Spirit of Monday

Senin ini ada beberapa hal yang harus gue ceritain. Dan salah besar kalo sampe gue gak ceritain hal ini.
Oke, hari ini seperti biasa gue datang dengan wajah polos dan sok-sok innocent dan akhirnya pun gue terlambat dateng.

Gue mau coba masuk ke atas lewat tangga, tapi di depan pintu tangga udah ada guru matematika gue yang batak abis, Bu Magon namanya. Gue gak tau boleh masuk atau nggak. Tapi prediksi gue sih nggak boleh masuk karena muka Beliau gak meyakinkan wakaka. Jadi gue kabur aja ke lorong depan ruang guru. Dan naro tas gue yang udah kusem dideket tas anak lainnya yang terlambat. Pas gue lagi mau jalan ke lapangan upacara, otomatis kan gue ngelewatin pintu tangga lagi dan tentunya ngeliat Bu Magon lagi kan?

Dan pintu tangga itu pun akhirnya resmi ditutup haha. Jadi anak anak yang mau turun buat ikut upacara gak bisa keluar. Tapi mungkin cuma becanda kali tuh magon jadi ujung-ujungnya dibukain juga.

Yaudah gue cari kelompok barisan X-C di lapangan. Dan entah kenapa yang gue bingung cewe semua (loh) gue mikirnya ini pada kemanaaa anak cowonya buset dah. Yaudah gue langsung aja ambil barisan paling depan.
Yang janggal dalam upacara kali ini adalah padusnya banyak banget!
Tag kelasnya ada tulisannya ‘XII IPS 1’ tapi kok segitu banyak? Dan gue ngeliat juga ada anak IPA semuanya gabung kali disitu.

Lanjut hari ini gatau kenapa gue ngerasanya kok sepi banget ya?
Pas pertama masuk kelas entah kenapa gue ngerasanya sepi aja. Mungkin karena anak kelasan gue pada buat geng-geng-an atau apalah namanya, perkumpulan atau komunitas khusus yang mengkhususkan di setiap anak buat main sama anak yang sama? Gue gak ngerti.

Cuma kadang gue mikirnya mereka yang salah? Apa guenya juga yang terlalu pasif? Tapi gak juga ah, temen gue juga dulu ada yang main tapi sekarang malah buat komunitas baru zzz -,-
Belakang gue tuh baris ketiga ke belakang semuanya parah! Orang gila semua. Dan itu jadi alasan kenapa setiap gak ada guru (otomatis kelas kosong kan?) gue gak pernah ada di kelas. Dan selalu cari alesan buat kabur sama temen sebangku gue. Wahaha entah itu ke perpus atau pura pura keluar kelas (padahal gak jelas ngapain cuma berdiri di balkon doang) dan kalo sampe anak anak yang ada didalem kelas sampe keluar! Itu tanda bahaya. Gue harus segera pergi dari tempat itu sebelum gue dijailin zzz

Dan oya, hari ini gue tadi waktu di perpus ngerjain pr mtk (buat 100 soal-__-) sendirian sampe istirahat kedua. Dan pas gue balik, semuanya pada histeris nanyain kalo gue kemana. Ya allah, haha lebay bener. Pelajaran agama ini. Bukan berarti saya madol ya, Pak Sechan!😀
Dan karena pelajaran terakhir ekonomi, Pak Sirait belum dateng. Gue cari alesan aja buat keluar daripada di  isengin dan diperlakukan bukan layaknya manusia normal. Manusia Aneh…

Dan gue seperti biasa, pulang dengan motor butut baru gue wahaha entah apa itu merknya. Dan gue juga gak pernah malu kalo diejek anak anak karena gue naik itu. I’m proud with my own stuff!

Oyea, today is raining🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s