Simulasi Percakapan Inggris

Halo, hari ini menurut gue bisa dibilang hari yang menyenangkan, sekaligus hari yang emang bener bener sial. Parah banget deh sialnya. Oke, gue bakal ceritain. Jam 6 pagi gue terbangun dengan muka super kusut yang emang lagi bener bener gak mau diganggu, seperti sms, telfon dan lain lainnya. Gue langsung cuci muka, dan minum air putih yang merupakan pelumas buat tenggorokan gue yang lagi seret banget akan dahak.

Sekitar 5 menit kemudian, gue online sebentar. Sampe jam 8. Karena jam 8 gue ada acara buat Latihan Percakapan Bahasa Inggris untuk ditampilin sama orangtua/wali murid yang buat ngambil rapot tanggal 23 nanti.

And you know what? I’m so excited! Karena gue adalah wakil dari kelas X, sebenernya banyak banget di kelas tuh yang jago bahasa inggris, matematika dan lain lain. Tapi guru LBI gue bilang kalo mereka semua itu pasif. Jadi mereka nyari yang berbakat dan emang bener bener berani banget buat tampil ke pentas atau apalah namanya itu.

Alhamdulillah, gue dipilih dan ada salah satu murid lagi dari kelas sebelah. Yang tadinya gue saingannya dia pas di debat waktu itu. Sekarang malah akrab hehe usahain deh semoga makin anget. Amin.

Percakapan ini mungkin bisa dibilang demo kali ya? Karena kan ntar pas  pembagian rapot ada yang conversation bahasa inggris, pidato dengan bahasa jepang, dan gue gak tau lagi apa lagi tuh yang bakalan ditampilin sama perwakilan murid. Yang penting kata Miss Ites kita semua harus tampil total! All out! (:

Oke, lanjut ke gue bangun pagi tadi. Gue langsung selesai, dan gantian online sama adik gue. Gue bergegas mandi, dengan motor gue yang bisa dibilang hampir rusak. Akhirnya gue nekat aja buat pergi ke sekolah dengan motor yang ban depannya udah goyang goyang gak jelas *takut takut dijalan bannya copot*

Sampe masuk ke komplek sekolah, hari itu hujan. Jalannya licin dong?
Bener kan? Yaudah lanjut gue pas di tikungan gitu, gue kan gak berani banting kiri setang sampe sebener benernya banting stang kan? Jadi gue tuh beloknya pelan pelan.

Dan buruknya, pas gue mau belok, gue gak sadar kalo gue udah berada di deket got. (Karena mungkin gue terlalu pelan kali ya bantingnya) Bisa dibilang gue gak banting setang kali cuma diarahin pelan pelan doang. Dengan gerimis yang membasahi sweater gue akhirnya gue tersungkur di seberang got (Ceritanya gue berhasil ngelompatin got dan untungnya syukur alhamdulillah ya allah motor gue gak masuk ke dalem got yang dalem itu).

Dengan perasaan panik, gue mencoba tenang dan bersikap kalem.. Layaknya orang biasa pada umumnya, gue bangun dan mencari cari adakah bagian motor yang rusak atau tidak? Gue berhasil menemukan luka gores yang membuat kaki betis gue berdarah parah. (gak parah parah banget sih) ada dua luka gores panjang entah itu bekas apa. Yang jelas pas gue bangun, kaki kanan gue itu terasa sakit banget.

Dan pantat gue kayanya encok.

Selesai itum gue langsung lanjut ke sekolah dengan perassaan was was dan trauma sedikit (kayanya abis ini gue gak akan naik motor nih) soalnya udah dua kali gue kejadian ‘hampir’ kecelakaan kaya gitu. And that’s frustating!

Sampe di sekolah gue nunggu akhirnya 1,25 jam sampe Miss Ites dateng.
hampir pulang gue! Ngerti dikit dong (lebay mode:on)! Dan itu pun gue nunggu lagi! Nunggu si Molita sama Felis.

Tapi ternyata sepertinya Felisia tidak bisa datang yaudah akhirnya gue sama Molita aja yang bakal tampil tanggal 23😉

We’re chatting about this school clearly and describefully. Hope the audience would accept us openly with good face and good mood.

Pulang sampe rumah gue sekitar jam 11-an. Dan gue gak berani ngomong ke bokap kalo pedal remnya belok ke belakang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s