Apa adanya dan gak mau neko-neko. Gampang banget suka sama orang, tapi juga gampang banget gak suka sama orang. Bahkan itu gak sulit buat gue untuk benci orang. Dan itu jadi pemikiran yang paling menyakitkan buat gue. Seenggaknya ada orang yang mungkin bisa satu pikiran sama gue, tapi sulit. Entah apa yang udah nggantung di pikiran gue selama 14 tahun terakhir ini. Sebentar lagi gue 15 tahun, dan pemikiran gue masih gini-gini aja. Selalu kasar, dan gak pernah mau diatur.

Dan gue juga gampang banget iri sama orang lain.

Gue gak suka ada orang yang lebih pinter dari gue di kelas. Gue pengen kepinteran gue itu lebih dari si pinter itu, atau kalo bisa sama deh. Jangan kalah! Tapi dari situ gue selalu belajar kalo gue mulai buat peduli, mulai disiplin, dan gue akan mulai terapkan hal itu. Gak mulai main-main lagi sama waktu. Umur 15 tahun gak akan pernah jadi umur yang main main. 2 tahun menuju kedewasaan bukan berarti gue gak boleh dewasa duluan. Tapi emang tetep gak boleh keluar garis dari jalur usia gue sendiri. Karena bisa bahaya juga kalo gue dewasa duluan. Seperti halnya, gue dikelas. Gue selalu sulit beradaptasi sama lingkungan baru. Apalagi gue orangnya pendiem, dan gak selalu gampang diajak ngobrol. Selalu kurang akrab sama guru-guru yang mungkin gue anggep “asing” bagi gue dan itu sulit. Gue susah dalam hal kayak gitu. Bokap gue selalu pesen kalo kita gak boleh takut sama orang. Tanpa terkecuali, apalagi sama guru. Karena guru itu adalah wakilnya bapak/ibu disekolah. (Meskipun gue tau peran bokap atau nyokap dirumah gak sebesar yang gue harapkan) Sekarang gue cuma bisa nerima keadaan dengan apa adanya, tetep istiqomah. Selalu belajar dan gak pernah main-main sama waktu.

Lain halnya sama les (bimbingan belajar) sampe sekarang gue udah ikut 2 les. Bahasa Inggris sama Keyboard. Ditambah lagi gue pake acara bego pelajaran itung-itungan, yaudah akhirnya rencana gue mau ngomong ke bokap kalo gue bakal les pelajaran eksakta beberapa hari lagi cuman gue belom tau dibolehin atau nggak. Karena, setiap gue mau ikut les selalu ada dialog yang gak pernah gue lupain, seperti contohnya pas gue mau les bahasa inggris November tahun lalu.

Gue : “Bapak, Iwan mau les bahasa inggris.”

(Seketika bokap gue entah kenapa diem dan itu sering terjadi)

Gue : “Pak……..”

Bokap : “Mau les apa kamu?”

Gue : “Bahasa Inggris”

Bokap : (setelah diem beberapa saat) “Dimana?”

Gue : “ILP atau LIA….”

Bokap : (ketawa ngejek) “bukannya bapak gak ngebolehin kamu ikut les atau bimbel. tapi bapak khawatir kamunya! Kamu mau gak belajar dirumah lagi? Percuma kamu les banyak-banyak, bayarnya sampe jutaan tapi kamu gak serius dan cuma belajar asal plok diles-nya juga percuma.”

Gue : (Masih ternganga dan nunduk) “iya Iwan pasti belajar kok.”

Bokap : “Janji ya??”

Tapi apa nyatanya?? Toh, gue beberapa bulan kemudian, gue udah mulai ngerasa bosen. Karena sebenernya dari dalem hati gue (jujur nih hehe) gue gak mau ikut les-lesan gitu. Soalnya ribet. Tapi nyokap selalu maksa (kalimat efektifnya bukan maksa sih tapi memotivasi gue sebenernya buat ikut les, biar pengetahuan biar nambah. Mungkin) buat ikut les. Alhasil, beginilah gue. Anak remaja ABG yang sok tahu dan sok pinter dengan les-lesnya yang terabaikan. Gue gak pernah mau tau hal itu bakal terjadi kesininya.

Kalo boleh cerita jujur dan langsung dari apa yang gue alamin nih gue mau ngomong.

Pas duduk di bangku Sekolah Dasar (SD), gue pinter bukan main. Dan gue gak tahu kenapa!! Tiba-tiba sang penghancur mindset gue dateng! Mau tau apa yang menurut gue paling harmful saat itu?

INTERNET.

Kelas 6 SD gue belum tahu sama sekali apa itu internet. Dan kadang suka nanya sendiri sama nyokap kalo lewat depan warnet (warung internet) karena gue masih bingung kenapa dikasih nama warung internet, kenapa gak warung komputer? (karena waktu itu gue mikirnya banyak komputer) atau warung rokok ? (dan gue kira banyak orang ngerokok didalem. Konyol). E-mail (electronic mail) adalah salah satunya. Kelas 1 SMP gue masuk ke SMPN 3 Tangerang. Gue bangga banget masuk situ, dan entah kenapa gue seneng kalo kesekolah itu. Lingkungannya gak ngebosenin–Dan parahnya, email-lah yang ngerusak semua itu. Harapan emas, jadi abu yang kusam.

Kelas 7, setiap pulang sekolah gue selalu ke warnet untuk buka email gue (padahal yang dibuka ga ada apa apa, cuman kalo ada iklan atau advertise gue buka dan selalu gitu selama satu jam diwarnet), itu email pertama gue karena lagi seneng-senengnya, belom tau facebook apalagi twitter! Setiaaaaaaaaap pulang sekolah gue ke warnet deket sekolah. SELALU! 3 hari seminggu kayaknya. Kalo misalkan pulang telat, gue cari-cari alesan buat bohong. Buat tugaslah, ekskul lah daaaaaan lain lain. Tapi semua itu tetep gak ngerubah sikap gue yang sekarang, selalu aneh. Gue gak pernah berpikir kenapa gue kayak gini. Tertutup dan terbuka. Aneh memang. Tapi gue akan buat keanehan itu jadi keanehan yang berbeda. Haha apasih.

Gak cukup rasanya cerita tentang hidup indah gue di blog ini, tapi gue janji akan nulis lain waktu🙂

4 thoughts on “Ketika 15 Menjadi Angka Besar

  1. Terkadang semuanya emang kerasa jelas kalo kita semua adalah cuma manusia biasa yang pengen dianggep “lebih” sama orang lain. Tapi itu tetep gak ngerubah pendirian gue. Gue tetep gue.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s